Hanya untuk Hiburan dan Silaturahmi

BEGITU pernyataan resmi Disdukbud Banten tentang pemberian hadiah yang berupa dua lembar serbet untuk seorang pemenang lomba baca puisi di sebuah acara yang mereka selenggarakan beberapa waktu lalu.

Alasan lainnya ialah bahwa lomba itu untuk kalangan internal saja.

Lalu kenapa ada orang lain di luar instansi yang bisa masuk dan ikut serta? Tidak masuk akal. Kalau begitu diumumkan secara terbuka sebelum lomba dan ada pemberitahuan hadiahnya berupa apa.

Ditambahkan bahwa hadiah yang ada bersifat spontan karena tak ada anggarannya.

TIDAK ADA ANGGARAN???!

Banten nasibmu.

Jika ada hal yang bisa dilakukan oleh mereka untuk memperbaiki situasi ini adalah memberikan hadiah yang lebih layak bagi pemenang yang mahasiswa itu.

Kenapa?

Agar ia tak patah arang jika di masa datang memang ingin merintis ‘karier’ sebagai sastrawan. Dan agar tak ada orang-orang muda yang menyaksikan ini dan bergumam:”Sastra memang tidak ada harganya dan tidak bisa menghidupi manusia. Cuma bisa sebagai pembersih kotoran layaknya selembar serbet.”

Padahal manusia-manusia dengan pemikiran dan nurani yang tak bisa diperbaiki lagi semacam birokrat-birokrat itulah yang lebih tidak berguna daripada serbet yang setidaknya bisa memberikan faedah.

Dan jangan tersinggung juga kalau ada yang membaca ini. Kan cuma untuk hiburan dan silaturahmi? (*/)

 

About akhlis

Writer & yogi
This entry was posted in poetry, writing and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.