Kurangi Risiko Serangan Jantung dengan “Tooth Scaling and Polishing”

green and white denture toy

Photo by rawpixel.com on Pexels.com

Hari ini saya pergi ke dokter gigi lagi setelah sekian lama absen. Dan kali ini saya sengaja mencoba sebuah prosedur bernama “scaling and polishing”.

Sebelumnya saya memang hanya ke dokter gigi cuma untuk cabut gigi, dan itu sudah lama sekali saat usia anak-anak. Namun, sekarang saya ingin lebih intensif lagi merawat gigi karena ternyata kesehatan gigi tak cuma berkaitan dengan pencernaan. Dampak kesehatan gigi lebih jauh daripada itu.

Prosedur “scaling and polishing” ini sebenarnya mirip penyikatan gigi tetapi jauh lebih efektif karena dokter gigi profesional yang melakukannya dengan menggunakan alat yang tak tersedia secara luas. Dan karena membersihkan gigi hanya dengan sikat gigi dan pasta gigi serta benang gigi (dental floss) belum cukup untuk kebersihan gigi yang paripurna. Secara rutin tiap 6 bulan sekali setidaknya kita mesti melakukan prosedur ini agar gigi terhindar dari penumpukan plak yang membandel dan bisa memicu lubang dan masalh gigi lainnya.

Sebelum menjalani prosedur pemeriksaan gigi, saya diharuskan melakukan pemotretan rontgen. Tujuannya agar terlihat posisi gigi saya dan apakah harus ada tindakan medis untuk memperbaikinya. Di foto rontgen panoramic gigi ini, akan terlihat potensi gigi berlubang sehingga dokter gigi bisa cepat mencegahnya dan merekomendasikan pada pasien tentang cara untuk menjaga giginya dari gangguan karies dan sebagainya.

Begitu saya duduk di kursi pasien, saya disuruh membuka mulut dan dokter menggunakan alat-alatnya untuk menggerus lapisan plak dan tartar di permukaan gigi saya tanpa kecuali. Saya tetap bisa tenang karena kebetulan saya tidak begitu takut dengan kisah mengerikan dokter gigi. Bagi saya, dokter adalah penyelamat meskipun mereka membuat saya sakit sebentar. Asal sakit yang sebentar ini bisa menghilangkan sakit yang lebih lama dan parah, kenapa tidak?

“Mungkin rasanya bakal agak ngilu ya, tapi tidak bakal lama kok,” ucap dokter gigi saya. Dan ia memang benar.

Scaling ini dilakukan dengan alat berbahan aluminium yang tajam untuk merontokkan plak dan tartar dari permukaan gigi. Tak heran rasanya jadi gigi agak ‘semriwing’. Sensasi kesatnya juga terasa.

Kemudian setelah disuruh berkumur, saya kembali berbaring untuk menjalani prosedur kedua: polishing. Di sini digunakan sikat gigi khusus yang berputar cepat untuk menghilangkan noda-noda di permukaan gigi saya. Mereka yang suka minum kopi, teh, dan sebagainya, mungkin harus menjalani prosedur ini agak lama karena noda yang membandel. Namun, karena saya bukan penggemar minuman-minuman tadi, saya cuma harus menjalani scaling dalam waktu 15-20 menit.

Dokter gigi saya juga memuji karena gigi saya cukup bagus, tidak ada lubang. “Tinggal dirawat dengan baik. Enam bulan sekali harus dibersihkan begini,” ujarnya.

Karena dokter gigi saya ini cukup kenal saya yang menyukai pola makan sehat, ia mengatakan ada kaitannya juga antara kesehatan gigi dan makanan berserat. Makanan tinggi serat seperti sayur dan buah juga ternyata bisa turut membersihkan permukaan gigi kita. Serat-serat makanan di dalamnya bertindak mirip bulu-bulu sikat gigi. Karena itulah mungkin, kita menggunakan buah sebagai “pencuci mulut” (meski kurang tepat juga mengonsumsi buah setelah makan berat karena malah menjadi susah dicerna).

Saya sendiri juga merasakan demikian setelah makan buah-buahan tertentu. Coba saja makan buah berserat tinggi seperti apel, Anda akan bisa rasakan gigi terasa lebih bersih dan kesat. Lain rasanya jika dibandingkan makan makanan yang tinggi karbohidrat seperti nasi goreng dan tinggi gula seperti produk manisan cokelat (yang ditambahi gula pasir, buka cokelat murni), yang jika menumpuk akan memicu kondisi asam sehingga gigi lebih rawan berlubang.

Dan manfaat yang tak pernah terpikirkan dari pembersihan gigi yang lebih sempurna ini ialah penurunan risiko serangan jantung.

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan sejumlah ilmuwan di Taiwan dan dipublikasikan di American Heart Association’s Scientific Sessions pada tahun 2011 lalu, diketahui memang ada kaitan antara prosedur “tooth scaling” dan frekuensi serangan jantung dan stroke. Studi ini patut dipercaya karena melibatkan 100 ribu subjek penelitian dan berlangsung selama 7 tahun.

Lebih lanjut, dikatakan penurunan risiko serangan jantung yang dicapai bisa sampai 24%. Sementara itu, untuk penurunan risiko stroke bisa menurun hingga 13%. Semua angka ini dihasilkan dengan membandingkan mereka yang menjalani “tooth scaling” secara teratur dan mereka yang tak pernah sama sekali menjalaninya.

Frekuensi “tooth scaling” yang dianggap standar ialah dua kali atau lebih dalam periode waktu dua tahun. Dengan kata lain, standarnya ialah sekali setahun.

Mereka yang menjalani pembersihan gigi secara intensif ini lebih terlindung dari risiko serangan jantung dan stroke karena ternyata dapat mengurangi peradangan (inflamasi) yang memicu pertumbuhan bakteri yang bisa berujung pada dua gangguan kesehatan fatal tersebut.

Tak heran, kita bisa memprediksi risiko serangan jantung dan stroke pada seseorang dengan menilai kesehatan gigi dan gusinya. (*/)

About akhlis

Writer & yogi
This entry was posted in health and tagged , , . Bookmark the permalink.

1 Response to Kurangi Risiko Serangan Jantung dengan “Tooth Scaling and Polishing”

  1. Pingback: Kurangi Risiko Serangan Jantung dengan “Tooth Scaling and Polishing” — Akhlis Blog – Media Informasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.