Gini Rasanya Punya Temen 4L4Y

images

(((((OM. OM. OM)))))))))

[pake efek echo yang maksimal…]

Gitu deh si anak alay ini demen manggil gue. Buat lo semua yang sering baca blog ini [biarin kalo dikatain GR], dah tau lah kalo gaya nulis kayak gini emang bukan gaya gue yang alami. Serius gue kagok alias kaku kalo disuruh nulis pake dialek Jakarta-Betawi yang kental. Takutnya ada yang bilang,”Halah wong Jawa wae ngomong ‘elo gueh’!!! Rak macem. Rak pantes!

Sebenernya ini temen baru gue yang umurnya jauh. Ga tau kenapa banyak temen baru yang umurnya bahkan sampe separuh umur gue akhir-akhir ini. Agak risih tapi mau nolak gimana, udah kenyataan dan fakta.

Enaknya kalo punya temen alay yang umurnya setengah umur gue atau beda umurnya sampe lebih dari 10 taun itu, lo bisa ngecengin semau-mau elo. Mau siang, malem, sore pagi ngecengin, silakan.

Kayak pas temen gue yang alay ini kepedesan makan di meja di pojokan space. Bibirnya dhower. Ampir nyentuh tanah. Pokoknya Angelina Jolie kalah lah ya.

Dia ini anak alay tapi gue salutnya agak sopan sih ama gue [KADANG AJA, SERINGNYA BEGAJULAN JUGA].  Tapi kalo lagi ga inget umur, dia suka ngecengin gue juga kayak temen sepantarannya. Makanya dia nggak nyumpah serapah pas kepedesan sampe parah gitu. Dia masih sok cool. Mungkin juga karena kebawa kerjaan dia sebelumnya yang di sekolah robotik apalah gitu. Gue juga nggak jelas amat. Mau nanya gengsi, kayak wartawan aja. Pake nanya-nanya.

Tapi serius gue nulis ini juga karena ditantangin ama die.

“Om, tulis dong tentang gue di blog elo,” gitu kata anak ingusan ini.

Oke oke, gue jawab santai.

Anak alay ini masih haha hihi sambil minum banyak, soalnya masih pedes lidahnya abis makan ayam penyet lombok ijo yang level pedesnya menurut gue sih standar lah. Tapi dasar dia emang lidah sensi, peka dan terlalu halus [minumnya aja Milo melulu tiap pagi], dikasih cabe dikit, cuping idung dah megar ke samping mpe maksimal. RAPUHHH!Jepretan Layar 2018-04-26 pada 17.55.34.png

Apakah itu termasuk membuka aib teman seperti yang diingatkan vokalis grup kasidahan di atas?

Gue nggak peduli. Jawab sendiri…

Pas malem malem gue juga pernah diajak ama dia ini nonton video nggak jelas. Video di YouTube yang bahasnya alien, konspirasi apalah. Ceritanya ada makhluk nggak jelas ketangkep bayangannya sekilas di kamera lalu dikasih caption,”Itu makhluk apahhhh???!!” Bisa jadi kan itu monyet atau simpanse, soalnya kayak item dan jalan ama dua kaki aja. Lain ama hewan kaki empat yang biasa ada di hutan.

Itu semua dia dapet dari grup WhatsApp [catatan: gue gak demen nyingkat istilah ini jadi WAG. Kebiasaan buruk orang Indonesia manusia, semuanya disingkat-singkat].

Sebagai orang tua [gue emang dah kayak omnya aja], gue ngerasa ‘Ya Allah, ini ya kerjaannya anak-anak muda jaman now? Gosipin desas-desus alien, konspirasi kalo alien itu emang dah ada tapi disembunyikan dari pengetahuan masyarakat.

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.13.03.png

Tapi lagi-lagi nurutin nasihat mbak vokalis kasidahan di atas, gue dengerin aja cerocosan anak alay sobat gue ini dengan SABAR dengan niat memelihara pertemanan. Sebenernya gue dah ngantuk padahal pas itu. Mau jerit,”Kembalikan …[isi dengan durasi video alien apalah apalah itu] menit hidupku yang terbuanggggg!!!!”

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.13.24.png

Omong omong soal sarjana, dia ini lagi ngerjain skripsi. Kadang dia bawa laptop itemnya yang tebel itu ke space buat ngetik di ruang meeting sendirian. Dia ngomong,”Tadi abis ketemu dosen pembimbing. Nih dah bab 4!” Padahal gue ga nanya juga sih ya. Dia yang kelewat informatip.

Gue ga tau dia beneran ngerjain atau nonton manga [yang gue pernah pergokin] atau belanja onlen [meski cowok juga keranjingan belanja ni anak alay temen gue].

Di sela waktu ngerjain skripsi ama kerja [yang gue ga tau di perusahaan apa tapi katanya dia mau resign supaya bisa fokus ke skripsi], ternyata dia masih nyempeti  baca buku. Bukunya itu soal Soe Hok Gie, semacem analisis surat-surat aktivis itu. Tebelnya minta ampun. Gue aja nggak tau bisa ngabisin sekali duduk. Apalagi temen gue ini yang lebih betah nonton feed Instagram daripada negliat kertas yang udah dicetakin huruf.

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.13.36.png

Seminggu kemudian gue tanya udah sampe mana bacanya. Dia jawab sambil salah tingkah,”Ummm, ni nih yang ditandain ama stiker!”

Dan itu di halaman 2-3. Padahal dah seminggu yah.

Konyolnya itu buku dia bawa ke mana-mana. Tiap di space, dia bawa.

Dibaca?

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.13.47.png

Nah, itu udah dijawab mbak-mbaknyaaa!!!

Satu lagi yang dia suka jadiin senjata kalo gue mau makan sehat adalah tulisan seorang idola dia yang kerjaannya semacem penulis [dia ga tau gue juga penulis apa?] atau pengusaha. Ceritanya idolanya itu olahraga dan makan disiplin banget. Eh tetiba divonis dokter kena penyakit autoimun apa gituh gegara [kutipan versi si idola tentang dokternya] cara hidup dia yang “terlalu sehat” . Eh terus si anak alay ini nyemprot gue,”Makanya nggak usah terlalu sehat, om!!”

Gue mbatin,”Helawww!”

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.32.06.png

Sekali lagi gue iye iyein aja. Gue ga mau debat kusir ama dia. Kesian. Maksudnya, kesian gue jadi tambah setresh.

Sebenernya gue mau bilang kalo gue ama si idola itu:

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.36.18.png

Iya betul. NGGAK SAMA.

So, jangan langsung divonis pasti yang sok bergaya hidup sehat nantinya kena autoimun itu.

Sekali lagi kalo gue sih mikirnya gini yak: “Kalo gue udah berikhtiar sehat aja masih dikasih Allah penyakit gituan, apalagi gue hidup berantakan ga sehat?”

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.40.14.png

Buat nutup postingan ini, gue cuman mau bilang sebagai orang yang lebih tua, gue emang kudu SABAR EKSTRAAAA!!!

Jepretan Layar 2018-04-26 pada 18.45.27.png

Tapi gue juga terima kasih ama anak alay ini soalnya suka nemenin gue di space kalo lagi abis kerja sendirian. Ga bengong bengong amatlah jadinya. Makaci anak alay! [TAMAT]

 

P.S.:

Menulis ini ternyata tidak mudah lho. Saya stres menemukan gaya menulis yang selepas ini. Mungkin karena saya terlalu sering menulis dalam ragam formal dan resmi.

About akhlis

Writer & yogi
This entry was posted in miscellaneous and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.