Dalam Menulis, Kejelasan Itu Segalanya

image

Albert Camus, seorang penulis yang kita kenal juga sebagai pemikir, menyarankan kita untuk menulis dengan jelas. Sederhana nasihatnya, tetapi dalam implementasinya bisa sangat rumit.
Saya sendiri merasakan sukarnya menulis dengan memegang prinsip ini. Saat ide langka, saya memaksakan menulis dengan apa yang ada di kepala. Setelah ide yang langka itu habis, terjebaklah saya dalam repetisi. Mengulang-ulang gagasan yang sama, struktur yang sama dan kata yang sama pula. Akhirnya kejelasan ide pokok tidak tercapai. Semua kabur.
Saat banjir ide, masalahnya berbeda tetapi akibatnya juga sama, mengaburkan ide pokok. Ide-ide yang keluar bersamaan bisa membuat saya kewalahan. Mengaturnya menjadi lebih menantang. Dan tidak jarang ide itu beragam topiknya dan susah menghubungkannya menjadi satu rangkaian yang terhubung benang merah yang menyatukan. Semuanya asal dan sembarang tuang. Tak peduli saling relevan, kohesif dan koheren atau tidak. Yang penting layar tidak kosong. Yang penting ada kata yang bisa kita suguhkan pada pembaca. Yang penting sudah menulis!
Meski demikian, inilah tahap yang harus dilalui untuk menghasilkan tulisan yang berkualitas. Mau berpikir lebih keras jika memang kurang lengkap dan mau berlapang dada merelakan kalimat-kalimat indah yang tidak relevan dalam tulisan kita.

Leave a comment

Filed under writing

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s