Mengapa Yoga Olahraga Ideal untuk Penulis

Salah satu olahraga (dan jiwa) yang ideal bagi para penulis ialah yoga. Ambil contoh pengarang termasyhur J. D. Salinger yang pernah melakukan kriya yoga. Salinger konon juga melakukan latihan pernafasan (pranayama) dua menit sehari dan bereksperimen dengan Ayurveda. Salinger mengenal yoga dari ajaran Swami Vivekananda, seorang sosok agamawan dan pemikir ulung dari Kalkutta yang mempopulerkan Vedanta dan yoga di Barat di akhir abad ke-19. Menurut Vivekananda, yoga bermakna satu:”Kesadaran akan Tuhan.”

Namun, yoga juga tidak hanya mengenai spiritualisme. Ia juga menyentuh aspek fisik dan keseimbangan jiwa raga agar manusia dapat berkarya dan berkegiatan dengan lebih baik. Mengapa yoga merupakan olahraga ideal untuk penulis? Ada delapan (8) alasan untuk menjelaskan argumen itu. Selamat menyimak!

ATASI SAKIT OTOT. Pose-pose yoga atau asana yoga memiliki dampak positif bagi kesehatan penulis yang sibuk di meja kerjanya. Sebagaimana kita ketahui, duduk berjam-jam membuat metabolisme tubuh berubah, memicu kegemukan, penyakit kardiovaskuler dan kondisi kesehatan menurun. Keluhan-keluhan ringan seperti sakit leher, bahu dan punggung juga bisa diatasi dengan menggunakan asana yoga yang tepat. Pose downward-facing dog, misalnya, bisa meregangkan kembali hamstring yang kaku akibat duduk. Jika dibiarkan, otot yang kaku itu akan memicu gangguan kesehatan yang lebih serius, membuat tubuh lebih kaku dan kurang bugar sehingga produktivitas menurun akibat sakit berkepanjangan.

ATASI SAKIT PUNGGUNG. Melakukan sejumlah asana yoga akan membuat sakit punggung Anda berkurang, bahkan menghilang. Sakit ini bisa meningkat intensitasnya hingga menghalangi proses kreatif menulis Anda.

CEGAH SINDROM META KARPAL. Penulis dirundung kecemasan terkena sindrom meta karpal (carpal tunnel syndrome) yang dipicu oleh aktivitas mengetik selama berjam-jam setiap hari. Studi menunjukkan bahwa mereka yang bekerja dengan mesin kasir, menjahit dengan mesin, menghabiskan waktu lama bekerja dengan mesin di pabrik manufaktur memiliki tingkat kerawanan menderita sindrom ini. Dan gerakan yoga sederhana bisa mengatasi risiko ini.

MENINGKATKAN ENERGI. Saat merasa lelah dan kurang berenergi, penulis bisa menggunakan asana yoga tertentu seperti berdiri dengan kepala di bawah (headstand) untuk meningkatkan energi dan semangat menulis. Konon novelis Dan Brown melakukannya. Sebuah studi tahun 2006 menemukan bahwa mereka yang ikut serta dalam latihan hatha yoga (yoga yang berdasarkan gerakan fisik) selama 6 bulan mengalami peningkatan signifikan dalam vitalitas, energi dan pencegahan kelelahan lebih baik daripada mereka yang hanya berolahraga jalan kaki.

MENJERNIHKAN PIKIRAN. Menurut sebuah studi, yoga juga dapat membantu mendorong pikiran lebih jernih sebelum menulis. Sekelompok orang yang berpartisipasi dalam kelas yoga 60 menit seminggu dilaporkan mengalami perbaikan dalam tingkat kejernihan pikiran, energi dan kepercayaan diri.

MENGENDALIKAN STRES, CEMAS DAN DEPRESI. Stres dalam jumlah moderat diperlukan agar kita bisa menyelesaikan pekerjaan atau tugas. Tetapi begitu kita merasa terlalu tertekan dan stres mengendalikan kita, saat itulah stres bisa membahayakan kesehatan jiwa raga. Kita semua bisa mengendalikan (bukan menghilangkan sama sekali, karena itu tidak mungkin) dalam kehidupan kita. Bagi banyak penulis, yoga bisa melakukan hal ini dengan efektif. Dalam sebuah studi tahun 2011, peneliti menyimpulkan bahwa latihan yoga rutin mampu mengurangi kecemasan, stres dan depresi serta meningkatkan kualitas hidup seseorang dalam jangka panjang. Sebuah studi lain menemukan bahwa para perempuan yang menderita tekanan mental yang mengikuti kelas yoga selama 3 bulan mengalami penurunan tingkat stres dan depresi dan peningkatan kesehatan jiwa raga. Disimpulkan juga dalam penelitian lain bahwa yoga dapat membantu mengatasi depresi, sehingga jika Anda merasa sedih setelah mengalami kejadian yang kurang menyenangkan dalam hidup, lakukan beberapa asana yoga, ambil napas lebih dalam dan amatilah jika Anda merasakan pikiran Anda menjadi lebih jernih dan rileks.

MELEJITKAN KREATIVITAS DAN MENYINGKIRKAN HAMBATAN MENULIS. Writer’s block, begitu istilahnya, kerap dikambinghitamkan jika penulis tidak mampu menyelesaikan karya sesuai jadwal yang disepakati. Jika dilakukan dengan benar dan aman serta di bawah pengawasan pihak yang berpengalaman, latihan yoga akan memberikan efek meditatif yang pada gilirannya melejitkan energi kreatif dalam diri penulis yang beryoga. Para peneliti yakin bahwa bila digabungkan dengan pernapasan yang lebih tenang, dalam dan rileks serta gerakan tubuh yang lembut, yoga dapat membuat ide-ide kreatif itu membuncah kembali. Yoga dan meditasi memberikan akses pada kita ke dalam relung-relung di dalam jiwa dan kesadaran yang memicu kemunculan ide kreatif. Sejumlah studi membuktikan bahwa para praktisi yoga dan pelaku meditasi memiliki kemampuan untuk memperlambat gelombang otak mereka dalam hitungan menit (mencapai tingkatan “alfa” dan bahkan ke pola gelombang “theta” yang berkaitan dengan pemikiran kreatif). Katakan selamat tinggal pada writer’s block!

MENGAJARKAN MANFAAT KONSISTENSI. Konsistensi dalam yoga juga mengajarkan pada kita betapa berharganya konsistensi dalam menulis juga. Keduanya sangat berkaitan. Untuk mendapatkan manfaat dari keduanya, lakukan secara teratur setiap hari. Jadikan sebagai bagian tak terpisahkan dari kehidupan Anda dan manfaat maksimal dari yoga dan menulis itu akan datang dengan sendirinya.

Delapan alasan tadi mungkin belum mencakup semua manfaat yoga bagi para penulis. Adakah alasan lain mengapa yoga menjadi pilihan olahraga bagi penulis? Bagikan di kotak komentar di bawah tulisan ini.

Leave a comment

Filed under health, yoga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s