Category Archives: entrepreneurship

To Be a Good Entrepreneurship Reporter, Don’t Be an Entrepreneur

So here’s the rule of thumb for entrepreneurship and business reporters out there: Don’t be the person you want to interview and write about. In other words, don’t be an entrepreneur or business person. This piece of advice sounds a little bit counter-intuitive as I thought it’d be much easier to understand the subject matters by being in their shoes, seeing things the way these people do so I can write better about them and their companies.

It turns out I’m wrong…

Reporters need to stay away from being an entrepreneur themselves. They can’t be a top-notch reporter and a great entrepreneur at the very same time. They have to relinquish one of the two.

That’s probably the gist of Sarah Lacy’s statements. The founder of media company Pando.com was asked whether being an entrepreneur herself changed her way of writing as a tech reporter. As we all know, Lacy has worked for almost 15 years writing about the tech industry, the people and the whole dynamics in it. She answered it bluntly,”I’m a way worse reporter now…”

Asking hard questions to other entrepreneurs as an entrepreneur cum reporter is relatively easy, claimed Lacy. Yet, she stated that what bothered her to do her best job she always wanted is the OVEREMPATHY on the answers. “So particularly when it comes to things I’ve gone through…like having the ousted board member (she might be reminded of Mike Arrington ousted from TechCrunch or?) or even like a cash crunch or hiring a sales guy that didn’t work out[…]”

She further said she didn’t write as much as she used to and she felt for these pitiful entrepreneurs. “Because I see every side to it and I feel for them,”explained the mother of two.

Thank God, I’m not an entrepreneur because if I have to be one, I would certainly lose my best job ever. And I would never trade being a writer to any job on earth. This is very much the best. At least for now.

The Success Catalyst of Journalism Businesses

At Galeri Nasional

Mark Briggs of Poynter Institute claims his course would tell you – aspiring entrepreneurial journalists – what to do before plunging to the business world. After the huge success of BuzzFeed and The Huffington Post, every journalist seems enchanted to give this a try. Who knows it’ll be a fruitful business undertaking that’ll lead you to a life full of fortune?

But if you’re like me, you know it takes more than writing and reporting skills to do great in journalism industry. There’re so many factors we need to take into account to be successful. And yet, the meaning of success itself is blurred. What I mean by success may be entirely different from what you mean, and what any other journalists mean.

Briggs couldn’t be as popular and wealthy as Kara Swisher, Sarah Lacy, Jakoeb Oetama or Jonah Peretti but he is for sure quite experienced in his own way. He stated his course “aims to give participants the knowledge and tools needed to launch content-driven news/information websites. We’ll take you from idea to implementation and, when necessary, help you retool or replace ideas with better versions.” In complete, he writes:

If you’re considering starting a news or information-oriented website, this course will help you decide whether an entrepreneurial path is the right one for you. And if you’re looking for a crash course on starting a business, it will show you the ropes, point you to the right resources and help you formulate the questions you most need answers to.

WHAT YOU WILL LEARN:

After completing this course, you’ll have newfound knowledge about creating a business and bringing your specific idea to fruition.

You’ll be able to:

  • Explain the difference between an idea and a product.
  • List the basic elements of a business plan.
  • Define basic business and marketing terms, including ROI and CPC.
  • List and summarize the legal structures available when establishing a business, and identify their strengths and weaknesses.
  • List popular technological platforms and cite strengths and weaknesses of each.
  • List available analytics tools and identify what to track and how to analyze the numbers.
  • Summarize the primary options when forming a business as a legal entity, getting legal and accounting help and finding software to help run the business.
  • List and describe major ad networks (e.g., BlogHer, Federated Media)

For your specific business, you’ll be able to:

  • Define your market, approximate its size and identify your audience
  • Write an executive summary.
  • Define the current work that needs to be done and identify the people who can do it.
  • Determine whether funding is needed and, if so, how much.
  • Decide whether the business can be bootstrapped and, if not, identify options for securing funding.
  • Estimate how many users/customers/viewers/readers will be “enough” to make the business work.
  • Identify qualities that distinguish your business from your competitors.
  • Perform a basic assessment of potential adjacent markets.
  • List questions that need to be answered about your product, market and/or business.
WHO SHOULD TAKE THIS COURSE:
  • Journalists working at legacy operations interested in founding a start-up venture
  • Recent journalism graduates interested in working in journalism, but not for a “traditional” journalistic business
  • Anyone passionate about a community, topic or cause who has a desire to start a publication-based business with journalistic values

For a moment, I let the words seep into my mind. Is it going to work? Can all these topics cover what it takes to be a successful entrepreneur in journalism industry?

It doesn’t seem that easy. Mastering all these things might be leading us closer to the goal but definitely not instantly.

We need a CATALYST.

What could that be? The mysterious catalyst that we’re searching for…

I remember several juniors asking me if they could just stay in the comfort of their hometowns while doing their journalism gigs. I told them, if they can be in Jakarta, it’d be much better.

The reason is because they need NETWORKS, people. They must see and talk to people, not only sitting and typing at home. Journalism businesses do NOT work that way. You have to go out, see more and more people, talk to them, dig tons of information from these folks you may not find at the smaller social circle in hometown.

Sanggar Anak Akar isn’t Going down without a Concert

A FUNDRAISING CONCERT that afternoon was one attempt by Sanggar Anak Akar at reclaiming rights for those in need of a humanistic education. Their existing simple school building in Kalimalang is now occupied with a construction project of new flyover in town hoping to give more space to the ever growing traffic heading in and out of Jakarta. They thus need to move away and grab some new piece of land to hold students consisting of marginalized school-aged children in the megapolitan.

Goodwill is always blessed. Somehow they managed to do it. ‎Various parties poured their supports in any possible form — tangible and intangible — to the social foundation of Anak Akar Indonesia. Several musicians agreed to join the fundraising concert; Bonita and the Hus Band, Ratu Queenous, Marya Genova, Tony Q and Navicula Band were entertaining the entire audience with upbeat, high-spirited songs.
Initiator Susilo Adinegoro, affectionately called “Pakdhe Sus” (pakdhe: ‘big uncle’ in Javanese), ‎extended his gratitude towards Minister of National Education Anis Baswedan, who made it unannounced. An abrupt presence was of course much better than sudden absence, Anis joked. The minister who happened to be wearing a pair of washed-up rather baggy jeans admitted he should have been in Cairo, Egypt, but somehow the arrangement was altered, enabling him to show up to provide support, which he did by taking part actively in the auction of an artwork made by a 10-year-young painter from the school.

Susilo also announced the launch of Sekolah Kampung Urban, a ‎program involving ten social nonprofit communities in Jakarta. “Ten communities in five areas in Jakarta will not build a physical school. Rather, they use what is around them as learning materials. We call it integrative education,” the light-built man argued, redefining education for all of us.

Pakdhe Sus mentioned some social entrepreneurship elements will be involved in the schools. “Today, we’ll begin the program and in December, the participants from 10 communities are to present what they have learned thus far and what to carry out in the upcoming year,” he elaborated.

Being an independent social worker and initiator himself in Indonesia Mengajar (a social and educational movement sending young graduates to teach in the most remote areas in Indonesia)‎, Anis said he was no stranger to what Sanggar Akar Anak did. He emphasized on the importance of being an active doer than a mere dreamer. “Every child is entitled to education access and though the State is constitutionally obliged to provide education for all, morally speaking each and every one of us who is educated is required to educate other Indonesians.”

It could be the first time I saw a public official getting down to earth and speaking out of real experience instead of boring rethorics and cliche mostly because he had been in the shoes of others and identified the similar roots and hence similarity of visions. That indicated some progress in Indonesia’s education‎, at least for me.

Zero to One: Catatan Kampus yang Berisi Pemikiran Seorang Jenius

‎Blake Masters mungkin tak pernah menyangka catatan kuliahnya akan dibaca jutaan orang di dunia. Masters duduk di bangku kuliah Stanford Law School di tahun 2012, saat entrepreneur super sukses Peter Thiel menyambangi kampusnya untuk berbagi ilmu dan wawasan. Dengan tekun sekali, Masters mencatat pemikiran-pemikiran sang guru dalam catatan kuliahnya yang bertajuk “Computer Science 183: Startup”. Catatannya itu ia unggah ke dunia maya dan abrakadabra! Begitu banyak orang membacanya. Thiel pun turun tangan. Ia mengajak Masters merevisi catatan kuliah yang begitu bermanfaat itu bagi audiens global. Tahun 2014, buku ini pun lahir dan siap dikonsumsi pasar.

Dalam sebuah kesempatan, Thiel pernah mengatakan bahwa ia TIDAK menganggap kemajuan teknologi seperti iPhone sebagai suatu inovasi. ‎Tidak ada sesuatu yang benar-benar baru dan segar serta aneh dari iPhone yang telah sampai ke seri keenam itu. Bukan berarti ia benci terhadap semua perkembangan teknologi informasi yang terjadi dengan pesat ini, tetapi Thiel yakin bahwa semua itu cuma kemajuan horisontal. Thiel mau kemajuan vertikal yang lebih banyak terjadi dalam kehidupan kita sekarang. Dan buku ini tampaknya memiliki misi untuk menanamkan pemikiran itu dalam benak para pembacanya, yaitu agar mereka terdorong membuat sesuatu yang baru dan aneh. Bukan cuma mengekor dan memperbanyak sesuatu yang sudah ada dan sudah terbukti sukses.

Sebagai sebuah himpunan informasi , buku ini memang berbeda. Bagi penyuka buku dengan judul yang berpola bombastis seperti “kiat sukses (masukkan ambisi apapun yang Anda mau)”, atau “rahasia menuju (ketikkan cita-cita paling muluk-muluk yang Anda pernah bayangkan), saya sarankan jangan membeli buku ini. Pasti Anda akan kecewa. Anda juga tidak akan menemukan formula-formula sukses dari Thiel atau kumpulan kisah keberhasilan yang standar, monoton dan bisa ditebak yang digemari kebanyakan orang. Itu karena buku ini menyasar mereka yang mau diajak berpikir berat, sangat berat.

Yang menarik, Thiel berpendapat entrepreneurship tidak dapat diajarkan hanya dengan menyuguhkan formula, akronim, rumus atau jargon ‎penjamin sukses. Dalam sekapur sirih di awal buku, Thiel menjelaskan:”Paradoks dalam mengajarkan entrepreneurship ialah bahwa formula (untuk sukses -pen) tidak ada; karena tiap inovasi itu baru dan unik, tidak ada pihak yang bisa merumuskan dalam istilah nyata cara untuk berinovasi. Sungguh, satu-satunya pola yang paling menonjol yang saya ketahui ialah bahwa orang-orang sukses menemukan nilai di tempat-tempat yang tidak terduga, dan mereka melakukan itu dengan memikirkan mengenai bisnisnya dari prinsip-prinsip pertama daripada (mengandalkan -pen) formula-formula” (Zero to One, hal 2-3).

Zero to One yang terdiri dari 14 bab itu membuat kita berpikir keras untuk memahami hakikat teknologi, perkembangannya, kegunaan sejatinya bagi kemaslahatan manusia, dan lain-lain. Thiel mungkin dapat dikatakan sebagai filsuf teknologi abad modern karena ia menggunakan sejumlah sudut pandang keilmuan di dalam penjelasannya. Dalam bab “You Are Not a Lottery Ticket” misalnya Thiel memakai tinjauan sejarah, budaya, psikologi dan ekonomi dalam menjelaskan 4 kelompok besar berdasarkan perspektif terhadap masa depan. Di sini ia mencomot sejarah bangsa-bangsa dan masyarakat besar dunia untuk memberikan gambaran lengkap mengenai pemikiran dan sikap yang berbeda-beda dalam memandang masa depan. Anda bisa menemukan penjelasannya di halaman 62.

Dalam bab pamungkas “Stagnation or Singularity?”, Thiel mencoba mengajak kita kembali berpikir dan mengambil simpulan besar. Dari sana, ia mendorong kita yang membaca untuk bertindak dengan memberikan tugas agung. Berikut kalimatnya di halaman terakhir buku itu:

“Tugas kita saat ini ialah menemukan cara-cara tunggal dalam membuat hal-hal baru yang akan membuat masa depan tidak cuma berbeda tetapi juga lebih baik – naik dari nol menjadi satu. Langkah pertama dan utamanya yaitu berpikir untuk diri Anda. Hanya dengan memandang dunia kita dengan cara baru, sesegar dan seaneh para leluhur memandangnya pertama kali dahulu kala, baru kita bisa menciptakannya kembali dan melestarikannya untuk masa depan”. (Zero to One, hal 195)

‎Setelah membaca buku ini, perspektif kita mengenai entrepreneurship tak akan pernah sama lagi. Tiba-tiba kita menjadi lebih kritis untuk bertanya,”Benarkah mereka yang dilabeli atau mengklaim diri sebagai entrepreneur itu betul-betul entrepreneur? Atau cuma hebat dalam menjual dan mengemas lalu mengeruk untung untuk ditimbun? Apakah inovasi yang selama ini dibangga-banggakan itu sungguh suatu inovasi sejati yang mengarah ke atas (vertikal)? Atau jangan jangan cuma ilusi yang Thiel sebut sebagai kemajuan horisontal?”

Promotion Out of Desperation

‎You know when people promote their products or services owing to desperation plus ignorance of effective, ethical and brainy strategies. They simply bombard your neews feeds with self promotional updates. It’s all right there to see and dislike.

And guess what, how many people really want to buy from merchants like this immediately? I don’t. Maybe you don’t. I don’t know‎ but still it’s sickening and foolish to see.

So these so-called entrepreneurs, intrapreneurs‎, or whatever titles we can find to attach to them, are B.S. (Bachelor of Suckers, for sure).

I liken these pseudo marketing strategy to the marketing and sales strategy of street vendors. Yes, I am being mean and rude right now because I cannot take it any longer. I can NOT. They are pretty much like street vendors, who desperately knock everyone’s window of cars at a super hectic Jakartan intersection and offer what they ‎have by shouting and being very pushy and annoying.

So please, please, don’t be such a jerk to your potential customers. Be kind to them to present the best of you. The best and most ethical, to be frank.

Dikirim dari ponsel cerdas BlackBerry 10 saya dengan jaringan 3 Indonesia.

Salah Kaprah Semangat “Just Do It!” dalam Bisnis dan Hidup (Ulasan Novel Pendek Kaas)

‎Terlalu seringnya orang menganjurkan kita untuk tak banyak berpikir dan langsung berbuat sesuatu yang nyata membuat mereka kerap mengutip semboyan Nike: “Just Do It!”. ‎Tak banyak orang yang sadar pemikiran asal berbuat seperti itu juga bisa menjadi mata pedang yang melukai diri sendiri.

Saya ingat dengan penuturan seorang entrepreneur, Rama Mamuaya. Pendiri DailySocial.net itu mengajak orang mengkritisi semboyan “Just Do It!”. Karena waktu sungguh berharga, dan jangan membuang waktu hanya untuk melakukan hal-hal tanpa landasan dan analisis yang jelas dan bisa dipertanggungjawabkan, yang hanya membuat kita melakukan berbagai kesalahan yang semestinya bisa dihindari. Melakukan sesuatu memang penting tetapi juga harus disertai strategi yang tepat, begitu kira-kira ia berkata. Saya sepakat dengan Rama. Hal ini tidak cuma berlaku di entrepreneurship tetapi juga dalam banyak bidang kehidupan.

Dalam novella terjemahan dari Belanda yang terbit atas bantuan dana Erasmus Huis (Pusat Kebudayaan Belanda di Jakarta) yang berjudul “Keju” (Kaas) , pelajaran yang disuguhkan sang penulis asal Belgia, Willem Elsschot (nama pena dari Alfons de Ridder), sungguh amat mirip dengan apa yang disampaikan Rama tadi. Elsschot memang tidak sempat mengupas lebih dalam mengenai sisi-sisi gelap manusia yang tidak sabar, ingin menempuh jalan pintas, meremehkan masalah dan haus pengakuan dari orang-orang di sekitarnya tetapi ia mampu memberikan teguran atas sifat alami sebagian manusia untuk ingin cepat kaya dengan senjata optimisme semata tanpa diiringi sikap, pola pikir dan mentalitas yang tepat.

Cerita bergulir saat seorang pria Belgia bernama Frans Laarmans ingin mengubah peruntungannya begitu ia mendapat tawaran berbisnis keju Edam (jenis keju yang berbungkus lapisan merah berbentuk mirip roda). Laarmans yang cuma bekerja sebagai kerani (juru ketik dokumen-dokumen perdagangan) di galangan kapal ‎itu memang sudah muak dengan kondisi sosial ekonominya yang stagnan. Begitu masuk ke lingkaran sosial atas yang dipimpin Mijnheer van Schoonbeke, dalam diri Laarmans muncul hasrat ingin dihargai, dan satu-satunya jalan yang terbuka di depannya saat itu adalah menjadi pebisnis keju Edam. Ia ditawari menjadi importir keju Edam dari Belanda dan ditugasi menjualnya ke berbagai pelosok Belgia dan Luksemburg. Untuk itu ia sampai ingin meninggalkan pekerjaan keraninya. Sang istri menolak ide itu. Akhirnya ia merintis bisnis keju secara penuh waktu dengan dalih sakit syaraf. Alhasil, pria beranak dua itu diperbolehkan izin 3 bulan cuti tanpa digaji. Tetapi tak masalah, pikir tokoh utama kita itu karena gaji dan komisinya sebagai importir keju dua kali lipat dari gaji kerani.

Penulis kerap menunjukkan ‎betapa bebal dan tak siapnya si kerani itu menjalani kehidupan sebagai pebisnis keju. Frans tak tahu seluk beluk keju. Bahkan ia tak makan keju yang ia jual. Alasannya karena ia tak suka. Bagaimana seorang pebisnis bisa menggambarkan produknya pada calon pembeli jika ia saja tak suka dan tidak tahu? Dan yang lebih konyol, Frans tak terlalu percaya diri dengan disebut sebagai pedagang keju. Dengan berbagai trik, ia memilih nama perusahaan yang lebih bergengsi daripada hanya sekadar mengatakan berjualan keju Edam yang berkualitas tinggi.

Ego Frans sebagai pebisnis yang masih seumur jagung terus diuji tatkala ia menemui fakta bahwa menjual keju tak semudah yang ia sangka. Telah merekrut sejumlah orang sebagai agen penjual, bisnisnya tak kunjung sukses dalam hitungan pekan dan bulan. Hingga akhirnya sang mitra, Hornstra dari Amsterdam, yang mengiriminya keju Edam 20 ton berencana datang ke rumah yang ia juga pakai sebagai kantor. Frans gentar. Harga dirinya sebagai pimpinan keluarga dan bisnis sudah tercabik-cabik. Ia tak sanggup menghadapi Hornstra dan mengabari bahwa ia menyerahkan semua tanggung jawab penjualan keju tadi kembali pada Hornstra. Hanya sedikit sekali yang berhasil terjual. Itu pun karena upaya anak laki-lakinya yang masih berusia 15 tahun tetapi sudah cakap berbahasa Inggris dan mendapatkan pembeli. Frans sudah tak lagi tahan menjadi pengusaha keju dan memutuskan kembali menjadi kerani. Untung saja ia menuruti nasihat sang istri untuk tidak mengundurkan diri dari perusahaan tempatnya bekerja.

Dalam beberapa kali penuturan, pembaca bisa menemukan kekonyolan Frans yang ingin menjalankankan bisnisnya dengan pola pikir seorang kerani, bukan cara pikir dan kerja seorang pengusaha.‎ Ia misalnya lebih memusingkan kertas dinding, meja kerja dan mesin ketik serta kertas surat berkop resmi Gapfa (begitu nama perusahaannya) daripada bagaimana agar keju 20 ton itu terjual laris secepatnya, menghasilkan untung dan mengembangkan usaha keju itu terus menerus. Jelas pengarang ingin memperolok sang tokoh utama yang demikian bebal karena ia mengira menjual keju adalah perkara mudah, hanya karena asumsi bahwa keju adalah makanan yang selalu dibutuhkan semua orang.

‎Elsschot menggambarkan ironi yang banyak dihadapi orang saat ini meski novella ini diterbitkan tahun 1969. Ironi itu adalah betapa banyaknya orang yang ingin menjadi entrepreneur tetapi belum sadar bahwa mental mereka belum atau bahkan sama sekali tidak dan tidak akan pernah menjadi entrepreneurial. Tak banyak yang bisa menerima bahwa keahlian berwirausaha memang sebuah bakat di dalam diri yang juga harus diiringi kerja ekstra keras, koneksi yang luas dan keberuntungan yang tinggi jika mau sukses. Pesan moralnya mungkin adalah semua orang mau mencicipi atau menangguk nikmat menjadi pengusaha tetapi belum siap dengan sengsara yang harus dijalani sebelumnya. Karena meski kesempatan itu datang menghampiri, kerap kali kita justru belum menyiapkan diri.

Menjajal Layanan Uber di Jakarta (1)

Sebuah brand yang unggul tidak selalu disambut baik semua pihak. Makin berada di atas angin, sebuah brand juga bisa mendapatkan makin banyak sambutan dan ‘sambitan’ (kritik -red). Demikian juga dengan layanan transportasi mobil pribadi mirip taksi, Uber, yang digagas Travis Kalanick. Jika Anda mengikuti perkembangan Uber di negeri Paman Sam dan negeri-negeri lain, Anda mungkin tahu maksud saya.

Terlepas dari semua itu, sejak pertengahan tahun ini, Uber memang sudah memulai layanannya di Jakarta. Dan meskipun sudah ada rentang waktu sekitar 4 bulan sejak Agustus 2014, Uber belum banyak dikenal warga Jakarta terutama daerah niaga dan bisnis di Sudirman Central Business District (SCBD), area yang menjadi tempat beroperasinya layanan ini.

Putik (bukan nama asli) adalah salah satunya. Saat saya menyebut layanan Uber, ia memicingkan mata sambil bertanya,”Apa itu?” Putik tipikal generasi millenial, yang masih muda (pertengahan 20-an), kelas menengah, dan melek teknologi. Di tangannya tergenggam smartphone terkini. Akan tetapi, ia lebih memilih taksi burung biru yang menjadi penguasa pasar di Jakarta. Maklum, ia menggunakan voucher taksi dari kantornya. Dengan menggunakan Uber yang biayanya dibebankan secara otomatis ke kartu kredit, Putik akan kesulitan meminta reimburse (penebusan biaya) dari kantor. Dalam kasus Putik, voucher taksi yang biasa diberikan berbagai korporasi bagi karyawan yang bertugas menjadi solusi yang memudahkan, karena karyawan tak perlu menyediakan uang tunai. Perusahaan akan membayarkan ongkos yang tertera di voucher yang bisa ditulis tangan.

Hari itu saya teringat dengan Uber dan memutuskan mencoba layanannya. Setelah sekian lama, saya baru mencobanya, karena seperti Putik, saya masih memiliki banyak moda transportasi alternatif. Ada ojek, lalu juga ada layanan taksi burung biru yang juga bekerjasama dengan perusahaan tempat saya bekerja. Saya memang memilih tidak membeli kendaraan bermotor apapun di Jakarta. Saya bukan tipe orang yang banyak berkelana, apalagi jika tidak ada agenda yang jelas. Ditambah dengan kacaunya jalan-jalan Jakarta yang menjadi sumber frustrasi jutaan orang dan keengganan saya menghabiskan waktu senggang untuk mencuci dan merawat seonggok benda dari logam (lebih baik saya membaca buku, menulis dan bersantai), saya lebih memilih menggunakan moda transportasi umum yang meski lebih mahal tetapi membebaskan saya dari kewajiban-kewajiban penguras waktu dan energi seperti mengurus BPKB, STNK, SIM, atau ketakutan-ketakutan saat dihadang polisi lalin, sakit kepala saat kemacetan yang mendera. Saya relatif bisa bebas dari semua itu.

Saya juga bukan bagian dari banyak orang di Jakarta yang memilih mencicil kendaraan bermotor demi ‘kenyamanan dan kecepatan’. Dalam satu kesempatan, Dahlan Iskan pernah berteori mengenai revolusi sepeda motor yang menurutnya mampu menyejajarkan kalangan menengah bawah dengan mereka yang lebih kaya raya dalam hal kecepatan mobilisasi berkegiatan. Inilah suatu era saat masyarakat bawah bisa sama cepatnya dengan mereka yang berada di atas, kata Dahlan. Ia juga mengajukan hipotesis mengenai alasan mengapa angka penjualan sepeda motor makin melonjak pasca kenaikan BBM (yang tentu diiringi naiknya konsumsi BBM). Karena dengan biaya transportasi umum yang relatif makin mahal, seseorang sudah bisa menggunakan anggaran transportasi umumnya itu untuk mencicil kendaraan bermotor roda dua! “Dengan uang Rp700.000 untuk biaya angkot, saya bisa langsung ambil sepeda motor dan mencicilnya Rp600.000 sebulan dalam waktu tiga tahun, sepeda motor itu menjadi milik saya. Sementara yang naik angkot, tetap saja naik angkot. Yang mencicil sepeda motor dalam waktu 3 tahun sudah punya sepeda motor yang nilainya paling tidak Rp12 juta. Dia punya aset! Yang naik angkot tidak [punya aset – pen],”terang mantan menteri BUMN era SBY itu panjang lebar. Saya sepakat untuk tidak sepakat. Dengan kata lain, saya sepakat itu benar, tetapi saya lebih memilih alternatif pembelian aset selain kendaraan bermotor, yang tidak sesuai dengan selera dan gaya hidup saya saat ini. Entah nanti. Namun, mengingat saya lebih cenderung ke gerakan penekanan dampak pemanasan global, saya akan berpikir dan menimbang lebih panjang saat harus membeli kendaraan bermotor.

Karena itulah, Uber memiliki peran dalam memperkaya pilihan moda transportasi bagi orang-orang kelas menengah bahkan bawah sekalipun seperti saya yang belum memiliki hasrat membeli kendaraan bermotor dan lebih memilih kenyamanan (sangat nyaman bahkan karena mobil-mobil Uber biasanya kendaraan pribadi mewah) serta aspek kepraktisan dalam mobilisasi sehari-hari tanpa direpotkan dengan tanggung jawab sebagai pemilik kendaraan yang kerap cemas di tengah digelarnya operasi Zebra atau Lilin.

Saya pun memutuskan mengunduh aplikasinya di iPhone. Untuk menggunakan Uber, saya harus memasukkan nomor kartu kredit. Saya mencoba memasukkan nomor kartu debit saya karena alasan iseng semata. Dan ditolak oleh server Uber. Akhirnya, saya masukkan juga nomor kartu kredit Bank Mandiri saya. Diterima seketika itu juga. Kemudian seperti aplikasi mobile lain, saya juga harus memverifikasi nomor ponsel agar komunikasi suara dan teks (SMS) lebih lancar dengan sang sopir sewaan. Masukkan kode verifikasi yang berupa 4 digit angka itu dan Anda siap menggunakan layanan Uber.

Siangnya saya hendak menuju kawasan Sudirman. Saya harus tiba pukul 2 di sebuah tempat. Pukul 1 kurang 10 menit, saya mencoba memesan kendaraan dari Uber dulu. Saya buka aplikasi dan mulai menentukan “pickup location” (lokasi penjemputan) kemudian juga “destination” (tujuan). Dari penentuan itu, kemudian Uber akan mengeluarkan estimasi atau taksiran biaya transportasi. Dalam pemesanan saya ini, taksirannya Rp30.000 sampai Rp34.000. Di bawahnya, Uber menyertakan sangkalan (disclaimer) “Fares may vary due to traffic, weather, and other factors. Estimate does not include discounts or promotions.” Saya ‘tap’ layar di tombol “call UberBlack” tetapi muncul notifikasi “Sorry for the delay. We had some trouble connecting, but should have you moving shortly. Try again or sign out.” Apakah ini karena masalah jaringan Internet yang lambat? Saya kurang tahu. Yang pasti ini agak sering terjadi tetapi bukan masalah besar.

Sebuah ikon mobil berwarna hitam tertampil di aplikasi Uber, menandakan ada satu mobil armada mereka yang sudah siap siaga menjemput saya. Ada juga estimasi waktu mencapai titik lokasi penjemputan. Nama dan foto wajah si sopir itu pun tertampil di bawah. Namanya Bara Priadi, mobil yang ia kendarai Mercedes-Benz S-Class. Rata-rata bintang yang sudah ia kantongi 4,7. Di Uber, setiap pengemudi memang diberikan skor kualitas layanan. Jangan sampai sopir mendapatkan bintang 1 atau 2. Minimal 3. Lebih baik lagi 4 atau bahkan 5. Kalau tidak, mereka harus siap diskors 7 hari dari pekerjaannya.

Sejurus seseorang dengan nomor telepon asing menghubungi saya. Saya angkat. Rupanya Bara, katanya,”Pak, maaf saya baru saja mau makan siang. Bagaimana kalau bapak minta yang lain dulu?” Saya jawab,”Baiklah.” Saya maklum karena saya sendiri saat dihubungi juga sedang memasukkan beberapa suapan terakhir dari soto ayam yang saya pesan.

Kemudian saya memanggil mobil lainnya. Saya mendapati pengemudi lain bernama Kamid, yang masih 9 menit dari lokasi saya berada. Ia menggunakan Toyota Innova. Memang tidak semewah yang sebelumnya tetapi bukan masalah bagi saya. Kamid memiliki rata-rata perolehan bintang yang lebih baik, yaitu 5. Bagaimana bisa sesempurna itu? Saya tahu jawabannya kemudian setelah turun dari mobil itu.

Kamid menelepon saya setelah saya selesai bersantap siang dan berdiri di dekat jalan. Sebelumnya ia menelepon meminta arahan lokasi. Dalam beberapa menit, saya mendapati seseorang dengan mobil Toyota Innova dan wajah yang mirip dengan foto tadi. Ia menebak-nebak, karena saya belum mengunggah foto ke profil Uber saya. Ia masih ragu hingga saya memastikan bahwa sayalah yang memesan mobilnya.

Masuklah saya dan dimulailah perjalanan selama 20 menit dari Karet Pedurenan hingga ke Sudirman. Bukan jarak yang begitu jauh. Dekat saja. Tetapi karena cuaca begitu panas, rasanya akan lebih nyaman duduk di mobil berpendingin udara daripada angkot dan bus Kopaja yang gerahnya buka  kepalang.

Kamid seorang pria berkeluarga yang berusia 32 tahun bulan depan. Setelah saya masuk, ia menepi dari bahu jalan. Di dasbornya, terlihat sebuah iPhone hitam, dan di layar aplikasi Ubernya terlihat nama saya. Ia mengecas smartphone tersebut, yang ternyata bukan miliknya. Itu fasilitas Uber, kata Kamid. Ponselnya sendiri – yang ia simpan di antara kedua pahanya – tidak semahal itu.  Ia mungkin tidak tahu risiko infertilitas yang dipicu sinyal radio jika meletakkan ponsel sedekat itu dengan bagian tubuh yang vital tetapi bukan masalah, karena toh ia sudah punya 1 anak.

Tidak seperti taksi burung biru, mobil layanan Uber adalah mobil pribadi. Sopirnya tak memakai seragam. Mereka juga tidak menggunakan alat komunikasi radio dengan operator yang memberitahu jika ada pelanggan. GPS tak ada, hanya smartphone yang memandu mereka.

“Tadi dari selatan ya, pak?” saya membuka percakapan karena saya melihatnya dari jl. HR Rasuna Said. Ia menjawab dengan ramah,”Iya tadi kebetulan dari sana macet. Lagi keliling-keliling aja.”  Saya duduk di bangku depan di sebelah kirinya. Saya hendak duduk di belakang tetapi mengurungkan niat karena saya ingin bercakap-cakap.

“Biasanya kerja apa, pak?” tanya saya lagi.

“Saya sopir ekspedisi, pak.”

“Ini lagi libur atau bagaimana?” saya ingin tahu. Di benak saya, Kamid adalah pemilik mobil ini. Atau penyewa setidaknya, kemudian ia mendaftarkan diri ke Uber. Begitu asumsi saya. Saya salah.

“Nggak, pak. Ini sudah habis kontrak dan ada pengurangan karyawan dan armada. Yang dicari yang punya SIM B1 umum.”

“Oh, bapak nggak punya ya?”

“Kalau saya B1 polos, pak.”

Saya bertanya-tanya arti B1 polos dalam hati. Saat masuk rupanya mereka tidak mewajibkan SIM B1 umum, setelah mereka tahu pajak untuk SIM B1 umum dikenai pajak lebih murah dari yang ‘preman’ jadi diutamakan yang umum. “Jadi plat mobil yang sekarang ya plat mobil kuning semua,”terangnya. Saya mencoba mencerna makna ‘preman’ tadi. Apakah itu artinya membuat SIM dengan cara ‘nembak’ alias instan dengan cara menghubungi oknum dalam agar lebih cepat? Saya ingat dengan penuturan suami dan anak ibu kos saya yang membuat SIM C lebih cepat. Dua SIM cukup bayar Rp1,2 juta. Masing-masing Rp600 ribu. Untuk prosedur biasa bisa memakan waktu 6 bulan katanya tetapi harganya jauh lebih murah, sekitar seperempat tarif pembuatan instan. Tidak ada ruang untuk yang ingin cepat tetapi taat hukum dan aturan. Hanya ada dua: cepat tetapi ‘melanggar’ prosedur, atau lambat tetapi taat prosedur. Uang menentukan prioritas layanan. Seperti bank yang memberikan layanan prima bagi nasabah prioritasnya. Tetapi masalahnya, ini layanan publik, bukan komersial.

“Tahu dari mana Uber ini?” tanya saya.

“Dari teman. Dari Internet juga. Ya, cari-cari, pak. Ya namanya lowongan kerja. Yang penting bisa kerja gitu, pak,” ungkapnya.

Kamid tidak segan berbagi bagaimana ia bisa menjadi pengemudi Uber. Jika di negeri asalnya para pemilik mobil sendiri yang mengendarai mobil Uber, di Jakarta metodenya lain. Mungkin setidaknya untuk saat ini. Apakah karena kesulitan menarik minat para pemilik mobil yang menganggur di garasi untuk menyewakan mobil mereka? Saya kurang tahu tetapi Kamid berkata Uber telah menyediakan segalanya. Baik iPhone dan mobil sudah ada. Ia hanya tinggal menyetir.

“Baru berapa bulan kerja di Uber, pak?” selidik saya.

“Waduh, saya saja baru mulai kerja hari ini!” jawabnya. Itulah mengapa ia masih mendapat skor sempurna, karena seorang ibu yang menuju ke kedutaan Belanda sebelum saya mungkin sudah berbaik hati memberikan skor bintang 5 padanya. Ibu itu baik hati, apalagi kata Kamid, ia sedikit membuat kesalahan. Karena belum terbiasa memakai iPhone, jarinya menyentuh layar saat aplikasi terbuka dan entah kenapa ada sedikit kesalahan soal tarif. Ia meminta maaf dan si penumpang itu memakluminya. “Kepencet trip-nya jadi dia kena cas. Saya telepon atasan saya,’Pak, maaf ini ada trebel (maksudnya ‘trouble‘).

“Kemarin dua hari saya ikut tes sambil lihat video cara kerjanya. Setelah paham dan lulus tes, saya dipanggil kembali.”

“Tes apa?” saya terus menggali informasi.

“Ya… ringan sih sebenarnya,” jawabnya dengan agak berat, terdengar agak menimbang-nimbang pilihan kata yang tepat.

“Biasalah tentang pelayanan konsumen. Bagaimana agar tidak komplain. Beda dari yang di pabrik. Diusahakan kami dapat bintang dari pelanggan antara 4-5. Tapi kami tidak boleh minta.”

“Memang kalau dapat di bawah bintang 3 bisa diberhentikan atau dapat penalti?” tanya saya lagi.

“Ya, bisa di-skorsing 7 hari.”

Obrolan kami tiba-tiba berbelok menjadi lebih personal. Dari peran penyelidik, kini saya yang menjadi terselidik. Kami bertukar informasi usia, asal daerah, latar belakang keluarga, pendidikan.

“Kalau bapak tahu jalan ke tempat tujuan?” ia sekonyong-konyong bertanya.

Apakah ia tak tahu tempat tujuan saya? Ternyata sama saja dengan sebagian sopir taksi burung biru yang hampir buta rute di dalam Jakarta, batin saya.

“Saya kalau [daerah] kota, baru ini,” ia mencoba menjelaskan. Kamid menerangkan mengapa ia sampai kurang paham dengan daerah Sudirman.

Sebelumnya ia bekerja sebagai sopir perusahaan ekspedisi outsourcing. Ia mengaku hanya melewati jalan-jalan protokol, tidak sampai menelusuri jalur-jalur tikus dan gang.

Mobil Toyota Innova kami meluncur ke jalan protokol Sudirman. “Belok kiri, pak,” kata saya begitu kami berada di depan Sampoerna Strategic Building. Kami perlahan menuju ke Senayan dengan kecepatan rata-rata 30-40 km/ jam. Kondisi lalu lintas saat itu pun masih agak lancar. Kami bersiap untuk melewati bottleneck di depan kampus Unika Soegijapranata.