This is How Jonathan Franzen Writes #writing

Jonathan Franzen on his writing process: Tone does matter.
Jonathan Franzen on his writing process: Tone does matter.
“It is such a huge question. I mean I really literally could talk all day and barely scratch the surface…

It’s always about TONE. If the tone is not there , then there’s no writing. And to get anything done, I need tone and a sense of outline. And the outline is much easier to get to the tone. I don’t have the heart to try to make an outline until I believe there is a piece of writing to be done and the piece of writing will exist as soon as I believe there is a tone to write it in.

A piece of writing is not interesting or worth doing if there is not some personal risks, if it is not dangerous in some fashion, whether your’re exposing some part of yourself you’d rather not talk about or whether it be being sincere about something that would be much comfortable to be ironic about and vice versa. If you’re being sarcastic or ironic about something that people people take seriously.

There can be some contempt risks. You don’t want to be seen writing such a thing or literally something somewhat obscene to do for journalists. But particularly if there is some elements of psychological risks, there is a discomfort. The first thing you have to know is: “Can I find the way to write about this uncomfortable thing that will not make people uncomfortable when they read it. And that distance is always navigated by way of a piece’s tone; do you like how you sound as you write about it or do you sound like a pompous asshole? And you cannot immediately know that but as soon as you start hearing, “Oh this I could read aloud and it would not kill me and yet people might simultaneously enjoy but also be slightly uncomfortable about it. That is where I wanna be.

And as you start hearing that by reading some paragraphs that you see,”Ok, I can read the whole thing in that voice and that will be OK”. At this point it is safe to make an outline and go on.

So that’s my process.” (As transcribed from a BIG THINK interview)

Perlukah Mewajibkan Karyawan Follow/Like Akun Jejaring Sosial Perusahaan?

Rasanya sangat ironis saat kita menemui karyawan atau staf perusahaan yang aktif di social media tetapi tidak tahu menahu atau bahkan tidak peduli sama sekali pada keberadaan perusahaan tempatnya bekerja sehari-hari di dunia maya. Hal seperti ini sudah jamak dijumpai. Patut dimaklumi kalau si karyawan adalah tipe orang yang konservatif. Jenis ini biasanya generasi baby boomers yang abai terhadap kemampuan canggih perangkat yang dimilikinya. Mereka hanya tahu ponsel digunakan untuk menelpon dan bertukar pesan pendek, dan bagi yang sering berbisnis, bertukar email atau Blackberry Messenger.
Tetapi saat ini generasi Y (mereka yang lahir di dan setelah tahun 1980) makin banyak memasuki angkatan kerja. Di banyak perusahaan, pekerja-pekerja yang akrab dengan social media adalah para karyawan muda, di jenjang yang sering disebut ‘entry level’. Sementara para manajer dan atasan adalah mereka yang cenderung berpikir kolot (meski memang ada pengecualian).
Menurut pengalaman saya sendiri, karyawan-karyawan muda ini tak peduli dengan akun perusahaannya. Sebagian bahkan mengikuti update atau like hanya untuk formalitas. Dan bagi sebagian lain yang nekat, mereka tidak segan mencurahkan rasa frustrasi pada jejaring sosial perusahaan, entah itu berupa sindiran, olok-olok yang samar, atau menghina dengan menggunakan username palsu. Bahkan saya pernah menjumpai seorang karyawan bank yang ikut kuis dari akun Instagram perusahaannya dengan nada menggerutu. Apakah ia dipaksa untuk sekadar meramaikan kuis itu? Saya juga tidak tahu secara pasti. Tetapi tertanggap semacam kekesalan. Mungkin juga karena dipaksa follow oleh manajernya.
Di sisi lain, para pengelola akun jejaring sosial korporat juga memiliki ‘beban kesalahan’nya sendiri. Mereka sering tidak mengajak para karyawan untuk aktif terlibat menyemarakkan aktivitas dalam akun perusahaan. Mereka terlalu sibuk melibatkan dunia eksternal, di luar lingkaran korporasi tersebut, padahal d ‘kandang’ sendiri masih ada orang-orang yang perlu diajak terlibat.
Entah dengan pendapat orang lain tetapi menurut hemat saya, selalu ada manfaat untuk memberdayakan orang-orang terdekat. Daripada pihak luar, mereka lebih mudah dijangkau. Pertama ialah karena faktor kedekatan fisik. Walaupun misal kantornya jauh pastinya jaringan komunikasi lebih terjalin erat daripada dengan pihak luar. Sosialisasi akun jejaring sosial perusahaan akan banyak membantu penyebarluasan pesan perusahaan ke masyarakat luas. Alasan kedua yaitu karena biayanya yang lebih murah. Bisa jadi malah tanpa biaya. Jika mau, manajemen atas dapat mengeluarkan kebijakan untuk mewajibkan karyawan menjadi fans atau followers di social media. Dan menurut saya, ini menunjukkan dalamnya komitmen dan keseriusan manajemen perusahaan yang bersangkutan dalam keberhasilan kampanye digital perusahaan. Namun sekali lagi, tak semudah membalik telapak tangan, terutama jika korporasi tersebut masih terkungkung nilai-nilai lama.

When Yogis Gather…

image

image

image

image

image

image

image

image

Tawang Train Station, Semarang (Photos)

image

This is heaven for web 2.0-minded people.

image

This is the sky I see. How is yours?

image

Cars are parked.

image

Only parking lots for motorbikes.
image

image

image

image

image

image
image

image

Gone with the Wind She Was

image
My late cousin, on the right with both of her parents and 3 siblings

“Gone with the Wind” is the novel my uncle bought in England during his stay. He was selected to be one of the 2-year short course participants. Maybe it was a scholarship but I didn’t know for sure anyway. He was a shrewd young man with a thick moustache. He gave me the idea of how cool it was to spend some of my life time abroad. That explains also why I always wanted to be a fluent speaker of English. If I someday acquired such skills, I knew my chances were a lot higher to live or travel there. That was the outset. As I recall, I had been an avid English learner since elementary school years, just right after my uncle married one of my maternal aunts. It had become an obsession for the younger me to follow his path. I am still thinking of any possible opportunities of living or going abroad, but not as a student. I feel a bit too old and tired for another academic pursuit. I love learning but in a formal institution, things don’t go the way I want and need. So I ditched completely the idea of going to university once again to pursue another degree. Enough is enough. Rather, if I can have the chances, I want to be a temporary resident. But so far, I have been a tourist abroad 3 times in 3 different countries: in South Korea, Singapore, and China (Hong Kong, Macau, and Shenzhen). I wish my next destination would be one of English-speaking countries.

The novel was written by Margaret Mitchell, an American novelist whose biography I didn’t even read. It is the novel I picked as the object my undergraduate project research. It was thick as hell and I was not done reading it all. I only picked several parts of the dialogs of the two main characters: Rhett Butler and Scarlett O’Hara.

Until now, I have no idea why Mitchell titled her novel that. But I have the idea why I associate the novel to my uncle and his family: because her daughter, my ill-fated amputee cousin, was ‘gone with the wind’ last night. After two-week struggle and a series of amputation surgeries, she knew she simply had to rest. This time, the rest will last forever. Our eyes are drained yet the heart is torn and a huge hole is there.

As I got the horrible news this very wet morning before early breakfast, I was still in utter disbelief. While the amputation news was very hard to chew, now I have to come to terms with the fact that she may be losing her life, which she really did eventually. I was praying the amputation was a mere nightmare. It would go away the next morning I wake up and continue living with the (false) hope that things are not as horrid as I might conceive. I was wrong. God knows what is best for her. He took her away. At least she is free of all the pain now.

On my way to the train this cloudy morning, I ran into a couple of spouses. They might be as old as my parents. Yet, what caught my attention was the husband was sitting on the stairs, fixing his prosthetic. It was such a struggle for the amputee to walk up and down the stairs and very long hallway at Pasar Senen Train Station.
image

He lost his left leg (with the upper thigh intact) in 2009, as I later found out. We sat down 30 minutes before the Menoreh train heading to Semarang, Central Java, departed at 7.45 am and at a bench the conversation sparked. They happened to get into the same coach which I did, too.

I told them the same thing happened to my late cousin. That could be due to a species of bacteria causing gas inside the wound, exacerbating the infection and finally leading to the wider spreading of such bacteria to the upper vital organs. The situation was simple, he said, he either chose losing his life at the risk of keeping the leg intact or amputating the decaying leg as fast as possible to blockade the bacteria invasion. He chose losing his leg. And he survived.

The train stopped in front of us. We stopped chatting. So I thought, “This is a divine plot.” I followed both of them like I did my parents to the seventh coach. The man stepped on the entrance of the coach with great care in fear of falling. That was apparently how my cousin would have lived her life on daily basis if she had survived the process. I patiently waited for him, staring without blinking at his prosthetic which seemed to be shorter than his right leg. I don’t know which one is better: losing her completely or losing her legs only. Both are just as heartbreaking.

I stared at the grey sky of Jakarta to look for His answer. I only saw tops of buildings right in front of me and one of them was a top of a mosque. That answered. I was content, sighed, and let it all go.

Till we meet again, sister…

“To her I bid farewell
All is unwell
Still my eyes swell
He rings the bell
“Her time is over”, He yells
Nay, it is neither Hell
Nor Apocalypse
Though as if the sky fell
Down upon you…”
image

1Q84: 2 Dunia Paralel, 2 Sejoli, 2 Bulan

image

Membaca judul novel Haruki Murakami yang teranyar ini mengingatkan saya pada novel karya George Orwell. Saya pernah membaca dan sekilas isi “1984” karangan Orwell terbilang membosankan, yang akhirnya membuat saya terseok-seok harus mencapai halaman terakhir karena atmosfer dunia yang digambarkan dalam novel “1984” terasa begitu kelabu dan plotnya monoton sehingga saya kehilangan antusiasme menuntaskan proses membaca.

Saya merasa sebuah karya perlu dibaca dari sampul ke sampul dan bahkan jika perlu dibaca berulang kali jika mampu mengajarkan pada saya sesuatu yang baru an lain dari apa yang saya bisa dapatkan dalam kehidupan nyata tetapi idealnya dunia rekaan itu juga memiliki kesamaan dalam sejumlah aspek dengan diri dan hidup yang saya jalani dan semua tetek bengeknya. Intinya, di satu sisi saya tak mau membaca yang terlalu realistis dan menggigit secara nyata hingga seperti artikel berita dan di sisi lain juga menghindari karya yang begitu imajiner, mengawang-awang sampai saya kebingungan di mana saya harus berpijak, karena saya takut ketinggian. Dan sensasi melayang seringan kapas terlalu mengerikan untuk makhluk seperti kita yang tak bersayap. Saya bisa jatuh ke dunia nyata kapan saja tanpa ada peringatan sebelumnya.

Dan 1Q84, hingga ke satu titik tertentu, mampu memberikan saya kepuasan yang seimbang antara realita dan rekaan tersebut. Saya bilang titik tertentu karena setelah di luar titik itu, saya merasa plot sudah begitu absurd dan tak merasakan ada kesamaan lagi dengan realitas yang saya miliki di sini saat ini.

Sebagai penikmat tulisan Haruki, saya tergolong baru. Saya tahun kemarin membaca karyanya yang berupa novelet (novel tipis) yang berjudul “Kaze No Uta O Kike” (Dengarlah Nyanyian Angin) yang pertama kali dipublikasikan tahun 1979. Karyanya sarat dengan tema kehidupan hura-hura generasi muda negeri matahari terbit pasca Perang Dunia II yang dimabuk seks bebas, bergelimang alkohol, suka memberontak dalam menelusuri jalan hidupnya sendiri. Deskripsi seronok menghiasi di beberapa halaman novelet. Novel singkatnya itu adalah karya fiksi pertama novelis penyuka jazz itu dan langsung menang di Penghargaan Sasta Gunzo di tahun yang sama. Ya, itulah nasib orang berbakat. Sukses besar di uji coba pertama, tanpa kuliah magister sastra yang mahal atau kursus menulis kreatif yang diajar penulis tersohor. Bah! Karenanya kadang saya ingin menyobek mulut orang yang berkata:”Bakat itu sesungguhnya mitos.” Untungnya saya masih cukup waras dan bisa mengendalikan diri setelah merenungkan bahwa jauh sebelum itu Haruki memang sudah lekat dengan dunia sastra dari kecil. Kedua orang tuanya pengajar sastra Jepang, kalau tidak salah demikian uraian biografinya di Wikipedia. Bahkan Haruki sempat menerjemahkan novel-novel Amerika seperti The Great Gatsby karangan Scott Fitzgerald.

Dunia rekaan Haruki Murakami dalam 1Q84 ini lain dari dunia yang dibangun Orwell dalam 1984. Haruki bisa dikatakan menyiapkan latar belakang waktu dan tempat plus karakter utama yang mirip sekali dengan dirinya: dua dunia paralel yang dinamai secara terang-terangan dalam narasinya sebagai negeri Jepang pada tahun 1984.

Tentang kesamaan dengan situasi yang dimiliki pembaca dalam kenyataan, dapat saya katakan novel ini cukup tepat dengan memilih 2 karakter protagonis pria dan perempuan yang seumur dengan saya sebagai pembaca. Kawana Tengo, si protagonis pria, adalah seorang penulis debutan yang berusia 29 tahun yang masih lajang dan tinggal di sebuah apartemen murah di Tokyo. Tengo mencari nafkah dengan mengajar sebagai staf lembaga bimbingan belajar. Sebagai seorang pekerja tidak tetap, ia merasa rendah diri dan kurang berarti di tengah masyarakat. Walaupun masih lajang, Tengo sudah kehilangan keperjakaan sejak kuliah. Bukan, bukan karena diperkosa atau semacamnya tetapi karena ia sudah berhubungan seks dengan banyak gadis semasa kuliah. Tetapi ia mengaku itu semua hanya untuk bersenang-senang, eksplorasi masa muda. Ia masih setia secara psikologis, bukan secara seksual, pada Aomame, protagonis perempuan dalam kisah ini yang menggenggam tangannya di suatu siang usai sekolah tanpa ada orang lain yang menyaksikan setelah Tengo -yang cerdas dan bertubuh besar dan kuat di kelas – menyelamatkan Aomame dari perilaku kurang menyenangkan sebagian siswa dalam kelas eksperimen. Saya sangat terkesan dengan keberanian Haruki mendeskripsikan fase tumbuh kembang Tengo secara psikologis dan seksual yang meliputi awal masa akil balignya di usia 10 tahun setelah tangannya digenggam Aomame hingga hari-hari di masa remajanya yang bergejolak karena naiknya level testosteron. Tengo membayangkan Aomame setiap ia ingin ‘memuaskan diri’. Setelah mencapai usia matang di akhir 20-an pun ia masih memimpikan Aomame, ingin menemuinya tidak peduli kondisinya setelah 20 tahun tak bersua. Untuk melampiaskan kebutuhannya yang satu itu, ia tak lagi tertarik pada gadis muda. Tengo memang selalu dibayangi sosok ibunya. Apa yang terjadi pada diri Tengo mirip Oedipus Complex boleh dikatakan, tetapi kadang ia juga tertarik dengan gadis yang lebih muda. Namun, intinya ia lebih suka dengan wanita yang lebih tua karena memberikannya semacam kenyamanan dan bimbingan terutama saat berhubungan. Ia tak perlu banyak bekerja dan berpikir. Cukup melakukan instruksi dan menerima. Dan lebih dari itu, Tengo mendapatkan ketenangan psikologis (hal 302) saat bersama dengan perempuan yang lebih dewasa dan mampu mengayominya, seperti sosok ibu kandungnya yang tak tahu rimbanya dan seorang ibu guru di SD tempatnya bersekolah yang sudah menolongnya dari amukan sang ayah yang egois dan kasar. Baca saja kutipan berikut:
“Secara ajaib, Tengo merasa tenang ketika berhadapan dengan wanita yang lebih tua darinya ini.”(Hal 302)

Karena itu, tak heran bahwa Tengo memiliki hubungan perzinahan dengan seorang wanita yang 10 tahun lebih tua (namanya tak dijelaskan di awal dan Haruki terus menerus mengulang penyebutan frase “10 tahun lebih tua”. Ia berperan seperti pria simpanan, atau jika mau menggunakan istilah kontemporer di tanah air: “brondong simpanan” atau BIL (brondong idaman lain). Tengo dikunjungi wanita paruh baya beranak dua itu seminggu sekali untuk berhubungan layaknya suami istri. Karena itulah, ia sanggup tetap waras meski ditinggalkan Aomame yang diam-diam masih ia harapkan kehadirannya.

Sementara itu, di sisi lain Aomame adalah protagonis wanita yang sebenarnya cukup unik dan kompleks. Latar belakangnya sebagai anak yang tumbuh dalam keluarga sekte keagamaan membuatnya terkucil dari pergaulan. Tak heran Tengo kecil yang populer di sekolah merasa tertarik dan menolongnya. Demikian juga Aomame. Ia berterimakasih untuk kepedulian Tengo, sesuatu yang cukup langka didapatkannya dalam lingkungan sekolah yang menyiksa karena terus menerus diasingkan dan dihina karena ia menganut ajaran kepercayaan yang dianggap aneh.

Sebagai seorang wanita muda lajang yang menjelang 30 tahun, ia sudah memiliki jalan karirnya sendiri. Bukan suatu posisi di perkantoran tetapi pelatih di klub olahraga. Untuk ukuran seorang gadis, Aomame sangat bugar. Ia mengatur asupan hariannya dengan membatasi makanan berlemak, alkohol (hal 303), bergaya hidup sederhana (305), kadang berfoya-foya tanpa sepenuhnya lepas kontrol dan mempraktikkan seks yang aman (hal 304).

Sebagai individu, Aomame juga memiliki sisi gelap. Ia bekerja sebagai pembunuh ‘bayaran’ yang kebetulan diajak kerjasama seorang wanita tua filatropis yang kaya raya berkat sahamnya yang terus naik nilainya. Sebenarnya Aomame tak bisa dibilang pembunuh bayaran tetapi apa yang ia lakukan memang mirip dengan itu. Bedanya, motivasi awalnya ialah membantu sesama wanita yang kehidupannya hancur lebur karena kekerasan rumah tangga. Wanita-wanita malang ini ditampung di sebuah lembaga perlindungan semacam Kontras yang memiliki fokus pada pemberian bantuan terhadap kaum wanita yang tertindas oleh pria. Baik Aomame dan si wanita tua dermawan (yang juga tak disebut namanya) itu sebetulnya adalah dua makhluk yang sama-sama terluka karena kehilangan orang yang mereka kasihi akibat kekerasan kaum pria (baca: suami) dalam pernikahan. Aomame menggunakan kebugaran dan kegesitannya sebagai senjata membalas dendam pada pria-pria buas yang dalam benaknya satu spesies dengan suami almarhumah sahabat dekatnya yang bunuh diri akibat depresi pasca perkawinan yang penuh kekerasan. Si wanita tua itu juga memiliki menantu yang sama gilanya, yang mengakibatkan ia kehilangan anak dan calon cucunya sekaligus. Ia tak membunuh si menantu tetapi hanya menyiksanya perlahan-lahan.

Haruki tampak ingin mengangkat isu kekerasan dalam rumah tangga, ketidakberdayaan wanita dalam masyarakat Jepang dan bunuh diri yang dilatarbelakangi oleh penindasan mental, fisik dan psikologis yang tidak terkira dalam novelnya kali ini.

Sementara Tengo adalah pria muda berbadan besar yang menderita Oedipus Complex, Aomame memiliki gejala Electra Complex. Dalam beberapa kali potongan kisah, ia diceritakan memiliki hasrat yang menggebu-gebu dengan pria yang lebih tua dengan bentuk kepala tertentu dan berambut tipis yang menunjukkan gejala meranggas menuju kebotakan permanen akibat testosteron. Sebelum berpesta seks untuk satu malam, ia biasa minum alkohol di bar eksklusif dan menunggu pria mapan berusia lebih tua lalu menggodanya dan mengajaknya bersetubuh, tentunya harus dengan kondom. Aomame tak mau dirinya hamil atau tertular penyakit begitu saja. Ia bukan pelacur jadi masuk akal jika ia menolak bayaran. Toh sebenarnya ia juga menikmati tubuh pria yang ia ajak tidur. Mungkin dianggapnya sebagai ‘impas’.

Meski kisah ini ditulis dalam setting Jepang 29 tahun yang lalu, teknologi komunikasi radio sudah ada. Aomame diceritakan menunggu pesan dari Tamaru, sang bodyguard wanita tua, melalui sebuah perangkat penampil pesan. Mungkin mirip pager namun berukuran lebih besar. Dan Tengo sudah menggunakan mesin ketik listrik yang memudahkannya menulis ulang novel “Kepompong Udara”. Mesin ketik manual perlahan ditinggalkan. Detil-detil perkembangan teknologi ini menarik karena menunjukkan perkembangan peradaban pula di masa itu.

Bagi saya, novel ini menjadi prasasti yang menunjukkan pergeseran nilai-nilai sosial budaya di negeri yang bahkan letaknya paling timur sekali pun. Saya pikir westernisasi melanda Indonesia karena negeri ini yang cenderung rendah diri menghadapi budaya Barat. Akan tetapi bahkan ternyata negeri sepercaya diri dan searogan Jepang pun tidak luput dari fenomena tsunami budaya semacam ini, yang menggerus budaya mereka sendiri bak gelombang yang memicu abrasi di bibir pantai yang tak terlindung barisan bakau.

Akhirnya, sebagai kritikus amatir, dari 10 bintang yang tersedia untuk menilai novel 1Q84 ini, saya bersedia memberikan setidaknya 8 bintang. Dua bintang masih saya genggam karena pertama, terlalu banyaknya deskripsi khas orang dewasa di sini, yang membuatnya menjadi kurang layak dibaca untuk anak di bawah umur. Kedua, novel ini menurut hemat saya sebaiknya dikemas jadi 1 jilid saja. Gramedia Pustaka Utama tampaknya melakukan hal serupa dengan penerbit terjemahan lain yang juga menerbitkan 1Q84, yang membaginya menjadi 2 buku yang masing-masing setipis 500-an halaman. Tak begitu terasa karena narasinya cair, mengalir dengan baik meski terpecah-pecah dengan sengaja karena peralihan dalam tiap bab dari kehidupan Aomame ke Tengo dan sebaliknya.

Selamat membaca!

On Loss, Being Lost and Full Acceptance of Losing

image

It took me forever to really realize and recognize the hard bloody truth that she lost both of her legs. For a young lady in her early twenties, that would sound like a huge, huge blow to the whole wellbeing of hers as a humanbeing. Chances are she may have lost the spirit to continue living on earth. 

Upon hearing the news I never thought that was this bad. I meant this very bad. She was severely injured. And even to imagine the whole situation felt too much and overwhelming to my stomach. Imagine you are lying there, with full conscious yet complete helplessness, knowing a truck’s tires ran over your very dear legs. A very heartbreaking tragedy it was.

Maybe I don’t have the idea of losing legs, but I do know how it feels to be so desperate, thinking of the future without being able to walk again with your feet, and in my former case, without being able to walk again with my right leg. As a fifth grader wannabe, I had to come to terms with the fact that I was losing my ability to walk again after an accident I couldn’t even recall in my memory (I was sleeping in total peace when the calamity struck the whole bus passengers, one was found dead). In spite of the temporariness, there were times when I just lay down like a dormant bear in a cold winter of Antarctic lamenting over my unmoving right leg. To know something bad happened to you and being so powerless at the same time, that was a soul-crushing moment for the younger me. And without warning, despair seeped through. Like a shark wanting more easy prey, the despair swarmed and accumulated around me. “Will I walk like all the normal 12-year-old boy ever again? I think I will, but what if I won’t??? What should I do about it? Will my family and the people around me accept me as I am if the accident has seriously crippled my right leg? Will I have friends, normal walking friends? Will they avoid seeing me? Will I be exiled from the social circles I was in before? What kind of future am I heading? Is it still the same future I will have when I walked and ran normally without crutches? If I can’t walk again, will I be sent to a school filled with similar people like me? Will I be one of the pariahs? Will my life get a lot tougher with this crippled leg?” The wondering was growing wilder and wilder as time passed. Even if people around you looked as supportive as they could appear, under such a circumstance, you can still smell something fishy, even if there is no fish around. Behind all the warm smiles and lovely gifts and bear hugs, I could sense that tears are hidden from me. They must have been saying this by heart:”This bony tiny lad must be really suffering. It must be difficult for him to know his future is ruined before his eyes.” My heart sank, not because I heard words they uttered but more because of the words in my own head.

But as it turned out, things were not that bad. I could walk again, run like I did. Suddenly I know my suffering for a year was just a phase. It wouldn’t last for good. And all is well at last. I am not as deeply traumatized as my sister, who was wide awake during the accident, and my slightly broken bone healed with the grace of God. Within 12 months or so, my life is back to normality.

Things were just totally different with my cousin. Losing both of legs is way different from a single broken right femur (thighbone), which happened to me.

As I rewrote an article about Jeff Bauman (27), the Boston marathon bombing victim who also happened to lose both of his legs, the other day at work I almost poured out tears while typing. I really want my cousin, who is being in extreme pain post amputation surgery, read every word Bauman said in this article.

After more than two weeks in indescribable agony, my cousin must be completely lost. She loses not only her legs, but also her mind, her sanity, her future post graduation (She is in the process of graduating, her graduation ceremony is one and half month away), her ideal job, her ideal depiction of a psychologist. “Of all people, why me?” she must ask God like a zillion times. Because she could have been spared this disaster if God wished so. But regardless of one’s piety, there is always part of him/ her which protests against a bitter incident. That is part of the process of unpleasant reality acceptance and everyone, who is sucked this deep by a misfortune in life, is going through that.

Yet, there is going to be a point, hopefully in the near future, when she can come to terms with all these losses.

And I would like her to think this way: We sometimes have to lose a certain things in life so as to make room for the newer, better things. We are humans, immortal creatures with limitation including this restricted, transient life. Our life cannot contain all the wanted happiness we have always thought we are ascribed to. We are to lose to get. That is the trade law of life, I suppose.

At the moment it happened we have no ide why it happened. It is not a big deal at the time, what matters most is how one can deal with the pain and sorrow and afterwards, think of the next strategy of living the life with an entirely dissimilar self circumstances.

The next phase she will certainly go through is how she moves on. If life goes the different way one never wants it to, maybe the most sensible thing to come in mind, other than comitting suicide, is how to compromise with the new loss. I am amazed by a person who completely lost his walking ability after polio left him crippled for the rest of his life. He uses his arms so often that he develops very strong and muscular arms like no one does. For the open minded, it is a blessing in disguise, indeed. For the narrow minded, the greater strength of the arms can never replace the joy of having both legs intact and fully functional.

Speaking about blessing in disguise, I came to understand that once a door is shut in front of my nose, there are many more doors to come despite the seemingly miserable life. What I have to do is to keep opening new doors until I find something better.

Mengatur Menu Puasa dengan Prinsip Food Combining

image

Prinsip utama yang saya selalu camkan dalam food combining adalah memisahkan bahan makanan yang mengandung pati (tepung-karbohidrat) dari sumber protein hewani. Mengapa? Karena menyulitkan proses pencernaan. Jadi jangan dimakan bersamaan! Kalau ngotot tetap dimakan bersamaan (misal lontong plus sate ayam), boleh tetapi risiko tanggung sendiri. Saya pernah mencoba makan sate ayam dicampur lontong dan besoknya langsung kena sakit tenggorokan dan pilek seminggu. Mungkin karena begadang, kondisi sedang kurang fit, cuaca labil dan asupan buah- sayur kurang. Alhamdulillah sekarang tidak lagi.

Jika ingin mencoba menu puasa ala food combining, berikut adalah penjelasan singkatnya yang saya sarikan dari keterangan Wied Harry, nutripreneur yang mengkampanyekan diet food combining dan cara memasak sehat. Sahur bisa diawali dengan minum air putih suhu ruang yang dikucuri perasan jeruk lemon sebanyak 1-2 sendok makan (bisa juga jeruk nipis atau belimbing wuluh/ belimbing sayur). “Hah, apa gak asem itu? Lagipula saya kan punya maag!” Mungkin itu reaksi tipikal (dan histeris) orang. Tetapi jangan cemas, dalam tubuh, air jeruk akan berubah cenderung basa, bukan asam.

Lalu sekarang kita bahas menu utama sahur. Tidak seperti kebanyakan menu sahur yang penuh karbohidrat dan protein hewani, menu sahur ala food combining berupa buah potong (murni buah saja ya, minus sirup, madu yang belum tentu asli dan murni, susu kental manis, gula pasir atau pemanis buatan lain). Kalau kurang kenyang, minum air putih dan jus buah murni. Ingat, buah yang berkandungan alkohol dan gas tinggi (seperti durian, nangka, mangga dan pisang yang terlalu matang) tidak disarankan karena perut akan sebah (penuh gas). Perut bisa kurang nyaman.

Kalau sahur masih kurang ‘nendang’, boleh coba lassi, yaitu smoothie (campuran jus buah kental misalnya pisang, mangga, alpukat, kurma, dsb yang membuat perut penuh; lain dengan jenis buah dengan kandungan air tinggi yang kurang mengenyangkan tapi hanya mengembungkan seperti semangka, melon, timun suri) dan ditambah plain yogurt (yogurt tanpa tambahan rasa, zat pewarna buatan).

Kalau masih belum ‘nendang’ juga, lahap saja telur rebus atau omlet yang digoreng tanpa minyak/ sedikit minyak 30 menit sejak selesai makan buah dan minum jus. Ingat bahwa minyak membuat makanan susah dicerna dan kurang sehat. Kalau mau ditambahkan sayur ke telur yang dibuat omlet juga boleh karena protein hewani boleh dicampur dengan sayur. Sayur terkenal fleksibel digabungkan dengan bahan makanan jenis lain. Telur adalah sumber protein hewani yang paling mudah dicerna sehingga lumayan aman dikonsumsi saat tubuh beristirahat dan dalam proses detoksifikasi pagi hari (pukul 4 pagi sampai 12 siang). Jadi tubuh tetap bertenaga dan tidak cepat mengantuk karena cadangan kalori tubuh tidak habis untuk mencerna makanan yang berat (biasanya karbohidrat+daging).

Nah saat buka puasa, kita memiliki pilihan menu yang sama (buah segar) sebagai pembuka atau beberapa butir kurma dan air putih suhu ruang (bukan panas,atau dingin) sudah cukup. Jus buah murni suhu ruang juga bagus untuk mengisi perut. Pastikan air putih menjadi bagian penting menu buka untuk memberi asupan air pada tubuh. Lebih bagus lagi air kelapa muda suhu ruang yang mengandung asam laurat yang bagus untuk otak dan elektrolit alami untuk menyegarkan badan. Daging kelapa muda juga boleh disantap untuk mengenyangkan sebentar hingga salat maghrib ditunaikan. Jangan terlalu kembung hingga rukuk menjadi tak nyaman.

Makan malam dapat dilakukan setelah salat maghrib (30menit setelah berbuka pertama). Menu makan malam hanya akan terdiri dari menu protein dan menu pati (karbohidrat). Kita dapat mengkonsumsi satu menu secara berselang-seling. Misalnya hari pertama puasa,kita bersantap malam dengan menu protein, maka hari kedua akan dipenuhi dengan menu pati saja. Ingat bahwa kita tidak diperbolehkan mencampur protein hewani dengan pati (nasi, roti) dalam food combining. Menu protein ini ialah satu jenis makanan hewani plus sayur segar. Menu pati berupa nasi merah/ hitam/ kentang, lauk nabati (tempe, oncom, tahu) plus sayur segar.

Setelah salat tarawih, bisa menuntaskan nafsu makan yang masih belum padam juga dengan meneguk jus 3 warna/ jenis sayuran ditambah air jeruk nipis atau lemon.

Selamat mencoba!

Serba-serbi Food Combining

image

Bulan Ramadhan menjelang. Inilah saatnya mengendalikan tidak hanya hawa nafsu, tetapi nafsu makan dan selera makan yang sudah terbukti dalam banyak kasus menjadi biang keladi berbagai masalah kesehatan. Dari kegemukan hingga migrain, semua bisa dilacak penyebabnya dari jenis-jenis makanan dan minuman yang kita santap dan teguk setiap hari. Jadi jika Anda merasa harus memperbaiki dan meningkatkan kesehatan secara alami dan minim campur tangan medis, mungkin Anda patut mencoba food combining. Bukan, ini bukan bagaimana menahan diri hingga kelaparan atau kurang gizi. Bukan juga pola makan diet yang ketat dan membahayakan kesehatan dalam jangka panjang (asal dilakukan dengan benar menurut panduan).

Saya pun teringat obrolan tadi pagi dengan teman-teman mengenai mengapa harus menjaga pola makan dan bergaya hidup sehat. Seorang teman saya mengatakan 3 temannya yang berusia masih di awal 30-an meninggal dunia secara mendadak akibat serangan jantung, sebuah pemicu kematian yang tidak cukup dideteksi dengan pemeriksaan jantung (EKG) secara berkala.”Semua hasil pemeriksaan medisnya bagus. Bahkan saya ikut mengantarnya sendiri,” teman saya meyakinkan. Apa daya, rekam jantung tak bisa memprediksi usia seseorang. EKG hanya sekadar salah satu instrumen, yang terlalu sempit dan kecil untuk diartikan sebagai indikator pasti kesehatan jantung.

Lalu saya berceletuk, “Ngapain susah-susah jaga pola makan, hidup sehat. Toh akhirnya mati juga.” Memang konyol kalau kita sudah mati-matian menjaga semua aspek kesehatan jiwa dan raga tetapi di perjalanan hidup, sekonyong-konyong kita mati begitu saja tanpa peringatan. Kami pun tertawa dan saya memiliki pendapat sendiri untuk menjawab pernyataan semacam itu: “Setiap orang tidak bisa memilih caranya mati. Itu sepenuhnya hak Tuhan, kecuali ia bunuh diri secara sengaja. Tetapi semua orang bisa memilih dang mengatur caranya menjalani hidup, termasuk makan. Jadi sebetulnya tidak bisa dikatakan pula upaya menjaga pola makan dan gaya hidup sehat itu sia-sia. Pastilah ada perbedaan antara mereka yang menjaga dan abai. Karena kesehatan itu anugerah yang tak ternilai dan saya pikir menjaganya adalah salah satu bentuk syukur terhadap Yang Maha Pencipta. Tubuh dan jiwa ini ibarat hanya titipan, dan suatu saat Tuhan pasti akan mengambilnya. Mereka yang merawat titipan dengan sungguh-sungguh dan mereka yang tidak merawat dengan sungguh-sungguh pastilah ada bedanya.” Saya tidak tahu cara berpikir orang lain tetapi itulah bagaimana saya berpikir untuk memotivasi diri sendiri.

Dan penyanggahan lain pun muncul tentang sulit dan mahalnya hidup sehat. Memang harus diakui menjalani pola makan dan gaya hidup sehat itu sulit, sukar, menantang, tetapi begitulah semua hal yang baik: susah dilakukan dan kurang nyaman. Semua hal yang negatif, tidak baik itu lebih mudah dilakukan pada awalnya tetapi manusia selalu menyingkirkan kemungkinan adanya konsekuensinya di masa depan. Kemudian solusinya bagaimana? Fokus saja pada hasil yang positif yang bisa dinikmati dari semua kesusahpayahan dan kerepotan itu. Semua akan terasa jauh lebih mudah dan nikmat. Kalau mahal atau tidak, itu sangat relatif. Dan sekali pun benar mahal, tetap saja mahalnya menjaga kesehatan akan lebih murah daripada memulihkannya setelah rusak, menurun atau hancur sama sekali. Mungkin terasa tersiksa saat menjalaninya sehari-hari tetapi bandingkan dengan rasa repot, sakit, nyeri, putus asa yang dirasakan saat suatu saat nanti kita harus menderita penyakit parah akibat kecerobohan kita sendiri (lain halnya jika penyakit itu disebabkan oleh faktor-faktor yang berada di luar kendali kita).

Food Combining bukan Pantang Daging

Banyak orang yang menganggap saya vegetarian hanya karena mereka menyaksikan saya makan lebih banyak sayur dan buah. Tentu saja saya makan daging di samping sayur dan buah (dan juga sejumlah kecil makanan ‘sampah’ kesukaan semua orang). Itulah yang saya lebih sukai tentang food combining. Ia tidak berpantang daging sebab daging – menurut seorang teman – adalah kenikmatan hidup yang tidak boleh dilewatkan. Tentu saya setuju! Akan tetapi jumlah, frekuensi, cara menyantapnya, jenis daging itu juga perlu diperhatikan. Hanya karena saya suka daging kambing bukan lantas saya akan menyantapnya setiap saat. Diperlukan keseimbangan dan pengendalian diri dalam mengkonsumsinya juga.  Inilah prinsip food combining yang menurut saya mirip inti dari semangat Ramadhan, yaitu tidak berlebih-lebihan (baca: makan sampai kekenyangan dengan menjejalkan semua makanan di hadapan kita sekaligus). Kita bisa nikmati semua makanan (yang halal), dengan syarat konsumsinya diatur dan dikendalikan, agar tubuh kita ini tidak terlalu terbebani dengan bekerja siang malam untuk mengurai makanan-makanan berat dan ginjal serta liver tidak cepat rusak karena badan terus menerus dimasuki toksin.

Tentu saja tubuh memiliki kemampuan menyehatkan diri sendiri tetapi itu terjadi jika makanan dan minuman yang masuk juga mendukung proses penyembuhan mandiri (self-healing) itu. Dan yang paling penting, tubuh memiliki batas ketahanan tertentu pula. Saya teringat tiba-tiba dengan seorang yang dengan bangga menjelaskan bagaimana paru-paru dan tubuh kita mengeluarkan racun nikotin. Ia membandingkan dengan instrumen percobaan yang meniru paru-paru perokok yang dipenuhi kerak nikotin hanya dalam sekali pakai. “Jadi paru-paru dan tubuh kita itu menakjubkan karena mampu mengeluarkan toksin (nikotin) dengan baik,” katanya. Tetapi saya kemudian berpikir, “Sampai berapa tahun kemampuan tubuh menguras nikotin akan tetap semenakjubkan itu? Mengapa harus membuat paru-paru dan tubuh bekerja dengan begitu keras jika kita sebenarnya bisa menghindarinya?” Konyol sekali, tetapi sekali lagi, saya berusaha menghormati pilihannya. Karena pola hidup dan pola makan itu juga seperti agama dan keyakinan, jika sudah mendarah daging, susah sekali diubah kecuali dari dalam diri orang yang bersangkutan sendiri. Intinya, kembalikan semua pada diri masing-masing dan lakukan yang menurut kita terbaik untuk diri, tanpa banyak menghakimi orang lain.

Bahan Makanan Inti dalam Food Combining

Dalam meracik pola makan yang sesuai dengan prinsip food combining, beberapa jenis bahan makanan menjadi menu wajib. Wied Harry mengatakan dalam sebuah kelas food combining kemarin,” Separuh piring kita setiap makan adalah jatah untuk sayuran mentah”. Dan saya pikir inilah yang dapat menjadi panduan umum untuk mereka yang ingin memulai menjalani prinsip makan ala food combining. Lebih banyak sayur mayur segar, organik lebih baik. Tak lupa buah-buahan segar murni tanpa tambahan bahan lain yang kurang sehat.

Mengapa harus makanan (sayur dan buah) yang segar dan minim pengolahan? Karena di dalam makanan seperti itulah enzim masih ada. Saat bersentuhan dengan suhu panas, enzim akan rusak. Dan enzim inilah elemen yang memungkinkan proses metabolisme tubuh berjalan sempurna. Mungkin semua zat gizi tersedia melimpah di dalam makanan kita, tetapi jika tidak ada atau hanya sedikit sekali enzim, tubuh akan lebih mudah jatuh sakit. Maka dari itu, konsumsi protein, vitamin, mineral kurang maksimal manfaatnya bagi tubuh jika tidak dilengkapi dengan enzim.

Mungkin ada orang yang bertanya, “Lalu bagaimana jika ada telur cacing dan larva lalat yang melekat dalam sayur mayur mentah yang belum mati?” Wied Harry menjawab: Saat seseorang masih belum banyak makan sayur dan buah segar, badan akan cenderung asam. Inilah lingkungan ideal bagi perkembangbiakan telur parasit seperti itu. Oksigen dalam tubuh kurang, dan telur suka menetas di lingkungan anaerob (tanpa oksigen). Namun, sebaliknya jika badan seseorang sudah terbiasa diasupi sayur dan buah segar, risiko itu dapat ditekan. Untuk mencegah telur itu masuk dalam saluran cerna, selalu cuci bersih makanan. Pakai cuka apel murni juga dapat dilakukan. Boleh pakai deterjen pencuci piring yang konon bisa dipakai menyucihamakan sayur dan buah tapi harus dicuci 10 kali dengan air bersih yang mengalir!

Bahan alami pengganti MSG (Monosodium Glutamat)

Pengganti MSG sebenarnya mudah dibuat: bawang merah goreng dan bawang putih goreng.

Menjadi Sehat Tanpa Menjadi Asosial

Berbeda dengan pola makan lain yang mungkin jauh lebih ketat,  food combining masih mungkinkan orang untuk mengkonsumsi makanan dan minuman yang banya

Bagaimana melakukan cheating yang tidak merusak kesehatan?

Cheating adalah melanggar aturan makan.Anda bisa melanggar sesekali dalam food combining tetapi pastikan jangan terlalu lepas kendali. Sinyal tubuh yang halus seperti rasa kurang enak di tenggorokan atau keluarnya mucus (lendir) juga menjadi pertanda Anda sudah melampaui ‘batas aman’. Saat Anda mengabaikan sinyal dari tubuh ini, kemungkinan Anda akan mengalami kondisi kurang nyaman. Bisa sakit atau kurang segar.

Mengapa sulit turun berat badan?

Menurut Wied Harry, sebagian orang yang mengeluhkan sulitnya menurunkan berat badan perlu mengetahui bahwa tidak hanya asupan kalori saja yang harus diperhatikan. Jika sudah mentok (Sulit turun), saatnya melakukan detoksifikasi dengan food combining karena bisa jadi berat tubuh yang berlebihan itu dipicu oleh menumpuknya racun dalam badan. Kata Wied, badan kita dikaruniai mekanisme khusus untuk memblokir racun yang masuk agar tidak terserap. Caranya? Dengan mengikatnya di jaringan lemak, setidaknya efek negatif racun itu terhadap sistem tubuh akan dapat ditekan seminimal mungkin. Jangan memasukkan makanan yang membentuk toksin ke dalam tubuh, kata Wied. Karena itulah pemeliharaan pola makan yang menekan pembentukan toksin juga diperlukan agar selalu sehat dan bugar.

Sistem metabolisme manusia

Sistem metabolisme kita bekerja sepanjang hayat. Secara sederhana, ia dapat dibagi menjadi 3 fase utama: pembuangan (detoksifikasi/ pembuangan zat-zat racun), pencernaan ( penyerapan nutrisi dan asimilasi. Fase pembuangan terjadi sekitar pukul 4 pagi sampai 12 siang, pencernaan dari pukul 12 siang hingga 8 malam dan untuk penyerapan terjadi sejak pukul 8 malam sampai 4 pagi. Bukan berarti setiap fase berlangsung sendiri-sendiri tetapi ini menunjukkan prioritas kerja utama tubuh. Sehingga meskipun misalnya di malam hari seharusnya badan sudah membuang racun, kalau masih ada makanan masuk dan harus segera dicerna, ia akan juga bekerja mencernanya. Satu fase yang menjadi prioritas berlangsung sementara di saat yang sama fase lain juga terjadi meski dengan intensitas lebih rendah.

Detoksifikasi secara alami sebenarnya sudah berlangsung dalam tubuh setiap saat dalam bentuk buang air kecil dan besar. Meski sudah berlangsung secara teratur, kemampuan detoksifikasi alami badan terbatas. Liver dan ginjal yang menjadi alat penyaring toksin memiliki kapasitas terbatas. Waktu pembuangan terjadi saat jam 4 pagi hingga jam 12 siang sehingga saat itu kita harus menata pola makan. Jika makanan yang dimasukkan kurang mendukung proses detoksifikasi, badan akan tambah terbebani dengan toksin.

Mengapa pagi hari harus makan yang mudah dicerna?

Makanan yang mudah dicerna ialah buah dan sayur. Makanan hewani lebih kompleks dan lebih lama dicerna. Di pagi hari tubuh kita masih dalam fase pembuangan. Konsentrasi tubuh terpusat pada kegiatan pembuangan toksin. Karenanya agar kerja tubuh lebih ringan dan detoksifikasi lebih intensif, kita perlu makan pagi yang lebih mudah dicerna.
Namun demikian, kebiasaan makan buah di pagi hari ini mendapat tantangan secara kultural karena orang Indonesia banyak yang lebih terbiasa memulai hari dengan menyantap makanan ‘berat’ seperti nasi dan protein hewani.

Mengapa begadang kurang baik?

Saat begadang, tensi darah akan mudah naik. Darah berubah lebih pekat. Ini memicu alergi karena tubuh menjadi lebih rentan. Sehingga bagi penderita penyakit tertentu seperti asma, umumnya begadang akan memicu penyakit mereka untuk kambuh. Hal ini terjadi karena proses penyerapan dan asimiliasi tidak berjalan sempurna sehingga proses penyembuhan diri secara mandiri (self healing) berkurang.

Pelajaran detoksifikasi dari hewan

Sebetulnya semua makhluk memiliki naluri alami untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Termasuk kucing. Seekor kucing jika merasa sakit, ia justru memakan rumput, bukannya makan lebih banyak daging.

Saat seseorang sakit, biasanya nafsu makannya menurun. Itu karena tubuh lebih berkonsentrasi pada penyembuhan dirinya. Saat itu penyerapan nutrisi dan asimilasinya bekerja paling intens agar pemulihan lebih cepat.

Tradisi kita (masyarakat Indonesia) adalah saat sakit, kita justru disarankan agar makan lebih banyak. Sayangnya makan yang lebih banyak itu adalah makanan yang bukan sayuran dan buah segar yang mudah dicerna tetapi malah makanan berat yang sukar dicerna tubuh (seperti kombinasi nasi putih, minyak dan daging-dagingan), yang pada gilirannya lebih membebani kerja tubuh. Sementara pada kenyataannya, masyarakat kita saat sakit malah menganjurkan yang sakit untuk makan lebih banyak nasi gulai, soto, sup panas yang memang membuat makan lebih lahap (karena disantap hangat) tetapi kurang baik untuk tubuh yang membutuhkan nutrisi yang lebih banyak.

Lalu makanan apa yang paling sesuai dikonsumsi saat kita sakit? Tentu saja makanan segar dan alami, buah dan sayur segar yang lebih mudah dicerna. Makanan yang sudah dicerna seperti daging ayam perlu dibatasi selama sakit agar tubuh lebih cepat pulih.

Tentang puasa

Pada kenyataannya, puasa itu tidak hanya diajarkan untuk satu keyakinan saja. Banyak keyakinan di dunia ini yang mengenal puasa, dalam berbagai sudut pandang masing-masing. Dalam Islam, kita mengenal puasa Ramadhan yang berlangsung selama 29-30 hari. Lamanya satu hari puasa sekitar 14 jam dan diawali dengan sahur pada dini hari dan berbuka puasa di petang hari.

Sementara itu dalam ajaran Katholik, diajarkan pula puasa selama 40 hari berturut-turut dengan lama 24 jam. Diperbolehkan makan kenyang satu kali saja setiap hari.

Untuk Buddha, dikenal ajaran yang mewajibkan berpantang daging dan produk hewani lain (vegan) serta melakukannya selama 24 jam penuh.

Detoksifikasi secara menyeluruh akan terjadi di hari keempat jika pelaksanaan pola makan selama puasa dilakukan dengan benar. Patut diperhatikan bahwa pola makan juga mempengaruhi pengendalian emosi kita. Bisa kita amati bahwa makanan yang mendominasi pola makanan kita sehari-hari ikut menentukan bagaimana kita bereaksi secara emosional terhadap kondisi sekitar. Mereka yang lebih banyak mengkonsumsi makanan dengan kandungan hewani akan lebih mudah naik temperamennya dibandingkan mereka yang lebih banyak makan sayur dan buah apalagi dibandingkan mereka yang berpola makan vegan 100%.

FC mengoreksi berat badan kita

Pola makan food combining yang dilakukan dengan tepat akan mengembalikan berat badan kita ke angka yang normal dengan cara yang lebih alami dan aman. Bagi mereka yang mengalami obesitas, berat badan akan turun hingga ke angka yang wajar. Dan sebaliknya, mereka yang mengalami kekurangan berat badan akan mampu menaikkan berat badan hingga ke berat optimalnya. Namun, sekali lagi banyak subjektivitas jika kita membicarakan kata ‘ideal’. Setiap orang tampaknya memiliki ekspektasi masing-masing mengenai proporsi tubuh dan berat badannya.

Detoksifikasi total dan kebahagiaan

Saat mencapai detoksifikasi menyeluruh, seseorang mungkin akan merasakan apa yang dinamakan dengan kebahagiaan yang tidak terlukiskan dengan kata-kata.

Yoga, meditasi dan food combining

Saat kita melakukan food combining, akan lebih lengkap jika kita juga melakukan yoga. Yoga menjadi sarana untuk tidak hanya mengolah raga tetapi juga jiwa. Yoga yang di dalamnya juga ada meditasi menyempurnakan efek kesehatan dari pola makan food combining dengan menstabilkan emosi. Saat emosi lebih terkendali, darah juga tidak akan menjadi lebih pekat dan asam. Dan perlu diketahui kepekatan dan keasaman darah juga bisa menimbulkan keluhan kesehatan.

Berolahraga sebetulnya bagus untuk tubuh tetapi alangkah lebih baik jika dilakukan bukan hanya untuk bersenang-senang atau sekadar mengeluarkan keringat. Olahraga seperti itu bukan berarti tidak berguna sama sekali tetapi kelemahannya ialah tidak melibatkan emosi yang dalam dari mereka yang mengikutinya. Yoga menjadi olahraga yang holistik bagi tubuh dan jiwa karena di dalamnya tidak hanya otot dan tulang yang menjadi fokus tetapi juga pikiran, perasaan dan emosi yang dilibatkan di dalamnya. Jadi tidak semata-mata hanya menggerakkan badan tetapi juga mengolah emosi dan jiwa.

Yoga juga merupakan jenis olah tubuh dan jiwa yang mengutamakan eksplorasi dan fokus pada diri sendiri, bukan pada dunia luar yang hingar bingar dan selalu terlihat lebih menarik. Meski dipandu oleh guru yoga, fokus tetap berada dalam diri. Kita tidak harus 100% mengikuti instruksi guru tetapi hanya menjadikannya panduan dalam menjelajahi tubuh dan jiwa kita sendiri. Inilah yang membedakan yoga dari jenis olahraga lain.

Agar tidak mengantuk di pagi dan siang hari

Saat sahur, biasanya orang menjejalkan banyak makanan berat dalam pencernaannya dengan tujuan agar jangan sampai lemas di siang hari. Tetapi apa mau dikata, toh demikian tetap saja kantuk dan lemas menyerang meski jam baru menunjukkan pukul 9 pagi.

Lain halnya dengan mereka yang melakukan pola makan food combining. Dalam situasi di luar bulan puasa, kita bisa amati mereka yang menganut food combining tidak akan mudah mengantuk sehingga tidak akan minum kopi, keluar merokok atau makan gorengan banyak-banyak di sela rapat agar tetap terjaga.

Mengapa ini bisa terjadi? Penganut food combining cenderung lebih segar sepanjang hari karena proses penyerapan nutrisi dari makanan tidak menguras energi dalam tubuh. Tetapi mereka yang membabi buta makan terlalu banyak dan tanpa kendali di saat sahur akan lebih cepat mengantuk dan lemas karena badan lebih cepat terkuras energinya untuk mengurai dan menyerap makanan yang masuk. Belum banyak disadari bahwa proses menguraikan dan mencerna makanan juga mengambil kalori dari tubuh sebagaimana kegiatan fisik lainnya.

Antara pukul 12 siang dan 6 sore yang menjadi masa jeda karena tidak ada makanan yang masuk di jam yang seharusnya diisi makan siang, tubuh akan mengoptimalkan penyerapan nutrisi dan asimilasi. Saat kita makan makanan yang berat di saat sahur, makanan itu akan tetap diproses tubuh karena tubuh secara naluriah selalu memecah makanan yang lebih berat dahulu daripada yang mudah dicerna (itulah mengapa buah harus dimakan dulu sebelum yang lain, karena buah akan dikalahkan oleh makanan berat). Saat seseorang makan makanan yang mudah dicerna saat sahur, pencernaan beristirahat, dan tubuh akan fokus pada pemulihan dan peremajaan sel-sel setelah lewat tengah hari (12 siang). Tak heran tubuh menjadi lebih segar dan keluhan kesehatan akan teratasi dengan baik saat berpuasa dengan pola makan yang benar. Sementara sebaliknya jika seseorang makan terlalu banyak makanan berat, ia akan merasa lemas karena badan lelah dipaksa mencerna makanan berat itu bahkan hingga lewat tengah hari saat proses pemulihan peremajaan seharusnya terjadi. Akibatnya, kondisi kesehatan setelah puasa bukan lebih bagus malah memburuk, plus dibebani dengan pola makan berbuka yang seenaknya dan cenderung mengabaikan prinsip kesehatan.

Makanan berat dan susah dicerna yang seharusnya dihindari selama puasa

Biasanya kita sahur dengan karbohidrat, protein dan lemak yang dicampur menjadi satu dalam berbagai bentuk hidangan seperti nasi goreng, ayam, rendang, tumis, gorengan, sayur bersantan, dan sebagainya.

Jika ingin terhindar dari masalah pencernaan selama puasa, sebaiknya menghindari pola makan seperti ini. Jangan makan protein hewani bersamaan dengan bahan pati (nasi, roti) karena akan mempersulit proses pencernaan yang pada gilirannya menguras energi. Akibatnya? Mengantuk dan lemas sepanjang siang dan sore hari.

image

Mengapa Saya Memilih Yoga

image

Mengapa yoga? Mengapa harus olah raga, rasa dan jiwa yang sering dicap haram dan pelakunya dikatakan eksentrik ini? Mengapa harus memilih yoga yang sampai kapan pun dan sesering apa pun dilakukan juga tidak akan membuat badan saya berotot seperti penggemar angkat beban di pusat-pusat kebugaran modern di Jakarta ini? Mengapa saya tidak memilih balet atau senam lantai atau olah tubuh ketangkasan lainnya yang mungkin lebih mengasyikkan? Mengapa memilih yoga yang harga matnya saja mahalnya bukan main?

Ok, mari saya jawab: “Mengapa yoga?” Karena yoga itu sederhana. Jumlah suku katanya pun hanya dua, alfabetnya hanya empat. Bandingkan dengan olahraga lain. Renang? Tinju? Thai boxing? Badminton? Pilates? Taekwondo? Benar kan kata saya, yoga itu sederhana bahkan sejak dari penulisan dan pelafalannya.

Kedua, mengapa saya memilih yoga yang sering dianggap haram? Tak ada alasan khusus. Saya suka yoga karena bentuk dan bangun tubuh saya lebih memungkinkan untuk menekuni ini. Dengan apa yang saya miliki dan kepribadian saya secara umum, belajar yoga lebih mudah daripada berenang, binaraga, atau bungee jumping. Saya bisa saja melakukan olahraga lain tetapi hanya sebagai pengisi waktu dan iseng belaka. Misalnya badminton. Konon seks juga olahraga. Sayang saya belum bisa melakukannya, setidaknya jika itu melibatkan makhluk hidup lain.

Mengapa saya memilih yoga, bukan olahraga lain yang menggembungkan otot? Butuh dedikasi dan dana luar biasa untuk bisa lebih berotot. Lebih banyak makanan berkandungan protein hewani yang tak cuma menguras kantong tetapi juga merontokkan kesehatan tubuh. Dan untuk setiap kilogram otot yang mengagumkan yang mungkin bisa saya dapatkan jika saya mau mengadopsi pola hidup dan makan bergelimang protein hewani itu, saya rela menggadaikannya untuk kesehatan jangka panjang.

Mengapa saya tidak memilih balet atau senam ketangkasan yang lebih dinamis dan mengasyikkan? Untuk saya yang masih muda, senam lantai mungkin lebih dinamis, balet apalagi. Namun, yoga juga bisa dibuat dinamis atau meditatif. Semua tergantung selera dan kebutuhan. Yoga mengakomodasi semua kelompok usia dan kelompok kesehatan jadi saya tidak cemas kalau suatu saat saya sudah uzur. Saya masih bisa beryoga tanpa batasan usia karena yoga dapat dimodifikasi pose-posenya sehingga lebih aman daripada berlari-lari di matras, menekuk tubuh atau split di udara seperti pebalet dan pesenam ritmik yang saat sudah paruh baya tak bisa lagi selincah itu. Dan satu lagi alasannya, karena yoga lebih menekankan kesadaran penuh alias “mindfulness”, sebuah aspek yang tak begitu kentara dalam balet dan senam lantai.

Lalu mengapa memilih yoga yang harga matnya saja mahal bukan main? Sebenarnya saya juga belum membeli mat sendiri. Mat saya yang berwarna biru itu diberi oleh guru saya yang murah hati. Tak mahal tetapi amat berkesan, itu karena sebelumnya saya hanya berlatih dengan beralaskan spanduk/ banner di ruang terbuka atau cuma lantai keramik di kamar. Saya tak pernah menggulungnya dalam kamar. Mat itu selalu saya gelar bak permadani di tengah kamar, agar kapan pun ia bisa menyapa saya sembari merayu,”Yuk sini… Jungkir balik sampai puas di atasku.” Dan biasanya saya terbius ajakan itu dengan mudah. Bagaimana tidak, begitu turun ranjang tidur, kaki sudah berada di atas matras.

My First Day of Teaching Yoga in Public

image

It was quite a surprise, to be blunt. Everything was ill-planned this very morning. I had to teach in a very short notice. I was called on the phone and within 15-20 minutes I simply had to be at the park teaching. Saying no was not an answer apparently. He just called in a rush and hung up the phone, leaving me all alone in complete panic.
“How am I supposed to do now?” I asked myself frantically. Still dumbfounded by the shocking request, I said to myself I might have run away, fled the situation but how about responsibility? Gosh, I was such in awe because under such a circumstance I was still taking that into account.
Another yoga friend was asking on the messenger how long I would arrive there and I felt horrible for coming unfashionably late! This was not what I pictured in my mind about my first class attended by a lot of people (around 10-20 people at a public area). Complete chaos was what I would shortly undergo, I shouted at myself.
And the people were sitting there while I was dashing with my mat on my back. I was trembling to tell you all the truth but there was no time to complain, I knew I could only rely on no one but myself and the Divine.
So with my greatest effort, I tried my best to calm myself first, accompanied with the emerging sense of self confidence. I guessed everyone there read my body languages, that I was not fully prepared for this. I was struggling inside out!
Apart from the panic and fuzzy hatred out of my helplessness, I stealthily gathered my shattered courage because no matter what I had to lead the class waiting for me impatiently. Inhale deeply and focus as I was sitting down on the rolled blue mat one of my teachers gave me. Damn hard but I tried to proceed and survive. I said to them, “Centering. Focus on your inner self…” But that was directed to myself as well. The student inside me was dragging me down with the instruction, but the teacher of me pushed me back to the hard cold truth that morning: “You’re a teacher, the authority here. Stay aware of students and of course yourself. Take that responsibility and suck it up.”
I opened my eyes and here was a flock of people in front of me, staring at me, watching closely what I did. “Forget it and show them what you want to share,” a voice inside me whispered. That’d be easy, I supposed. Just focus on sharing what I have got, period. Who cared if someone sneered at my techniques or asanas or cues or … Whatever. It was a struggle to remain ignorant of these things throughout the practice.
So I started the practice with some gentle stretching here and there. And oh I forgot twisting poses but that was absolutely ok because I just realized now, not before the class. That was not a big deal. No one noticed, or no one dared to question me. Yoga students are mostly too polite to challenge novice teachers. And thank God, I was spared.
But the self critic inside me constantly blurting, “Tsk, you forgot that and this..and these and those.”
And came an Iyengar yoga teacher, catching me off guard. I had literally no idea about his presence, which was good. My single-mindedness (or nervousness) seemed to be working best. A friend who taught yoga several weeks ago here lost his focus while teaching as he knew this Iyengar yoga teacher. He was so scared of being visually observed and thus judged and criticized. You know when it comes to perfection pursuit, Iyengar teachers teach with utmost discipline like that of soldiers. Obviously, ignorance is a total bliss!
Unlike the asanas captured on the majority of photos I always upload on the web, the asanas I chose to perform during the class were considerably easier and way less challenging to even a beginner (so I thought). But as I observed the participants, I discovered one or two with advanced yoga skills. That could be either because they are regular students somewhere else or they’re basically light and found it effortless to stand upside down.
A caucasian lady in her 50s was among the crowd. In an instant, I knew she is an avid yogini. She was quite familiar with the atmosphere of yoga class. She even could smart-guess my gesture without listening to my bilingual instructions. I spoke both English and Indonesian while teaching, in order not to leave her puzzled. She wasn’t but I was! I was puzzled because I failed to arrange the flow of the class in an orderly way. Blame it on the nervousness. I came from sitting poses to standing, squatting, and then standing in balance, and backbending and finally inversion poses. As random as the order might seem, what made more concerned was whether they realized I was struggling to find my class flow. It didn’t take a genius to come to complete realization that I am an amateurish instructor or a poser trying to give one or two bites of instruction, order, explanation, and sometimes, jokes. Jokes that were intended more to make myself comfortable in front of these people, instead of making this class a little bit more lively.
As if the nervousness and lack of preparation and teaching skills were not enough, the battery of the microphone I was using gradually ran out. To say I was frustrated even more was an overstatement. I was too powerless to get furious and furthermore I didn’t know who to reprimand. I let the frustration and anger go. “And maybe this is the right time to conclude the class”, I mumbled. Class is over. Namaste…

Jakarta, July 7, 2013

An Unintended Yoga Class

It was not a yoga class you attend biweekly at a nearby gym or fitness center. They, my so-called students shun such places. So do I.
And here we were, sitting without mats on a cemented badminton and basketball field. We didn’t complain and just enjoyed what we could enjoy: ourselves.

%d bloggers like this: