Beda Menulis Artikel Web dan Buku

image

Menulis sebuah buku sama sekali lain dari menulis konten web. Misalnya saja dalam kasus saya. Saya sudah banyak menulis dan menghasilkan artikel untuk blog dan situs tetapi semua itu jauh berbeda saat saya mengerjakan sebuah buku, entah itu novel, antologi, non-fiksi dan sebagainya. Prosesnya jauh lebih memakan pikiran, tenaga dan waktu. Bahkan kalau mau betul-betul menulis karya yang komprehensif, detil, akurat dan mendekati sempurna, kita mungkin baru akan berhasil menerbitkan karya itu setelah lebih dari 5 tahun menulis berulang kali.
Sebuah proyek menulis novel fiksi semi biografi yang sekarang misalnya, kendala utamanya ialah menemukan konflik dari perjalanan hidup tokoh utama yang terkesan datar, tanpa konflik. Tentu saja saya yakin seseorang, setiap orang mungkin, yang tampak tenang di permukaan bisa menyimpan segunung konflik di dalamnya. Bisa saja karena belum banyak informasi yang tergali melalui observasi, riset dan interviu dengan si tokoh utama. Ini menjadi pekerjaan rumah bagi penulis.
Mengenai riset, saya pikir ini sangat penting sebelum menulis buku. Dalam menulis artikel, riset barangkali hanya memakan waktu 5 sampai 10 menit saja. Sumbernya mungkin hanya 2-3 bahkan kalau waktu tak mencukupi bisa 1 saja. Saya harus berpacu dengan waktu. It is all about quantity. Jadi saya tak punya banyak waktu untuk bereksperimen dengan kata dan kalimat. Tujuan utama ialah menyampaikan pesan utama dan menarik sebanyak mungkin pengunjung.
Namun, dalam menulis novel, saya tidak bisa menggunakan pola kerja instan dan express seperti ini. The emphasis is on the quality. Revisi berulang kali harus dilakukan karena merevisi jika sudah dicetak akan lebih susah lagi. Berbeda dari artikel web yang bisa diedit kapan saja di mana saja semau kita. Kalau ada yang keliru padahal buku sudah diedarkan, mana bisa ditarik lagi? Tingkat toleransi terhadap kesalahan lebih tidak terampuni di dunia penulisan buku.

WordPress for Android

The Murder of Handwriting

wpid-IMG_20121230_192440.jpgI’ve had the extreme fondness for handwriting from an early age. I knew it when I found it pleasant to spend my spare time at my maternal grandparents’ home, writing with my tiny right hand and sharp pencils circa late 1980’s. I remember, that was when I was a 5-year-old kindergarten student. I, to be honest, didn’t really like to play with some of my classmates (who happened to be terribly annoying) because they were so noisy, which led me to playing with myself – not at the yard – but inside the classroom. I found playing with myself a lot more fun. So I experimented with crayon, color pencils, and pencils. I’d tried to scribble on paper to show everyone I could do something other than weeping over my intruded private playing ground throughout the day. Yes, I was that selfish when it came to self enjoyment. God forgive.

So one day I got a practice book in which there was much space to write cursively. On each page, I could read a line of proverb that I should copy for several times on the same page. No one could tell how I really liked this handwriting exercise. Something in my head told me to write on and on and on. Endlessly, tirelessly. There came unsurpassed satisfaction when I was done writing on every page. I would simply look at it, smile and admire the beauty of my own handwriting. Maybe I was a bit narcissist but I was at the time very fascinated by the fact that an ordinary human can create a lovely artwork like this. I enjoyed it so much and got perpetually engrossed.
Days ago, the handwriting madness arose once again. This time is stronger than ever. I watched a documentary movie aired by BBC. J. K. Rowling was the central figure on it. She was to seek her French root. It turned out great. And I saw abundant samples of cursive handwriting on the movie that inspired me to write again every single day, with my own right hand instead of keyboards. Her great grandfather’s handwriting was shown. Also there were some samples of cursive handwriting that registrars of births, deaths, and marriages in England, France and Germany wrote. These types of handwriting are ones I typically discover in the elder generation and something in my head, once again, pushed me to write again just like during my younger days.

I crave handwriting so much I’ve begun to keep a handwritten journal of my daily activities and some drafts of my blog posts (but this one is typed on my laptop as I have no time to write and type). Every time I spot a nicely designed notebook to write in, I seem to have a sudden, uncontrollable urge to buy as many books as I can afford so I can have a supply of notebooks in my room for me to write my drafts of short stories and, inshaAllah, novels.

Typing all of a sudden is less sexy, to me. Yes, I hate being a mainstream idea adopter and follower. With the abundance of electronic gadgets these days, I suppose we are now losing the arts of handwriting. Young children are now much more familiar with desktop computers, laptops, tablet PCs, etc. They swipe and tap but obviously start to forget how to write with their hands. In fact, for your information, learning how to write with hands can benefit children’s motor skills and their ability to compose ideas and achieve goals throughout life, according to Gwendolyn Bounds on “How Handwriting Trains the Brain” (source: us.wsj.com).

I too agree on the proposition that typing increasingly ‘murders’ handwriting. If that sounds too hyperbolic, I can safely say that handwriting fades away as more and more people forget how to write to become a speedy typist. Writer Kitty Burns commented on the issue, the art of handwriting declines rapidly.

Burns is true. I also conducted my little research. Everyone at my age (generation Y/ people born after 1980) now cannot write cursively in a proper manner. They either prefer block or cursive badly. As we graduated, no one demands the eligibility of our handwriting. Combined with the habit of typing, we gradually lost the ability of writing neatly with hands.

I still remember a week ago when I wrote on a sheet of paper to let an old lady with 2 sons know my address. She works at a shipping agent near where I stay now. Upon reading my handwriting, she said, “Young man, your handwriting looks so pretty compared to both of my sons’.” I smiled at her, thanking for the sincere compliment.

It’s true that I now work more often with keyboard but I also still make time writing with pens. I find it more therapeutic than typing on a gadget, which is why I ditch the idea of writing a diary entry on a BlackBerry (not to mention to write a book on it so I was shocked when I learned E. L. James typed parts of her novels on a BlackBerry) or Android qwerty phone. To add to the therapeutic effect, handwriting also enables us to write really anytime anywhere, even when electricity is non-existent around us. So bringing along a journal or notebook anywhere is a safe bet especially when you have gadgets with keypads that are too small or too tricky to type on when passing on a bumpy road. And, ah…it saves our eyes from the glaring screens for hours! Isn’t that marvelous, people? Because I’m so fatigued at the end of the day with my eyes being glued for more than 8 hours a day to my laptop screen.

We modern humans are so obssessed with data and information gathering. We collect more and more data and information faster in the digital form. People need no handwriting again. Hence, no wonder we slowly pile up oceans of data and information without any personality in it. When tests are now administered online, answers and essays are allowed to be typed instead of being handwritten, we lose all those personality details. The core message is intact still yet the individual distinct impression is lost. The suppressed parts of identity, unraveled feelings, hidden emotions evaporate just like that.

As I’ve been experiencing, keeping a journal in a notebook is fun. I have to say Sylvia Plath’s journal writing inspires me a lot. Writing a physical letter is also safer, digitally speaking. No need to worry about all the viruses, trojans that may delete all your journal files without warning.

And one more silly thing is that I want someday the latter generation – whether that be my offspring or anyone – can learn something from what I jot down. Oh God, now I think I’m Anne Frank of 2013’s….

When a Blogger Dies…

When a blogger dies, what will happen to his or her blog then? Will someone or a flock of visitors still read it? Chances are so, as long as it is not taken down by its domain and hosting service provider. And I imagine that a blog – a properly maintained one with quality content – may be  or should be one of the legacies a blogger can pass on to his or her offspring. If so, I can safely advise that every and each blogger must keep a record or note containing his blogs’ passwords and even better, all the social media accounts passwords s/he uses now to spread the content out to the virtual universe.
But how about unfinished blog posts and how about posts that are kept private in a blog (if any)? Isn’t that private and thus isn’t allowed to be shown to everyone else? Maybe we do not have to really go into that because seriously.. Why should a deceased blogger be bothered with that act of privacy violation?

Posted from WordPress for Android

Ritual dalam Menulis

Ritual dalam menulis begitu bervariasi. Ada orang yang suka menulis dengan buku tulis yang dicoret-coret sedemikian kacaunya hingga hanya ia yang bisa mencerna apa yang dituangkan di sana. Ada pula sebagian penulis yang menyukai untuk hanya menggunakan media elektronik sepetti ponsel pintar dan laptop untuk mencatat ide-idenya. Misalnya penulis “Fifty Shades of Grey”, E. L. James, yang mengakui bahwa ia menulis sebagian naskah awal novelnya itu dalam perangkat Blackberry yang ia pegang selama perjalanan ke dan dari kantor tempatnya bekerja.

Saya sendiri memiliki ritual menulis itu. Tak begitu eksentrik atau aneh. Saya hanya menghendaki sebuah lingkungan yang tenang untuk bisa bekerja maksimal dan dapat memusatkan pikiran saya dalam menulis. Kadang saya ingin mengunjungi perpustakaan terdekat (sayang saya belum menjadi anggota) seperti apa yang suka dilakukan oleh penulis kenamaan Elizabeth Gilbert yang dikenal dengan novel  bertema perenungan dirinya yang fenomenal “Eat Pray Love”.

Bagian dari ritual lainnya yang saya miliki ialah melihat pepohonan hijau di sela-sela menulis, entah rasanya merasa menjadi lebih kreatif saat memandang sesuatu yang berwarna hijau di depan mata. Bisa jadi itu hanya sugesti karena saya mengetahuinya dari sbeuah tulisan bahwa memandang warna hijau membuat orang lebih kreatif berkarya.  Tetapi memang ada benarnya. Saya suka melebur dengan alam sekitar, yang masib murni, tanpa terlalu banyak manusia di dalamnya.

Kalau saya menulis, penting juga untuk mendapatkan kesan lega. Karenanya saya suka menghadapkan meja tulis saya ke arah jendela saat mengetik atau mencoretkan ide di buku tulis. Dari meja tulis di kamar saya bisa memandang lepas saat penat di mata menjadi-jadi. Saya memang hanya bisa memandang deretan gedung dan langit yang mulai menciut karena gedung tingginya mulai terlalu banyak tetapi ini toh masih lebih baik daripada harus terkurung dalam kamar kos yang sempit dan tanpa jendela. Meski ruang sempit itu memang harus diterima apa adanya, setidaknya saya masih bisa melihat ke luar jendela. Ruang yang luas dan tanpa batas. Terutama langitnya. Saya selalu kagum dengan langit yang berubah-ubah. Membuat saya tak bosan-bosannya memandang. Selalu ada sesuatu yang baru di sana. Entah susunan awan, bentuk awan yang melintas, warnanya saat terkena sinar mentari senja dan pagi. Pernah suatu saat saya menyadari sinar matahari senja sangat merah, dan di hari lain sangat muram. Saya menjadi lebih sadar terhadap apa yang terjadi dengan alam sekitar. Lalu saya iseng bertanya, “Mengapa bisa cahaya matahari begitu merah petang ini dan biasa saja di hari lainnya? Adakah sesuatu yang istimewa hingga Tuhan mengijinkannya berwarna seperti itu? Warna yang abnormal…” Tidak ada jawaban pasti, dan saya juga tak terlalu peduli dengan ada tidaknya jawaban. Saya tak mau mencari di Google untuk mendapatkan jawabannya secara ilmiah karena saya tidak merasa harus. Saya hanya ingin menikmatinya  saja tanpa harus banyak berpikir. Karena saya sudah lelah di petang hari dan saya hanya menikmati apa yang disajikan alam ini pada saya. Apa salahnya sejenak berhenti berpikir?

Mengenai alat tulis dan media tulis sebagai bagian dari ritual menulis, memang ada sebagian penulis yang cukup gila dengan kebiasaan menulis yang tak lazim. Seperti seorang karakter penulis di drama korea “Coffee House” yang hanya mau menulis dengan pensil yang diraut dengan ketepatan khusus, ukuran ketajaman rautan yang pas. Kalau tidak pas, ia buang saja pensil rautan sekretarisnya itu ke tempat sampah. Saya tak segila itu karena saya juga tak sekaya itu untuk bisa membuang-buang alat tulis. Tetapi memang jenis alat tulis dan media menulis sangat berperan dalam menentukan mood menulis. Jika pulpen yang saya pakai rasanya tak enak untuk menulis, rasanya saya mau buru-buru mengakhiri saja sesi menulis saya. Seperti juga kalau menulis dengan komputer, jika komputernya suka hang tiba-tiba, mood menulis juga sedikit banyak menjadi terganggu.

Tak tik…

Tak tik

Tak tik

 

Bukan bunyi mesin ketik

Bukan pula tetes rintik

Apalagi mesin ketik,

Perangkat kuno yang sudah antik

 

 

Selalu menarik,

Mendengar bunyi mengetik

Di papan ketik

Telinga ini terasa tergelitik

 

Memandang sejenak

Keluar dari benak

Yang sesak

S’rasa ingin ‘berak’

 

Di langit tanpa awan berarak

Dua titik cahaya tampak

Bagai mata

Yang berkerlip-kerlip

Barang sejenak

 

 

Kutunduk lagi

Ke meja ini

Menghadapi masa kini

Yang tak pasti

Namun bisa dinikmati

Meski sebenarnya

Ingin lari

 

 Ah bukan begini

 Yang kuingini

 Tapi sanggupkah diri

Menanggung konsekuensi?

Mau bagaimana lagi??

Tak tik

Tak tik

Memang hidup ini

Butuh taktik…

 

Jakarta, 23 April 2013

 

 

 

 

 

 

 

Schopenhauer’s Porcupines Theory (A Secret to Happiness?)

Below is the transcript of a footage titled “This Emotional Life” by Elizabeth Gilberth. I find this nice and profound in meaning, thus I publish it here. Hope you all like it, readers.

“Schopenhauer in his book had a theory of human relationships. That was about porcupines. And he used that as a metaphor when he said, “In love and relationships with, woud that be our family, our spouses, our friends, we are all of us on this earth.” Because we are so uncomfortable with our emotions. That all of us are like porcupines which are out in a cold winter night. And they get cold, and they need to huddle together for warmth. They crave connections. They crave warmth. So they come together. And then they prick each other because they have these horrible spines. And it’s painful. And so in order to avoid the pain, they retreat,and then they get cold so they come together and then they get spined, so they retreat. And then they’re cold. And they come together. And this dance of intimacy is what defines our relationships with everybody we encounter. They need to be close. That is followed by needs to be separated in order to protect ourselves from the inevitable hurt that happens when you get too close. And Schopenhauer didn’t have much remedy for that. He didn’t think that it was really gonna end. He saw that as a need to human nature. What he suggested is that those who had learned had generated their own warmth were able to keep the safest distance from the other porcupines. Well, that didn’t mean we have to live a life in isolation. It just meant not impelling yourselves on other people. So you have that critical little space, in which you’ll feel a little bit self-contained to create your own warmth, your own sense of humanity, so that you could be close without being stabbed. The path of that is called a secret to happiness as anything I’ve ever learned. “

Orgasms in Writing: The Oh-Yes Moments a Writer Seeks to Experience

English: penulis = writer
English: penulis = writer (Photo credit: Wikipedia)

Let me tell you that I have orgasms at work. Multiple ones, to be exact. They’re fun. I have them right in front of my colleagues. I feel liberated and satiated in spite of their presence. True, it’s an undescribable type of feeling. They happen every time I post an article. It is not an article that I just paraphrase but one that I write on my own. Like this one, the blog post I am writing now. This is one is the piece I write myself, slowly, without any considerable distraction in the process and I simply like the topic. This is absolutely a thing that I’m so familiar with. I know what I’m writing about and that alone provides totally different an impact on me as a writer.

And after finsihing the whole thing and hit that “publish” button, I afterwards tweet and share them. I am a content producer, articles generator, as well as a content marketer. Sometimes I use different wordings to attract followers and fans to come and read. The pre-climax would be to find and see a significant amount of readers coming. 100, 200, 600 and 1000 and still counting, the climax is drawing nearer. Love the sensation so much!

But in fact, the orgasm just isn’t yet to come. When people retweet, give positive feedback, like and share the content I create wholeheartedly, that is precisely I have an orgasm as a writer.

Thus the keyword here is “wholehearted”. It resembles a sexual intercourse in any possible ways.  And that’s also what other creative workers experience I guess. When the creative work is done wholeheartedly by an artist, s/he will reach that oh-yes moment. That 3-second which is worth all the sweat, the pain, the blood (perhaps).

Maybe if I have to provide readers a formula of successfully orgasmic writing, I’d say this is the equation:

Wholeheartedness + proper writing skills = orgasmic writing

And one more thing is the praise, the one that tells you already contribute something enlightening or life-altering. That’d be the gravy, that perfect sauce or condiment in a serving of fresh salad in the morning. That sauce is complimentary but definitely super nice to have though I’d be unhealthy to have it too much because it tastes too palatable.

So are you ready enough for the next orgasms in your writing career? And that is an orgasm of an online writer. How about orgasms an offline author experiences? I’ve never experienced such a thing and still on my way to go there. Wish me luck, people!

Manfaat 5 Jenis Asana/ Pose Yoga

image

Sekadar berbagi saja bagi Anda yang suka beryoga tetapi belum mengetahui khasiat kesehatan masing-masing jenis gerakan yoga yang dilakukan. Dan bagi yang belum pernah beryoga dan belum tertarik mencoba, mungkin Anda akan menyukai yoga setelah membaca ini. Silakan menyimak manfaat-manfaat yang kita bisa tuai dengan melakukan 5 jenis asana berikut ini.

1. Asana berdiri: Pose-pose berdiri seperti tadasana atau pose gunung memberikan vitalitas, energi, semangat. Jika ditambah dengan gerakan mengangkat tangan, detak jantung akan makin meningkat dan menambah semangat. Karenanya, pose-pose jenis ini sangat bagus dilakukan di pagi hari, saat kita membutuhkan penambah semangat. Daripada minum kopi atau teh, lakukan saja pose-pose yoga berdiri untuk menambah semangat. Lebih sehat dan tidak menguras air dalam badan.

2. Asana duduk: Pose duduk seperti paschimottanasana (melipat tubuh ke depan), vajrasana, atau sukasana yang mudah dan bisa dilakukan semua orang membuat kita yang melakukan menjadi lebih tenang. Calm, begitu kata orang Barat.

3. Asana memutar: Memutar atau yang disebut twisting sangat bagus untuk membersihkan (cleansing and detox) organ-organ dalam misalnya organ pencernaan yang setiap hari kita kotori terus dengan memasukkan makanan dan minuman yang belum tentu menyehatkan tetapi malah membebani tubuh. Jika Anda suka menderita sembelit misalnya, cobalah melakukan pose-pose memilin torso atau batang tubuh sehingga organ pencernaan terstimulasi dan akhirnya terdorong untuk mengeluarkan material sampah dan racun di dalamnya. Ditambah dengan pola makan yang sehat dan asupan air yang mencukupi, pose memilin tubuh akan mengusir sembelit. Niscaya…

4. Pose melompat: Dalam melakukan yoga, kadang dilakukan lompatan-lompatan, seperti saat kita harus beralih dari downward facing dog (adho mukha svanasana) menuju half forward standing bend (ardha uttanasana). Di sini, ketrampilan dan kelincahan (agility) kita diasah.

5. Pose terbalik / inversi: Melakukan pose yang membuat posisi jantung ada di atas kepala memacu detak jantung lebih cepat dan bagi banyak orang, asana semacam ini relatif menantang karena risiko terjatuh, terbalik, pusing, berkunang-kunang dan sebagainya membuatnya terasa ‘menakutkan’ dan harus dihindari dengan segala cara. Padahal rasa pusing, takut itu jika dihayati dengan sebaik mungkin dan dilakukan dengan tidak berlebihan akan membuat kekuatan mental kita lebih baik daripada sebelumnya dan yang pasti membuat kita menjadi lebih pemberani dalam menghadapi tantangan dalam kehidupan. Mencoba sesuatu yang baru akan terasa lebih mudah, terutama bagi mereka yang suka zona nyaman (siapa yang tak suka dengan zona nyaman?).

 

Does SBY Tweet by Himself?

There’s no doubt someone is tweeting himself if he is a teenager or someone with less tech-challenged nature and looks, and a lot of spare time.  But what if that’s the President of Indonesia? I don’t know what to say but it is very much out of character to him. If you happen to  be  really fond of tweeting , find Susilo Bambang Yudhoyono  on this URL : https://twitter.com/sbyudhoyono. According to Daniel Sparringa on this official web page : http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2013/04/11/8940.html, the Twitter account is for public communication purposes. Could it be Sparringa tweeting for SBY? Needless to say…

So what makes me wonder is: Why now? Isn’t it now much too late to get actively involved on social media? Even if that’s for political reason, this is so left behind. Many politicians have begun this long before 2013.

I’m not this keen on political discussion approaching 2014 general elections. There’s barely anything I like about Indonesian politics and in particular, politicians.

Apa Itu Yoga? *

B.K.S. Iyengar
B.K.S. Iyengar (Photo credit: Wikipedia)

Kata “yoga” berasal dari kata Sansekerta “yuj” yang berarti menyatukan, menggabungkan, menempelkan dan mengikat, untuk mengarahkan dan memusatkan perhatian seseorang pada, menggunakan dan menerapkan. Kata ini juga bermakna kesatuan dan persatuan. Inilah penyatuan sejati antara kehendak manusia dan Tuhan. “Dengan demikian yoga berarti,” ujar Mahadev Desai dalam pengantar Gita menurut Gandhi,”penyatuan semua kekuatan dalam tubuh, pikiran dan jiwa kepada Tuhan; artinya pendisiplinan akal budi, pikiran, emosi, kehendak, yang disyaratkan dalam Yoga. Maknanya ialah sikap tenang dalam jiwa yang memungkinkan seseorang untuk memahami kehidupan dalam segala aspeknya secara merata.’

Yoga merupakan salah satu dari 6 sistem ortodoks filosofi India. Yoga disistematisasi dan dikompilasikan oleh Patanjali dalam Yoga Sutra yang terdiri dari 185 pepatah singkat. Dalam pemikiran India, semua hal bermual dari Jiwa Universal Maha Tinggi yang disebut sebagai “Paramatma” atau Tuhan. Dari sini jugalah jiwa manusia (jivatma) berasal. Sistem yoga juga demikian karena mengajarkan cara-cara agar jivatma dapat disatukan dengan Paramatma  dan menuju “moksa” (pembebasan yang aman).

Mereka yang menganut Yoga disebut sebagai “yogi” atau “yogini”.

Dalam bab ke-6 Bahagavad Gita yang menjadi acuan terpenting dalam filosofi Yoga, Sri Krishna menjelaskan kepada Arjuna makna Yoga sebagai suatu pembebasan dari sentuhan dengan penderitaan dan rasa sakit. Dikatakan bahwa:

“Saat pikiran, kecerdasan dan pribadi seseorang berada di bawah kendalinya, terbebas dari kehendak yang tak kenal lelah, sehingga semua tadi beristirahat dalam jiwa, seorang manusia menjadi Yukta – satu kesatuan dengan Tuhan. Sebuah lampu tidak berkedip di suatu tempat tanpa ada angin berhembus. Demikian pula dengan seorang yogi yang mengendalikan pikiran, kecerdasa dan pribadinya, terserap dalam jiwa yang ada di dalamnya. Saat kegelisahan pikiran, kecerdasan dan pribadi ditenangkan melalui praktik Yoga, seorang yogi dengan berkah Tuhan dalam dirinya menemukan kepuasan. Kemudian ia mengetahui kebahagiaan yang berada di luar jangkauan indrawi yang tidak bisa dijelaskan dengan logika. Ia menerima kenyataan ini  dan berdiam diri. Ia telah menemukan harta karun yang paling berharga. Tidak ada yang lebih berharga dari ini. Orang yang mampu mencapainya tidak akan terganggu oleh penderitaan yang paling hebat sekalipun. Inilah makna sejati Yoga – sebuah pembebasan dari sentuhan dengan penderitaan dan rasa sakit.”

Seperti sebuah permata yang memiliki banyak sisi, setiap sisinya memantulkan warna chaya yang berbeda, begitu juga dengan kata yoga, setiap sisinya mencerminkan pantulan makna yang berbeda dan menunjukkan aspek yang berbeda dari seluruh upaya manusia untuk mendapatkan kedamaian dan kebahagiaan dalam dirinya.

Bhagavad Gita juga memberikan penjelasan lain mengenai istilah yoga dan menekankan pada Karma Yoga (Yoga dengan berbuat). Dikatakan: “Bekerja sendiri merupakan sebuah hak istimewa, bukan hasilnya. Jangan pernah menjadikan hasil dari tindakan kita sebagai tujuan utama; dan jangan pernah berhenti bekerja. Bekerjalah atas nama Tuhan, abaikan kehendak diri yang egois. Jangan sampai terpengaruh oleh keberhasilan atau kegagalan. Keseimbangan inilah yang dinamakan dengan Yoga.”

Yoga juga digambarkan sebagai kebijaksanaan dalam bekerja atau kehidupan yang terampil di antara kegiatan, keserasian dan keseimbangan.

‘Yoga bukan untuk mereka yang serakah, bukan juga bagi mereka yang terlalu pelit. Yoga bukan diperuntukkan bagi mereka yang tidur berlebihan dan mereka yang terjaga sepanjang waktu. Dengan menggunakan  keseimbangan antara makan dan istirahat, dengan pengaturan dalam bekerja dan dengan penyesuaian antara keadaan tertidur dan terjaga, Yoga melawan semua rasa sakit dan penderitaan.”

Kathopanishad menggambarkan Yoga:” Saat semua indra menjadi tenang, saat pikiran beristirahat, saat kecerdasan terdiam, maka kebijaksanaan akan mencapai tingkat tertingginya. Kendali penuh terhadap indra dan pikiran didefinisikan sebagai Yoga. Orang yang mencapai keadaan ini akan terbebas dari delusi.”

Dalam peribahasa kedua bab pertama Yoga Sutra, Patanjali menggambarkan Yoga sebagai ‘chitta vrtti nirodhah’. Ini dapat diterjemahkan sebagai pengendalian (nirodhah) dari modifikasi (vrtti) mental (chitta) atau sebagai penekanan (nirodhah) dari pasang surutnya (vrtti) kesadaran (chitta). Kata chitta menunjukkan pikiran dalam pengertian keseluruhan atau kolektif sebagai sesuatu yang tersusun dari 3 kategori berikut: (a) pikiran (manas, yaitu pikiran seseorang yang memiliki kekuatan dan kemampuan perhatian, pemilihan dan penolakan; itulah kemampuan pikiran yang penuh keraguan yang berfluktuasi; (b) kecerdasan atau akal budi (buddhi, yaitu kondisi penuh kesadaran yang menentukan perbedaan antara banyak hal) dan (c) ego (ahamkara, yang dapat diartikan secara harafiah sebagai penyusun Pribadi, kondisi yang menegaskan bahwa ‘Saya tahu’).

Kata vrtti berasal dari kata Sansekerta vrt yang berarti mengubah, memutar, menggelinding. Maka dari itu, kata ini bermakna perjalanan tindakan, perilaku, moda dari keadaan mental, kondisi atau keberadaan. Yoga ialah metode yang menenangkan pikiran yang gelisah dan mengarahkan energi menuju saluran yang konstruktif. Bak sebuah sungai besar yang saat dibendung dengan baik oleh bendungan dan kanal menciptakan sebuah waduk besar, mencegah wabah dan memberikan kekuatan yang begitu besar bagi industri; demikian pula pikiran, saat dikendalikan, pikiran memberikan sebuah penampungan kedamaian dan menghasilkan energi yang melimpah bagi penguatan manusia.

Masalah pengendalian pikiran ini tidak gampang, seperti yang dijelaskan dalam dialog berikut di bab keenam Bhagavad Gita, Arjuna bertanya pada Sri Krishna:

“Krishna, kau telah mengatakan padaku mengenai Yoga sebagai suatu penyatuan dengan Brahma (Jiwa Universal) yang selamanya satu. Namun bagaimana bisa ini berlangsung selamanya karena pikiran begitu gelisah dan tidak konsisten? Pikiran begitu susah dikendalikan dan ‘keras kepala’, kuat dan penuh kehendak, sama susahnya untuk menangkap angin.” Sri Krishna menjawab:”Tak diragukan lagi, pikiran begitu resah dan susah dikendalikan. Namun ia dapat dilatih dengan berlatih terus menerus (abhyasa) dan dengan kebebasan dari kehendak (vairagya). Seorang manusia tidak bisa mengendalikan pikirannya akan merasa kesulitan dalam mencapai penyatuan dengan Pencipta; tetapi manusia yang mampu mengendalikan dirinya dapat mencapainya jika ia mencoba keras dan mengarahkan energinya dengan cara yang benar.”

*) Diterjemahkan dari bab 1 “Light on Yoga” tulisan B. K. S. Iyengar

Write Freely, Edit Cruelly

“I find that discussing an idea before I’ve written it is often the best way to kill it stone-dead.” – J. K. Rowling

casual vacancy

Doesn’t it sound too obvious? I’ve known this since like… forever? Discussing about an idea with anybody else prior to writing it and push the wildest imagination to the point of exhaustion is such a foolish suicide committed by any novice writers, whether they be bloggers, fiction authors, non-fiction authors, or even creative web copywriters.

On writing Harry Potter, Rowling herself admitted that never did she let her drafts read by anyone else before getting done. Afterwards, she allowed only her editor (and maybe her husband, Neil Murray) to scrutinize the drafts. She stated this before the audience of the publication of “The Casual Vacancy”  at David H. Koch Theater.

That being said, I can directly relate that to myself who happens to be one of the haters of anything called “writers club” where several writers mingle and chat and discuss. That doesn’t particularly work for me. I feel like I was born free, so was my mind. So I need to free myself too while writing, setting aside any of those unwanted foreign influences (because some external influences are wanted to enrich ourselves).

Sounds too lenient uh? Wait until the editing comes. “Write freely, and edit cruelly,” that’s all I can say when you really want to produce a great piece of work for readers out there.

In Memoriam Abun Sanda

image
Ciputra (kiri), pengusaha properti Indonesia, bersama dengan Abun Sanda (kanan) berfoto bersama dengan latar belakang pohon baobab (pohon botol) di Gardens by the Bay, Singapura (27/3/2013).

Dunia jurnalisme bisa dikatakan baru untuk saya. Saya baru memulai profesi ini dan masih merasa terlalu hijau untuk mengaku sebagai jurnalis, pewarta, dan sejenisnya. Beban moral dan profesionalnya berat. Saya lebih suka menyebut diri sebagai blogger saja karena saya selalu menulis di media online, bukan old media alias media konvensional seperti koran, majalah, tabloid, dan sejenisnya.

Saya memang masih harus banyak belajar. Apalagi jika dibandingkan Abun Sanda yang Senin siang tanggal 18 Maret 2013 itu tawanya riuh mengisi ruang tamu kediaman Ciputra di Pondok Indah yang demikian teduh. Dikenal sebagai pembangun rumah mewah dan gedung pencakar langit, Ciputra yang sudah berumur lebih dari 8 dasawarsa itu menghuni rumah ‘mungil’ bernuansa kayu yang hangat dan keemasan.

Saya ketuk pintu depan dan Syaiful, si perawat pribadi, muncul segera dan membukakan pintu untuk saya. Saya menengokkan kepala ke kanan dan bertanya singkat pada Syaiful, “Di mana?” Suara percakapan itu ada di arah kiri, dari arah ruang tamu yang sama seperti ruang makan, juga dipenuhi lukisan Hendra Gunawan dan benda seni rupa. Dan saya kemudian ketahui dari si empunya langsung bahwa semua benda seni yang dipajang di sana adalah replika semata. Taktik pengamanan yang cerdas karena tidak ada yang tahu di mana ia menyimpan yang asli.

Saya datang agak terlambat memenuhi panggilan atasan saya siang itu karena taksi yang sempat salah rute.  Abun, yang saya belum tahu nama dan reputasinya saat itu, menumpukan kedua tangannya ke sofa empuk tempat Ciputra duduk. Keduanya terlibat percakapan intens. Sesekali tawa meledak di antara keduanya. Turut mengobrol pula Sujadi Siswo dari Channel NewsAsia Singapura yang saat itu hendak melakukan syuting wawancara singkat untuk melengkapi tayangan acara anugerah Lifetime Achievement Luminary Award 2013 di Singapura tanggal 26 Maret 2013.  Abun diundang sebagai jurnalis yang mewakili Kompas. Sementara di sisi lain sofa, tak terlalu jauh dari Ciputra, duduk dengan sesekali tersenyum lebar Bayu Widagdo, jurnalis Bisnis Indonesia. Wartawan dari Tempo belum hadir, dan memang hingga pertemuan berakhir ia tak sempat menunjukkan batang hidungnya. Sesaat setelah saya duduk, muncul Yeri Vlorida dari Indopos, surat kabar pimpinan menteri BUMN Dahlan Iskan.

Saat itu saya baru sadar bahwa Ciputra tak hanya pantas menyandang sebutan “Begawan Properti” tetapi juga “Begawan Pers” di negeri ini. Mungkin ia bukan satu-satunya pemilik atau pendiri media-media massa besar Indonesia tetapi setidaknya ia memiliki andil yang signifikan dalam membesarkan sejumlah media.

Satu hal yang saya tangkap dari lelucon santai tetapi serius dari Ciputra dan Abun siang itu ialah kesediaan dan kemampuan mereka untuk tetap bertukar pendapat, mengkritik opini lainnya sembari berkelakar dan tak meninggalkan rasa sakit hati. Terlihat menyenangkan dan terbuka bagi saya yang lebih suka mengamati cara mereka berkomunikasi. Ciputra yang berpandangan lebih idealis bersikukuh membela Tempo yang ia turut dirikan. Menurutnya, tak banyak jurnalis yang mau menempuh jalan menguak kebenaran yang disembunyikan banyak orang yang memunculkan risiko dan bahaya bagi diri dan orang-orang yang mereka kasihi. “Tapi bukan berarti saya mau jadi wartawan Tempo,” canda Ciputra. Memang setuju dan menyatakan dukungan bukan berarti harus terjun dan menjalani jalan kehidupan yang sama.

Abun menanggapinya dengan lebih pragmatis. Saya ingat ia berkata sebagai respon atas dugaan penyebab Tempo begitu banyak dirongrong banyak pihak dari dulu hingga sekarang (ditambah dengan aksi kekerasan yang menimpa kantor mereka),” Kalau hanya satu dua yang merasa tersinggung dan protes, itu wajar. Tapi kalau semua orang merasa begitu, itu tidak wajar.” Namun, sekali lagi Abun menganggap perdebatan itu sebagai sebuah intermezzo dalam negeri yang menganut asas kebebasan berpendapat. Sifat keras kepala yang sangat khas wartawan. Penuh sindiran, ironi, satir dan lelucon yang saling bercampur kental hingga tak diketahui lagi batasnya. Dan ia menertawakan ucapan Ciputra yang mendukung Tempo tetapi tidak mau menjalani kehidupan seperti wartawan Tempo yang riskan. Kini ia membuat Ciputra sama pragmatisnya dengan dirinya.

Sebagai pewarta yang sudah tergolong senior dan mendekati masa pensiun, Abun selalu disindir Ciputra untuk segera memulai berwirausaha. “Ayo Abun. Semua orang bisa, tinggal kemauan dan tekad saja. Tidak ada kata terlambat,” saran Ciputra pada pria yang pernah menjabat sebagai wartawan kolom ekonomi, Wakil Kepala Desk Metropolitan, Wakil Editor Desk Hukum Kompas, dan Direktur Bisnis Kompas. Abun tersenyum simpul.

Berkali-kali bentuk tubuh Abun yang tambun menjadi sasaran empuk Ciputra. Ciputra memang dikenal sangat memperhatikan kesehatan, dan merasa berkewajiban mengingatkan dengan segala cara bahwa kelebihan berat badan adalah sumber penyakit yang harus diberantas.

Sempat Ciputra membandingkan bentuk badan Abun dengan saya. “Saya masih ingat. Dulu saat kamu masih baru (*pen – sebagai wartawan), badan kamu masih seperti dia,” ujar Ciputra sembari menunjuk saya. Kami semua tergelak. Saya setengah tak percaya: rasa setengah tak percaya yang pertama bahwa Abun pernah sekurus saya yang hanya 46 kilogram dan setengah tidak percaya sisanya bahwa bentuk badan saya suatu saat nanti bisa saja berubah seperti beliau. Buru-buru saya hapus yang kedua sambil berdoa,” Jangan ya Tuhan. Terlalu berat.” Usia Abun hampir dua kali umur saya. Begitu pula berat badannya.

Abun pertama kali keluar negeri bersama Ciputra di Hawaii. Entah tahun berapa, saya kurang tahu. Namun, yang jelas keduanya tampak sangat mengenal sejak lama. Karakter Abun yang percaya diri dan banyak cakap membuatnya tak terlihat seperti wartawan baru yang pertama kali diajak ke luar negeri, kata Ciputra.

Abun pribadi yang usil tetapi menyenangkan. Saya masih ingat saat saya buru-buru menyusuri jalan sempit di antara deretan kursi pesawat kelas ekonomi yang kami sama-sama tumpangi Rabu pagi tanggal 26 Maret 2013, ia berpura-pura tertidur pulas dan menjulurkan tangannya menutup jalan. Hampir saja saya meledak emosi melihat ada lengan besar seseorang menghalangi saya untuk segera melampiaskan ‘panggilan alam’. Sebelum saya sempat menyentuh lengan itu, si empunya terbangun, menampakkan mukanya, menyeringai dan segera mengangkat lengan yang diameternya lebih besar dari betis saya. Karena saya pikir orang asing, saya sudah siap-siap pasang muka serius dan kencang, tetapi begitu tahu itu Abun, saya ikut terkekeh. Hanya 1-2 detik, dan saya kembali fokus melesat ke toilet untuk menumpahkan isi kandung kemih.

Percakapan saya dengan Abun yang paling berkesan ialah saat kami bersantap pagi di beranda samping Hotel Fullerton yang menghadap sungai dan diapit 2 jembatan. Burung-burung gagak berbulu hitam dan berparuh panjang dan runcing terbang ke sana kemari mencari kesempatan mematuki makanan sisa di piring-piring keramik putih yang lebar dan mangkuk penuh biskuit dan buah-buahan kering atau makanan lain yang tak kalah mengundang selera. Pagi itu seperti biasa saya mencari-cari tempat yang bagus untuk berfoto sebentar. Dan pemandangan di sungai yang disirami sinar matahari begitu memukau dan sayang untuk dilewatkan. Sekonyong-konyong, gerimis turun saat makan pagi itu. Kami panik mencari tempat bernaung. Dan akhirnya aku menyingkir ke meja yang sama tempat Abun sedang bersantap. Pilihan menunya cukup berat, berupa roti, crackers, daging, mentega dan lainnya yang terlihat sedikit menggunung. Punya saya juga menggunung, tetapi terdiri dari buah-buahan segar dan kering, salad, dan sejenisnya. Begitu ‘tamaknya’ saya dengan buah sampai saya sisihkan 3-4 buah berupa pir, jeruk dan apel untuk dimakan saat siang.

Berfoto dengan pose normal terlalu membosankan lalu saya memutuskan sedikit menambahkan unsur yoga dalam pose saya. Saya angkat satu kaki hingga mendekati kepala lalu tersenyum ke kamera ponsel yang dioperasikan teman lain. Setelah puas, saya kembali ke meja makan. Abun masih asyik dengan santapannya.

Ia menyaksikan saya berpose gila dari tadi dan memuji, “Hebat…kamu hebat.” Saya mengucapkan terima kasih dan tersenyum padanya sambil masih berdiri di samping meja makan.

“Dulu istri saya juga latihan yoga lho,” ungkap Abun.

“Oh ya pak? Berapa lama? ” tanyaku antusias, menundukkan kepala sedikit siap mendengar kisah istrinya. Cerita yang  keluar dari mulut seorang pewarta pasti terkesan lebih seru.

 “Cukup lama. Dia latihan teratur,”ceritanya singkat. Saya mengerjapkan mata, masih mengharap kelanjutannya.

Penasaran dan tak sabar karena jeda yang aneh dan membuat kikuk ini, saya bertanya, “Istrinya kerja di mana, pak?”

Raut muka Abun pun mendadak serius. Saya ikut tegang. “Istri saya sudah meninggal,” katanya mengenang peristiwa kematian alm. Anita bulan Maret 2009. Jika saya tak salah ingat perkataan Abun, almarhumah istrinya meninggal karena keganasan kanker ovarium yang sudah menjalar ke berbagai organ tubuh lain.

Kuberanikan diri bertanya,”Apakah karena (faktor) keturunan, pak?”

“Tidak juga. Tidak ada anggota keluarganya yang begitu setahu saya,” jawabnya.

Pandangan matanya kosong. Jiwanya seperti terserap ke alam lain. Kedua bola matanya diam, tetapi tidak mengamati secara khusus apapun yang terhampar di depannya. Sungai nan bersih, pepohonan yang lebat dan hijau dan langit Singapura yang bersih dan cerah di depannya seperti tak sanggup menghiburnya. Pun makanan lezat yang baru saja ia telan dan sebagian masih tersisa di piring lebarnya. Mulutnya berhenti mengunyah.

Saya cuma bisa berdiri di depannya, mengamatinya. Gamang untuk berkata-kata. Saya tak mau salah ucap.

Waktu serasa berhenti, sampai ia kembali berucap, “Orangnya baik sekali…”

Saya tetap berdiri tegak dan diam mempertahankan ekspresi muka netral tetapi tetap simpatik padahal sebenarnya emosi mulai bergetar dan runtuh di dalam. Ya Tuhan, apa yang harus saya lakukan kalau sampai Abun terisak-isak di sini? Dan yang tak kalah penting, bagaimana kalau saya juga larut dan ikut mengharu biru di depan sejumlah pengunjung hotel yang masih makan pagi? Ah, siapa peduli! Mungkin itu tak lebih penting daripada menemani dan mendengarkan apa yang ingin  ia curahkan.

Ingin memeluknya atau sekadar menjabat tangan besarnya itu. Saya takut baginya itu terlalu overacting. Di saat kritis seperti ini saya agak membenci diri saya yang bahkan begitu pemikir dan banyak pertimbangan. Saya bukan orang yang terlalu ekspresif dan spontan. Apalagi kami baru beberapa hari mengenal.

Pembicaraan kami berhenti begitu saja. Pelayan hotel mengumumkan ditutupnya buffet beberapa menit lagi dan semua harus dibereskan. Gerimis berhenti. Namun awan tipis masih menggantung rendah. Entah sampai kapan. Lalu kami masuk hotel, berkemas untuk kegiatan berikutnya.

Satu kejadian lucu saat mengunjungi “Gardens by the Bay” di Singapura terjadi saat Ciputra yang terkesima dengan bentuk pohon baobab tiba-tiba menarik tangan Abun yang masih kelelahan mengitari taman buatan yang luas itu dan mengajaknya berfoto dengan latar belakang pohon  langka itu. Bentuknya memang persis bentuk tubuh Abun, menggembung di bagian tengah. Kami tertawa bersama dan mengambil gambar keduanya.

Sampai di Indonesia, kami belum pernah menghubungi satu sama lain kembali. Dan baru Senin kemarin (8/3) saya dari teman kerja mengetahui kabar bahwa beliau meninggal Kamis sebelumnya (4/3).  Siapa yang tak kaget?

Selamat jalan Pak Abun Sanda. Semoga semua kerabat dan teman yang kautinggalkan tabah terutama kedua anakmu yang sudah jadi yatim piatu di usia belia.

 

%d bloggers like this: