Dan Fans BlackBerry Tak Mau Tinggal Diam…

“JANGAN TINGGALKAN BLACKBERRY DEMI BBM ANDROID”

Judul sebuah tulisan yang di-broadcast via BBM itu membuat saya terperangah. Apalagi kali ini?

Si pembuat tulisan memulai agitasinya, demikian kalimatnya:
“Resiko menggunakan BBM Android adalah boros kuota internet yg tidak akan kita sadari.”

Ah, masa iya? Saya terus membaca.

“Sejauh ini belum ada paket internet Android yg full service, kalau pun ada yg unlimited tetap saja speed dibatasi.”

Ya, memang betul. Lalu?

“Tetap paket BlackBerry yg lebih efisien
Contoh:
VIA BBM ANDROID
-kirim foto: di paket android kepotong quota internet
-di blackberry tidak

-kirim video: di paket android kepotong quota internet-
di blackberry tidak

-kirim voice note: di paket android kepotong quota internet
-di blackberry tidak

-Recent update: di paket android kepotong quota internet
-di blackberry tidak(apalagi recent update selalu berjalan)

-Ada bbm masuk saja: di paket android kepotong quota internet -di blackberry tidak

Jika quota paket internet Android habis, secara otomatis akan memotong pulsa Anda tanpa disadari..”

Agak terlalu hiperbola, dan salah kaprah. Setahu saya kalau kuota habis ya kecepatan saja yang turun. Pulsa tetap utuh, karena dipakai buat pesan pendek dan telepon. Bukan konsumsi data.

Dan satu paragraf pamungkas yang menegaskan segalanya.

“Terbukti paket BlackBerry lebih hemat dan masih menjadi yang terbaik dibanding paket data Android.”

The Man who Inspired Me to Get a BlackBerry

I actually got an Android phone with a qwerty keyboard before this. It was affordable and robust with ordinary, thick, rather dull design. LG Pro C550 might not be the flagship smartphone for LG but it is made for a reason: to satisfy those BlackBerry addicts who want to switch to the Google’s more open ecosystem. Despite its relatively affordable price and the abundance of features, the phone was never a huge success sadly. The market’s poor reception murdered the next generation of Android phones with qwerty physical keyboard. Now, you can barely find a new product like C550. What a tragedy!

Android phone makers just don’t bother. It’s a choice every consumer has to make. You can have a great physical keyboard for the sake of productivity or a sleek, futuristic touch screen that won’t do for those with tendency of writing long long emails or compositions or a blog post.

The convenience of keyboard though, I have to admit, is won by BlackBerry. It is the best in its class. But the fierce competition of smartphone market doesn’t spare it from the mini apocalypse. BlackBerry is crumbling and expected to never regain its past glory.

That said, I got inspired by Peter V. Brett, who happened to be widely covered on several prominent websites like laptopmag.com and techcrunch.com in the end of April 2009. Brett is the person who inspired me to get a BlackBerry after reading how he typed his fragments of fiction stories on 3 smartphones equipped with qwerty keyboard instead of fancy touch screens like iPhones. He wrote his 100k- word fiction work titled “The Warded Man” during his long subway commute for 3 years. While I always complain why I can’t write in a serene tranquil environment, this man nailed it, he wrote it all in a crowded subway. I truly admire his dedication and unwavering focus, indeed.

The phone Brett got at the time wasn’t a BlackBerry but Palm Pilot with a stylus instead of qwerty keyboard. The speed of writing was slow on it. Then he got an iPAQ smartphone 6515 running on Windows Mobile. In late 2005, the iPAQ was just released and drew his attention. He wanted a mobile gadget that freed him from the immobility of a home PC. It was as if the smartphone had been made for Brett only. He later made a commitment to writing every day on it. It was a serious work. It wasn’t a brief essay consisting few hundreds words but a thick thick novel I can finish reading a whole month. He is a beast. Brett used his 45-minute commute time on daily basis to type the draft of his fourth book.

Brett used the HP iPAQ 6515 until September 2008 for around 2.5 years. He switched to HP iPAQ 900 after the previous smartphone froze up too often. It couldn’t handle the overflowing creativity of Brett, obviously. With the iPAQ 900, no more glitches disrupted his draft writing process.

Two reasons why he got these phones are the full qwerty physical keyboard and the ability to synchronize smoothly to Microsoft Word or another familiar, widely used word processor application. That way, Brett can easily sync the draft file to the home PC.

So there’s hoping, that my novel would be born from a BlackBerry. Let’s write.

(Image taken from blog.laptopmag.com)

On Welcoming the Rainy Season

Dark clouds, thunder, lightning, intermittent blackout. I love them all. It always feels great to see rain pouring down and seeing little sun rays. Some say somber, I call it peace. The yin side of this life that I never want to miss enjoying because when it rains, you may feel as if time stands still, nothing you can do but wait for it stopping or overflowing the earth crust. You surrender to the Mother Nature’s will. And that, to me, evokes serenity in my disturbed, restless mind. That is to remind myself of the fact that I am a super microscopic part of this universe, powerless dust in the infinite space with no gravity pulling me closer to any object or heavenly bodies. I am floating, pedalling through the dark with my limbs, no obstruction, no hindrance, only me and total freedom.

It’s getting colder day by day here, which is absolutely good. That’s simply because Jakarta is well known for its horrible temperature but now thanks to rainy season, I don’t have to get an air conditioner just like a neighbor of mine who happened to have just gotten himself the cooling machine by paying the owner twice as much the previously un-air conditioned room rental fee. Such a thoughtless waste of money, but that’s what an infatuated boy can do if asked by his lover. As long as you can afford it, why not? Splurge, have fun and go mad. That’s what partially Jakarta is about, isn’t it?

What made me say no to air conditioners is of course the potential damage it causes to the earth. One fine day, I met an American girl staying in Indonesia for Fullbright scholarship years ago. She paid me a brief visit just to get to know more about the country, the culture and society. We chatted for a while and we suddenly had this conversation on air conditioners. I said it is usually hot in Indonesia even inside the houses, and she responded like,”Get an air conditioner then!” I frowned and talked back to myself,”That sounds wrong.” And yes, I hoped she should have provided me a better, more environmentally friendly answer. She looked shrewd enough to know that freon demolishes the ozone layer up there and that’s a serious issue.

The coolness of rainy season is just fine and natural and sent by God. But the air conditioned air is just different. It may be cool but it is just different in the way that the cool air is artificially produced. Though the coolness might be equal to mountain breeze, the freshness level would be entirely different.

Rainy season would be like a hybernation period to me. Just like a polar bear in seemingly eternal winter which lasts for 6 months straight, I celebrate the cool rainy season with utter joy. I can snug under the warmth of my rather thin blanket, rapidly type on my BlackBerry and write some stories or blog posts like this.

And this is what I like most when it rains so damn hard in Jakarta, all of a sudden we have more time, spending our precious invaluable time just doing nothing. All routines neatly scheduled are screwed up. And the daily grind is put to a complete halt. But that’s not even the best part. It feels the best when the power blackout strikes!!! Yay, a part of me grumbles because electricity is needed to turn my gadgets on. But another part of me says,”What’s better than this? Social media fasting for you, asocial creature! Deal with it for a couple of hours. You won’t die after all!”

I guess that’s ok. Being idle for once in a while is an art in itself. The darkness and idleness and stillness lets me drift away…far far away and I wish I could never come back to where the chaos happens.

Pianis Indonesia Berusia 7 Tahun Ini Bermain Solo di Opera House, Sydney

Michelle Haryanto, seperti anak lain pada usia 7 tahun, mungkin tidak berambisi banyak untuk menjadi setersohor saat ini. Michelle yang mulai belajar piano di umur 3 tahun ini baru saja mewangikan nama bangsa di ajang Protege International Talent yang digelar di kota New York, AS, tahun ini. Ia berlatih piano sepulang sekolah dan menganggap piano sebagai bagian dari permainan masa kecilnya. Hanya saja jenis permainan itu kurang lazim untuk anak seusianya. Piano adalah instrumen musik yang begitu rumit dan membutuhkan bakat luar biasa untuk bisa memainkannya dengan memukau. Dan satu lagi, berlatih piano bukan hobi yang murah. Sama sekali tidak murah.

Melihat Michelle, saya cuma menganga kagum. Saya hanya bisa menerawang, bagaimana kerja otak anak ini saat membaca dan menghafal not-not balok yang, ya Tuhan, sungguh tidak mudah bagi saya. Saya pernah belajar memainkan biola, hanya bertahan beberapa bulan, setelah upaya yang luar biasa untuk mengejar ketertinggalan dengan teman-teman selevel saya di tingkat dasar. Teman-teman saya itu adalah anak-anak sepantaran Michelle, murid-murid sekolah dasar yang hanya bisa merengek meminta uang jajan kalau ada pedagang makanan lewat. Ditambah dengan cara mengajar seorang pelatih yang kurang simpatik, kompetisi menjadi makin brutal dan kejam di sini. Saya merasa seperti om-om idiot yang tidak bisa menggesek biola dan memainkannya dengan benar di depan mereka. Tanpa bakat bermusik dan latihan yang dimulai sangat amat terlambat di usia pertengahan dua puluhan, tantangan untuk bermain sangatlah tinggi bagi saya. Susah sekali mengkoordinasikan gerak tangan untuk menekan dawai dan menggeseknya. Hingga saya berada di suatu titik dan berpikir,”Jelas sudah saya lebih berbakat untuk mendengarkan biola dimainkan daripada memainkan biola.” Saya pun membulatkan tekad untuk berhenti berlatih tetapi hingga saat ini biola itu masih tersimpan di sudut kamar. Saya tidak akan menjualnya agar saya bisa melihatnya di waku senggang, dan mengenang bahwa saya bukan diciptakan oleh Tuhan sebagai seorang pemusik. Untuk menyelamatkan seonggok harga diri yang sudah tercabik-cabik selama berlatih bersama anak-anak itu, saya sudah kubur dalam-dalam ambisi menjadi violinis dan hanya mau menjadi penikmat. That’s it.

Sembari menerima kenyataan pahit itu, saya kembali terpesona dengan prodigy bernama Michelle yang sudah ikut serta Recital Master Class sebagai peserta termuda di usia 6 tahun (setahun lalu). Peserta yang termuda kedua setelahnya baru berusia 10 tahun.

Tokoh Jaya Suprana yang juga pianis andal sampai memanggil Michelle dengan sapaan “beliau” dengan alasan begitu terkagum-kagumnya dengan bakat dan kemampuan Michelle di usia yang semuda itu. Ia bertemu anak ini setahun yang lalu.

Tentang Recital Master Class ini, Jaya mengatakan,”Memang tidak ada seleksi tetapi ada semacam pertimbangan apakah yang bersangkutan layak atau tidak ikut di dalamnya.”

Jika disetarakan dengan program pendidikan formal, kelas ini setara dengan level master. Programnya berat dan menuntut latihan yang intensif, bahkan untuk ukuran pianis dewasa. Tetapi sekali lagi, bakat seolah menjadi minyak pelumas yang sangat memudahkan rantai dan roda untuk bergerak maju, dibandingkan mereka yang tingkat bakatnya lebih rendah atau yang sama sekali tak berbakat yang harus mati-matian mendorong diri dengan rantai yang berkarat, tanpa pelumas apa pun, dan roda yang reot dimakan usia dan cuaca.

Jaya ‘mencap’ Michelle sebagai ‘anak tak tahu diri’ karena sudah lancang berpartisipasi dalam program yang normalnya diikuti pianis berusia 21 tahun. Dengan asumsi yang sama, mungkin saya juga sudah lancang memasuki level kelas dasar yang diperuntukkan bukan bagi murid setua saya. Karenanya, (harga diri) saya terluka. Itu risiko yang harus ditanggung karena masuk ke tempat yang tidak semestinya. Tetapi Michelle lancang secara elegan dan bergaya karena ia punya bakat.

Jaya berkomentar dirinya juga tidak percaya Michelle bisa memainkan komposisi rumit dengan jangkauan nada-nada yang sangat banyak mengingat ukuran tubuh, tangan dan jari jemari Michelle sangat mungil.

Michelle dijadwalkan bermain solo recital di Opera House, Sydney, akhir Oktober ini. Dan ia tampil 60-70 menit di panggung tanpa pendamping. Di sini Michelle menyuguhkan komposisi-komposisi klasik yang rumit seperti Arabesque, Minuette dan tidak ketinggalan ada pula kreasi Jaya Suprana “Gethuk” untuk memberikan ciri khas Indonesia. Michelle, ungkap Jaya, sudah mampu menangkan dan menginterpretasikan Gethuk karya Manthous dengan indah. Jaya mengenang sebagian komposisi klasik yang dimainkan Michelle saat ini baru ia bisa tampilkan di usia 18 tahun. Tetapi Michelle sudah bisa memainkan semua bagian dengan kerumitan luar biasa itu di usia 7 tahun.

Diakui Jaya, untuk urusan mengasah bakat memang sering dijumpai ketidakadilan. Maksudnya, tidak semua anak berbakat seperti Michelle bisa mendapatkan fasilitas yang sama dan bertemu atau/ dan ditemukan oleh mentor yang membuat si anak makin bersinar dan dikenal banyak orang. Apalagi piano bukan alat musik yang berharga terjangkau. Bahkan untuk les piano saja sudah relatif mahal. Tetapi ada sebagian kasus dari pengalaman Jaya di sekolah musiknya yang menunjukkan kepemilikan piano dan status ekonomi bukan menjadi penghalang bagi seorang murid yang sekarang sudah mencapai tingkat diploma. “Padahal ia bukan dari keluarga yang memiliki piano dan ini mematahkan kesan bahwa tanpa memiliki piano, anak yang berbakat menjadi pianis tidak akan bisa menggali bakat dengan maksimal. Asal ada kemauan, ia pasti bisa,”Jaya menerangkan.

Michelle menjadi makin bersinar karena ia memiliki bakat alami untuk menjadi makhluk panggung dan fokus pada piano dalam kesehariannya. Masa kecilnya lebih banyak diisi piano daripada bermain, mungkin karena berlatih piano adalah permainan juga baginya.

Rayakan Hidup dengan Blogging! #hariblogger #berkatblog

Tanggal 27 Oktober diperingati sebagai hari ulang tahun saya dan hari blogger nasional.

image

Tahu kenapa ada tanda penghitung mundur di bawah blog saya ini? Itu menghitung mundur dua momen paling mengharukan dan bermakna dalam hidup saya yang terjadi bertepatan di tanggal 27 Oktober. (Drum rolls) Hari ulang tahun dan hari blogger nasional!!!

Saya mulanya mengira Tifatul Sembiring-lah yang menggagas hari blogger nasional tapi ternyata salah. Muh. Nuh, menteri pendidikan kita yang dulu menjabat sebagai menkominfo-lah, orang pertama dari jajaran birokrasi yang memproklamirkannya. Saat itu tanggal 27 Oktober 2007 sejumlah blogger tersohor seperti Wimar Witoelar, Nukman Luthfie (sudutpandang.com), Wicak (NdoroKakung.com), Ong Hock Chuan (theunspunblog.com), Enda Nasution sebagai pucuk pimpinan penyelenggaraan Pesta Blogger 2007. Mereka sepakat mengadakan Pesta Blogger yang pertama di tahun itu. Komunitas-komunitas blogger pun berkumpul setiap setahun sekali demi merayakan pesta tahunan ini.

Kalau mau dikatakan, pamor blogging konvensional dengan tulisan sudah jelas tergusur. Social media seperti Twitter, Facebook, Instagram, Path, sudah merajalela sekarang. Mau bukti? Lihat saja Nukman Luthfie yang jelas-jelas lebih banyak berkicau di Twitter daripada menulis artikel blog terbaru, yang jika ada pun tidak sepanjang sebelumnya. Atau Enda Nasution yang lebih sering men-tweet dengan hashtag #oldpost. Kehabisan ide? Tampaknya mustahil karena blogging bisa menggunakan ide dari mana saja. Kehabisan semangat dan konsistensi? Betul sekali.
Keduanya bukan cuma segelintir blogger yang merasakan dampak destruktif social media pada budaya blogging. Banyak blogger ‘jelata’ yang mulai meredup semangatnya karena terlalu asyik masyuk di ranah jejaring sosial. Bagaimana tidak? Lebih cekak, lebih padat pesan, tidak perlu bertele-tele, instan dan praktis karena bisa dilakukan tak peduli tempat dan waktu. Bayangkan blogging yang harus lebih serius. Upaya intelektualnya lebih intensif, kemampuan verbal dan linguistik serta kognitif lebih terkuras, dan membutuhkan waktu yang lebih panjang.

Dan tak lama saya mengikuti Social Media Festival di FX Plaza, Jakarta. Gema jejaring sosial meluas. Dan blogging harus menepi dari gelombang tsunami social media.

Bukan hal yang terlalu mengherankan bahwa makin banyak ditemukan blogger yang mulai meninggalkan lapak digitalnya karena konsistensi dan komitmen yang lebih tinggi mutlak diperlukan dalam menjadi blogger.

Tetapi sejatinya blog masih dan akan selalu relevan dengan dunia. Ia tidak akan bisa ditinggalkan begitu saja karena sudah menjadi kebutuhan pokok berekspresi di dunia maya. Jika bisa diibaratkan, jejaring sosial adalah staf marketing yang berkeliaran di jalan dan tempat umum untuk mencari konsumen empuk; sementara itu blog menjadi toko permanen atau booth sewaan atau kedai tenda yang bisa digunakan staf itu untuk menjelaskan informasi lebih detil tentang barang jualan. Jadi jejaring sosial dan blog haruslah berjalan beriringan.

Dan mengenai manfaat penggunaan blog dan jejaring sosial yang harmonis dan saling melengkapi, saya punya kisah sendiri. Saya mendapatkan seorang murid yoga karena saya menulis blog. Jadi kebetulan saya pernah menulis ulasan sebuah kelas prana flow Mira Jamadi di Namaste Festival tahun lalu dan saya mempublikasikan ulasan itu di blog dan memberi tag di Facebook. Mira mengetahuinya dan ternyata ia adalah yogini yang cukup tech-savvy alias melek teknologi. Ia membaca ulasan saya dan berinteraksi dengan saya, berusaha meluruskan pemahaman saya tentang kalimat-kalimatnya yang saya salah artikan. Lalu ia membuat tautan di blognya yang mengarah ke blog saya itu. Ia menganggapnya sebagai suatu testimoni dari murid. Dan tak dinyana, beberapa waktu setelah itu seorang pria ekspat di Jakarta ingin berlatih yoga dan menemukan blog Mira. Ia mau menemukan guru yang bisa mengajar di Jakarta dan kebetulan ia menemukan blog saya dari tautan di blog Mira. Akhirnya ia menulis email ke saya dan minta kesediaan saya mengajar padahal saya bahkan belum menyelesaikan pelatihan guru yoga saya! Saya berkata apa adanya, bahwa saya bukan guru tetapi saya masih berlatih untuk itu, dan tampaknya ia tidak keberatan. Dan kami pun menjadi guru dan murid sejak beberapa pekan terakhir. Ajaib bukan? Karena saya sendiri belum ada niat atau ambisi untuk menjaring murid dengan gencar berkampanye di social media dan blog. Saya cuma mengunggah artikel saya dan foto latihan di blog, dan siapa tahu ada yang tertarik tidak cuma untuk berlatih bersama tetapi juga menjadi rekan, teman, dan sebagainya? Benar-benar tidak ada ekspektasi muluk-muluk. Sebelum ini, saya juga pernah ditawari mengajar oleh pemilik sebuah studio di Jakarta Utara, tetapi karena merasa tidak sanggup, saya tampik. Saya kurang suka mengajar di gym, pusat kebugaran, atau studio yang cenderung ramai dan melibatkan terlalu banyak orang. Untuk saat ini, sebagai pemula rasanya tepat untuk memulai mengajar sebagai guru privat dulu saja.

Hari ini juga ada Mandiri Jakarta Marathon 2013, satu dari sekian tren terkini yang menurut Ong Hock Chuan bisa jadi akan bernasib sama dengan tren blogging di dekade 2000-an. Ditinggalkan perlahan-lahan oleh massa yang cepat bosan.

Kenapa Dosen Pria Suka Pakai Kemeja Batik Panjang (Khusus Mahasiswa, Dosen Dilarang Baca!)

Mengajar dan bekerja sebagai dosen memang menyenangkan. Saya sudah mengalaminya. Begitu menyenangkannya pengalaman itu sampai saya menyudahinya karena terlalu takut lupa daratan.

Kalau bisa saya simpulkan, pekerjaan sebagai dosen itu kurang lebih sama dengan pekerjaan public figure. Dosen harus selalu siap menjadi fokus sorotan. Pertama, tentu menjadi sasaran sorotan mata mahasiswanya di ruang kuliah. Apa yang dikenakan si dosen pasti sedikit banyak dibahas mahasiswanya. Gerak-gerik dosen di depan kelas juga tak luput dari perbincangan. Di luar kuliah, tingkah lakunya juga terus dipantau. Kedua, sorotan orang-orang yang suka menelisik kehidupan pribadinya, yang jika bisa diekspos akan berguna untuk menjatuhkan nama baik di depan yang diajar. Singkatnya ada banyak ‘ranjau’ saat harus bekerja menjadi dosen.

Harus pandai menjaga reputasi, bisa jadi salah satu syarat penting dalam mengajar tetapi tidak demikian halnya dengan dosen satu ini. Ia ikut dalam Standup Comedy. Saya lupa namanya tetapi leluconnya cukup segar dan menghibur, terutama karena ia berani mengolok-olok profesinya sendiri: dosen. Profesi yang dulunya sakral itu sekarang mengalami dekonstruksi juga akhirnya. Buktinya dosen mudanya saja seperti ini, doyan ngocol. “Biru muda…,”begitu kata si comic yang berusaha menggambarkan situasi perkuliahan.

Menjawab pertanyaan misterius itu, comic (sebutan untuk pelawak Standup Comedy) ini berargumen bahwa jika seorang dosen pria sering mengajar di kelas auditorium yang berundak-undak seperti terasering, ia lebih memilih mengenakan kemeja batik dengan ujung kemeja bawah dikeluarkan, alih-alih dimasukkan ke dalam celana. Itu karena baju model ini bisa untuk menutupi benjolan di celana akibat ereksi melihat mahasiswi dengan rok mini.

Situasi jenaka khas kampus lainnya yang ia angkat dalam lawakannya ialah saat para mahasiswa ujian. Saya lebih dari setuju. Mahasiswa dan mahasiswi bisa berubah menjadi makhluk paling menjengkelkan di waktu ujian tertulis. Bahkan yang di kelas terlihat paling menyenangkan pun bisa berubah menjadi pencontek ulung. Itulah kenapa saya muak dengan ujian tertulis. Saya capek membaca tulisan tangan yang jauh dari kata “terbaca” dan mereka juga lelah menulis untuk menyalin jawaban tetangga sepanjang waktu ujian. Jadi, ujian lisan menjadi kompromi yang sama-sama menguntungkan kedua belah pihak. Dan kampus tak perlu repot mencetak soal dan membeli lembar jawaban. Semua riang, semua senang bukan?

Bukan rahasia bahwa ulah mahasiswa mencontek itu sudah memfosil sedemikian rupa sehingga tidak bisa dicegah lagi. Tetapi kalau dipikir-pikir ulah itu sebenarnya jenaka juga. Seperti yang diceritakan si comic, seorang mahasiswi nekat mencontek dengan ponsel tersimpan di bawah paha. Semua file sudah disimpan di situ. Dan seperti biasa ia mencontek tanpa rasa berdosa karena si dosen pengawas laki-laki dan tidak mungkin akan menyentuh pahanya atau berisiko dituduh melakukan tindak pelecehan seksual (bayangkan hal yang sama oleh mahasiswa dan dosen wanita). Bukan dosen kalau akalnya pendek. Dosen pria pun ke kantor untuk meminta nomor ponsel si mahasiswi dan nekat menelepon nomor ponselnya. Dan selama sisa waktu ujian, mahasiswi itu harus bertahan dengan ponsel yang terus bergetar di bawah pahanya.

Memang Ahok Pakai BB Juga Ya?

Baru mau tidur. Eh ada sepucuk pesan BBM dari teman, sebut saja Arnaz.

Isinya:
“PENTING !!………….Tolong bawa dalam doa. Ini bbm dari Ahok wagub DKI:

“Senin Besok Ribuan Massa FPI Akan Demo Saya dan Menurunkan Saya Sebagai Wagub, Saya Akan Bertahan Sampai Mati dan Melawan Ke Penindasan. Ide Semua Ini Adalah Strategi Politik dari Pernyataan Mendagri Garmawan Fauzi Yang Sengaja Hendak Menurunkan Saya Sebagai Wagub. Kita Bersama-sama Lihat Kondisi Hari Senin Besok .. Salam Hangat 🙂 Mari kita dukung Ahok u/ mewujudkan METROPOLITAN yg DAMAI ! Jangan kita sebagai RAKYAT selalu di BODOHI n dimanfaatkan oleh oknum oknum pencari KUASA !”

Saya tidak tahu apa masalahnya, duduk perkaranya. Jadi saya juga tidak mungkin mau mendoakan. Takut salah berdoa. Mengingat kondisi politik negeri ini selama setidaknya setahun ke depan, rasanya terlalu naif kalau saya menganggap pesan itu tidak tendensius. Bagaimana kita bisa membuktikan itu pesan asli dari Ahok? Absurd!

BBM for Android, Alasan Jual BlackBerry?

BlackBerry for Android dan iOS diluncurkan pekan ini, setelah beberapa waktu lalu sudah diujicobakan tetapi kurang sukses entah karena faktor ketidaksiapan teknis atau apa. Dan peluncurannya seolah memercikkan api di padang rumput dan semak kering. Langsung terjadi ‘kebakaran besar’! Jutaan orang mengunduh aplikasi gratis ini ke ponsel Android dan iOS mereka.
Itulah BBM, makin dicinta, makin dibenci, makin banyak diunduh. Saya pikir ini yang menjadi keunggulannya, menjadi aplikasi yang kerap diolok-olok, menjadi bulan-bulanan massa di dunia maya.

Dulu saya pernah membenci BBM. Bukan karena alasan yang mengada-ada, tetapi lebih karena ia mampu menciptakan suatu adiksi dan pemujaan yang berlebihan. Fanatisme berlebihan ini membuat mereka yang tak menggunakan BlackBerry terkucil. Eksklusif kesannya tetapi dalam waktu yang tidak terlalu lama, eksklusivisme itu toh akan melebur pula. Itu hukum alam.

Kini BBM menjadi inklusif. Semua bisa mengaksesnya. Pengguna iOS, Android sudah bisa mengunduh. Lenyap sudah prestise yang dulu diagungkan pengguna BB.

Dengan begitu, apakah saya harus menjual BB saya toh BBM bisa dipakai di Android sekarang? Tentu tidak semudah itu. Pertama, karena saya tidak membeli BB karena fanatisme buta tetapi karena fungsinya untuk memudahkan kerja dan meningkatkan produktivitas. Saya bisa mengetik kapan pun di mana pun dengan ini dan mengunggahnya langsung ke blog saya atau menulis email panjang di kondisi darurat tanpa laptop dan modem atau sinyal wi-fi. Seperti saat ini, tulisan ini saya ketik langsung dari perangkat BlackBerry Davis saya. Tak begitu mahal. Bukan seri yang mewah dan termahal apalagi teranyar. Cuma fungsinya saja yang saya suka. Keyboard QWERTY-nya memang begitu berguna, dan tidak berlebihan kalau saya katakan inilah fitur terbaik yang dimiliki ponsel BB.

Kedua, karena saya menyukai aplikasi “Office to Go” yang bagus untuk mengelola ide tulisan kapan saja. Tinggal colokkan BB ke laptop via kabel USB untuk melakukan transfer file Word yang sudah ditulis di BB dan file siap diedit di laptop yang lebih lapang layarnya. Atau atur saja sebuah alamat email khusus untuk mengirimkan file itu ke alamat email kita yang lain. Cukup buka email, salin tempel teksnya atau unduh file yang terlampir. Tetapi hati-hati, jika terlalu sering mengetik lewat BB, ibu jari juga bisa terlalu capai dan sakit!

Jadi kalau saya ditanya apakah akan menjual BB saya setelah aplikasi BBM bisa dipakai di Android, Anda sudah tahu apa yang akan saya katakan bukan?

4 Jenis Kelompok Manusia berdasar Kebahagiaan

Jadi khotbah kita hari ini adalah khotbah khusus tentang kebahagiaan, begitu kata khotib alias juru ceramah di musholla kesayangan dekat kantor, yang karena lebih dekat dari masjid, juga diubah menjadi tempat salat Jumat.

Tempatnya di lahan parkir basement sebuah apartemen mewah di bilangan Mega Kuningan. Sebagian lahan parkir pun diambil alih sebagai tempat salat kami para jamaah yang mayoritas karyawan di area kantor, mall dan ritel di sekelilingnya.

Seperti biasa, khotbah dilantunkan. Dan efek menenangkannya sungguh tak tertandingi. Pria-pria pekerja ini terbuai bak bayi dinyanyikan lagu nina bobo sejak terduduk sampai nanti khotbah berakhir. Sayang sekali mereka tidak mendengarkan apa yang disampaikan khotib, yang meski terdengar klise dan sangat membosankan karena cuma petuah, retorika dan idealisme belaka pastinya berguna bagi pendengarnya. Karena aku tidak bisa menahan kantuk tetapi juga tidak mau ketinggalan apa yang ia katakan, ponsel pun kugunakan merekam suaranya lalu aku tidur ayam bersama jamaah lainnya. Suara deru mesin pendingin ruangan yang membuang udara panas membuat hasil rekaman agak keruh. Tetapi suhu yang agak panas dan suara khotib yang lantang setengah berteriak tidak membuat kami terbangun dan membelalakkan mata. Kami tetap tertunduk mengantuk dan sambil sekali-kali membetulkan posisi duduk, atau yang tidak sabar, memeriksa terus layar ponselnya.

Jadi singkatnya khotib berkata demikian pada kami:”Manusia hidup pasti ingin mengejar kebahagiaan. Ada 4 jenis orang di dunia ini berdasarkan kebahagiaan dunia dan akhirat.”

“Menarik juga”, pikirku. Aku sesuaikan posisi pantat, memperbaiki postur yang buruk karena membungkuk, hanya untuk membungkuk lagi. Duduk bersila seperti ini benar-benar melelahkan punggung bawahku. Duduk di kursi lebih nyaman. ‘Penyakit’ orang jaman sekarang.

1. Malang di dunia, bahagia di akhirat
Orang-orang seperti ini kemungkinan besar adalah mereka yang memiliki kehidupan duniawi yang berkekurangan dan penuh cobaan dan ujian (bukan musibah). Mereka akan bahagia di alam akhirat dengan memegang teguh tali agama.

2. Malang di dunia, malang di akhirat
Inilah kelompok yang paling nelangsa. Mereka gagal menerima ujian yang diberikan saat hidupnya dan merasa bahwa Allah tidak menyayanginya lagi. Mereka meninggalkan agama di tengah duka. Jangan salah, orang-orang papa dan sedang ditimpa kemalangan juga banyak yang lupa untuk menghampiri Yang Maha Kuasa. Mereka menyandarkan nasib pada ikhtiar diri sendiri dan manusia lainnya sehingga lupa ada Allah Yang Maha Bisa.

3. Bahagia di dunia, malang di akhirat
Orang kaya yang lupa daratan, mereka yang sudah lupa kalau ada kekuatan ilahi yang memberikan kebahagiaan yang lupa mereka syukuri adalah sebagian besar golongan ini. Harta, kekuasaan dan syahwat serta karunia yang berlimpah ruah membuat kita seolah-olah bahagia di dunia tetapi harus mengalami penyesalan besar sekali di akhirat kelak. Tetapi setidaknya mereka pernah mengecap setitik kebahagiaan. Bandingkan dengan kelompok sebelumnya.

4. Bahagia di dunia, bahagia di akhirat
Ini yang menjadi tujuan kita bersama! Enak semuanya. Tetapi mungkin juga tidak sebahagia yang dipikirkan orang karena tentu harus ada banyak pengorbanan untuk menggapai kebahagiaan di keabadian nanti.

Dan tambahan lainnya dari saya:
Belum malang atau bahagia di dunia, pasti bahagia di akhirat
Contohnya? Bayi yang baru lahir langsung meninggal dunia, atau janin yang mengalami keguguran, atau anak kecil yang meninggal dunia karena berbagai sebab.

Iqomah terdengar. Kami pun tersentak bangkit. Saatnya salat, memohon kebahagiaan itu menjadi kenyataan. Segera maupun tertunda, bukan masalah.

Because Allah always listens…

Mau Smartphone Canggih Terbaru dengan Harga Miring? Beli Dummie Saja

Tidak ada yang tidak mau kalau diiming-imingi smartphone bermerek (bukan brand China) dengan harga yang lebih murah ratusan ribu hingga jutaan rupiah dibandingkan harga gerai resmi. Menggiurkan memang, tetapi sebagai konsumen mari kita gunakan akal sehat. Dan meskipun peragu adalah sifat yang kurang baik, dalam posisi sebagai calon pembeli, sikap ragu-ragu dalam mengambil keputusan itu amat sangat perlu.
Seperti yang dialami oleh seorang teman, sebut saja Bunga (tetapi dia bukan korban perkosaan) yang lumayan bernafsu menggenggam ponsel cerdas produk Samsung, Galaxy S4. Sayang harganya masih selangit. Di distributor dan gerai resmi harganya berkisar antara Rp7.500.000. Mungkin itu dua bulan gajinya bekerja. Jadi ia mengurungkan niatnya membeli ponsel idaman di toko resmi di sebuah mall terdekat di ibukota sembari menunggu kesempatan agar harga smartphone itu turun segera dan menabung dari gaji yang tersisa setiap bulan di rekening bank. Dan bisa dipastikan, hari pembelian itu masih lama.
Harapannya memiliki smartphone keren itu dengan harga lebih terjangkau pun kembali membuncah saat seorang teman kantor menawarinya smartphone Galaxy S4 baru dengan harga cuma sekitar Rp3.500.000. Karena ia yakin smartphone mahal itu dibeli di luar negeri saat saudara temannya itu melancong ke sana, ia pun sangat tergoda untuk memilikinya. “Smartphone HTCku ini kan masih dual core, kalau dipakai main games suka nge-lag,”keluhnya. Saya mafhum. Sebuah alasan membeli smartphone yang gagal saya pahami karena saya bukan orang yang getol bermain mobile games. Pun di laptop saya tak ada games kecuali pre-installed games yang sudah disediakan Microsoft.
Sebenarnya ia juga ragu, mengingat harganya jauh di bawah standar pasar. Tetapi sekali lagi logikanya diyakinkan oleh asumsi bahwa ponsel itu dibeli dengan harga super murah di luar negeri dan kemudian dijual oleh temannya sehingga wajarlah ia mau menjual, karena untungnya juga sudah tinggi tetapi harganya masih lebih rendah dari kisaran normal di pasar Indonesia.
Bunga seolah terbuai sihir temannya itu dan membawa pulang smartphone itu untuk uji coba, test drive begitu istilahnya. Semuanya meyakinkan. Dari dalam hingga luar. Ukurannya pas. Sesuai iklan. Kelengkapan aksesoris dalam kardusnya jangan ditanya. Manual juga ada. Antarmuka, menu tak ada beda.
Tetapi saat Bunga mencoba mendengarkan musik melalui speaker dan headphone, suaranya ‘cempreng’, khas ponsel China yang harganya cuma ratusan ribu. Ibarat treble yang terlalu tinggi dan kurang empuk di telinga.
Lalu kameranya juga aneh. Katanya aplikasi kamera di smartphone itu menutup sendiri meski ia tidak menghendakinya. Sehabis memotret biasanya akan ada thumbnail yang menampilkan hasil jeperetan kamera. Saat Bunga mencoba menampilkannya, aplikasi kamera malah menutup tiba-tiba, kembali ke modus standby.
Beberapa saat kemudian baru Bunga menyadari betapa bodohnya ia. Ia dikibuli. Memang ponsel itu canggih dan harganya amat terjangkau tetapi apalah artinya kalau cuma barang non-orisinal.
Saya juga menjumpai penawaran-penawaran smartphone abal-abal seperti itu tetapi saya masih menghargai mereka yang mau mencantumkan keterangan yang menyiratkan bahwa barang yang ia jual itu memang bukan asli, dengan memakai terminologi “KW super”, “super copy”, atau sejenisnya. Semua itu tampak lebih adil daripada mati-matian mengklaim produk itu asli padahal sama sekali bukan, seperti yang dialami teman saya.
Untungnya Bunga bukan pembelanja yang kompulsif. Ia masih menimbang-nimbang apakah langsung ke ATM untuk membeli atau tidak. Ternyata memang sifat peragu itu menguntungkannya. Fiuhhh.

Korea National Contemporary Dance Company “Bul-ssang” Tomorrow Evening!

This just in!

If you’re into Korean contemporary arts, you won’t miss this FREE event. Bul-ssang, Korea national contemporary dance company, is to be held on Sunday, October 20, 2013. The show will begin at 8 pm sharp and end at 9pm. Lucky you if you stay in Jakarta because the event takes place at Theater Jakarta Taman Ismail Marzuki, Jl. Cikini Raya 73 Jakarta 10330.
There is invitation needed to attend. RSVP email at reserve@kccindonesia.org. Don’t forget the dress code is smart and casual.
Don’t know where that is? Here is the Google Maps for you.
View Larger Map

Social Media Festival 2013 (a Photo Blog)

Social media festival 2013 is a huge success!

image

There are soooo many booths at the festival. Taking place at FX Plaza Jakarta on October 12-13, the event is quite a success despite the huge downpour that drenched the sound system, making the midnight program impossible.

image

@bukik has this story telling movement. His mission is how to make parents these days familiar with story telling so they can bond together with children by telling great stories before bedtime.

image

To be brutally honest, I have no idea what this young man is doing.  Maybe he wants to prove meditating in stillness in the chaos and disorganized crowd is possible. Levitating may be the next move for him. A great job though.

image

Some committee members of the festival are speaking before closing the event officially.

image

Hello Motion, a renowned Indonesian startup, apparently is behind the festival.

image

Project Pop is 2 decades old already but they prove to be still relevant to the youngsters who mostly are social media addicts. They cheer up the crowd.

image

I never thought I would discover this book here with slightly lower price. Periplus had marked up the price and put the 30% discount sticker on it. And I don’t care. I bought it after all.

image

Recently I have been so wondering how it feels to be a hacker, to be Bradley Manning, to be Edward Snowden, or to a hacktivist of Anonymous. And I don’t know why all these 3 books showed themselves in piles of books Periplus offered this afternoon. Now the thing is how I could make time to read all these or these would be a waste of money.

%d bloggers like this: