Sanggar Anak Akar isn’t Going down without a Concert

A FUNDRAISING CONCERT that afternoon was one attempt by Sanggar Anak Akar at reclaiming rights for those in need of a humanistic education. Their existing simple school building in Kalimalang is now occupied with a construction project of new flyover in town hoping to give more space to the ever growing traffic heading in and out of Jakarta. They thus need to move away and grab some new piece of land to hold students consisting of marginalized school-aged children in the megapolitan.

Goodwill is always blessed. Somehow they managed to do it. ‎Various parties poured their supports in any possible form — tangible and intangible — to the social foundation of Anak Akar Indonesia. Several musicians agreed to join the fundraising concert; Bonita and the Hus Band, Ratu Queenous, Marya Genova, Tony Q and Navicula Band were entertaining the entire audience with upbeat, high-spirited songs.
Initiator Susilo Adinegoro, affectionately called “Pakdhe Sus” (pakdhe: ‘big uncle’ in Javanese), ‎extended his gratitude towards Minister of National Education Anis Baswedan, who made it unannounced. An abrupt presence was of course much better than sudden absence, Anis joked. The minister who happened to be wearing a pair of washed-up rather baggy jeans admitted he should have been in Cairo, Egypt, but somehow the arrangement was altered, enabling him to show up to provide support, which he did by taking part actively in the auction of an artwork made by a 10-year-young painter from the school.

Susilo also announced the launch of Sekolah Kampung Urban, a ‎program involving ten social nonprofit communities in Jakarta. “Ten communities in five areas in Jakarta will not build a physical school. Rather, they use what is around them as learning materials. We call it integrative education,” the light-built man argued, redefining education for all of us.

Pakdhe Sus mentioned some social entrepreneurship elements will be involved in the schools. “Today, we’ll begin the program and in December, the participants from 10 communities are to present what they have learned thus far and what to carry out in the upcoming year,” he elaborated.

Being an independent social worker and initiator himself in Indonesia Mengajar (a social and educational movement sending young graduates to teach in the most remote areas in Indonesia)‎, Anis said he was no stranger to what Sanggar Akar Anak did. He emphasized on the importance of being an active doer than a mere dreamer. “Every child is entitled to education access and though the State is constitutionally obliged to provide education for all, morally speaking each and every one of us who is educated is required to educate other Indonesians.”

It could be the first time I saw a public official getting down to earth and speaking out of real experience instead of boring rethorics and cliche mostly because he had been in the shoes of others and identified the similar roots and hence similarity of visions. That indicated some progress in Indonesia’s education‎, at least for me.

The Feast of West and East

‎A HEAD-ON COLLISION between west and east the night was. In the west, you’d see the grandeur of mosque in its past colonial architectural style. But in the east, you’d behold the feast reflecting the contemporary, tolerant, open-minded face of Indonesian moslems with all the modernity and musicality.

Music was what united us that very night at the yard of Cut Meutia Mosque, located at the heart of Jakartan old development area, Cikini. ‎This was my first time to witness a jazz music festival inside a mosque’s railings and I had no clue what to expect moment after moment. In fact, I was completely in awe, shock and disgust at the same time. “This is nuts,” the conservative of me complained upon seeing a stage behind us.

While my companion said it was Ramadhan Jazz Festival 2015 (the fifth event to date) that lured him into coming there, I placed praying as my top priority. ‎I’m a moslem and I felt like the commercialism got a little bit too far. I felt odd to be asked whether I went to the mosque for a concert or praying.

And I was not alone. A couple of friends showing up there expressed their slight disappointment, citing it was not what they had in mind about an Islamic musical event. They remembered in 2012, they came to the mosque, enjoying the jazz festival with solemnity. “We just sat and it was free of charge. What mattered most was there was no ‎booths like now,” she reminisced while casting her view around. There were booths of culinary businesses in front of the mosque’s facade, getting more and more packed with hungry millenials-dominated customers as the night got darker. I couldn’t agree more. It was more a sight of a market than a place where you can interact with the Ultimate Divinity.

Though I was a first timer, I could relate to her disappointment. The hectic, noisy and uproarious music festival ‎simply failed to blend perfectly with the graveness and solitude of Cut Meutia Mosque.

Ramadhan Jazz Festival they held was boasted as “the first jazz festival held at a mosque.” It was held by, instead of a professional event organizer, the association of ‎youths at the aforementioned mosque. Of 54 jazz festivals ever held in Indonesia, certainly this had its own uniqueness.

Inside my head, I was torn into two. One facet of me wanted to approve of the combination of Islam and modernity. That was what partly made the nation could be unified, by embracing new foreign elements and integrating them into the culture and even rituals. And the other one lamented over the violated solemnity of Ramadhan and the mosque. ‎When I came to a mosque, I expect some degree of more intense solemnity to be away and free from the worldly affairs for a while. Here, I couldn’t find it.

To my eyes, it was a night of contradiction showcased so blatantly. A group of young males and females full of makeup wore Betawi traditional attires, entertaining the youthful audience. They danced hand in hand, and one manouvre entailed them turning around 360 degrees, with faces almost touching each other. One loss of focus or mistake would end up kissing each other in public. In the meantime, a flock of elderly inside the mosque were observing casually from the mosque, as if keeping everything in check. A middle-aged man with a moustache stood and watched it all; the crowd and the beats of drum didn’t seem to please him. He shook his head while I was behind him.

But apart from it all, I like to see how tolerant the people here looked. They were so much different from fundamentalist Islam you may see on media. ‎This was the Islam intepreted by contemporary Indonesians which surprisingly mirrored how actually Islam spread in the country centuries ago. Islam came to Indonesia with no bloodspill. The Islamization of Indonesia, according to the history record, was started in the 12th century and proceeded in a gradual and peaceful fashion for hundreds of years afterwards. So this festival was in accordance with the spirit of pacifist Islam, only more modern.

The event was more than just a secular festivity, apparently. As announced, to be there one had to provide alms starting from IDR 25K. We were told the alms gathered would be given to those in need of clean water supply with the assistance of social organization Dompet Dhuafa, healthy blood supply, and Saba Foundation which focused its efforts on providing assistance to the disabled.

And the secular, way-more-tolerant Indonesia government nowadays fully supported this jazz festival’s spirit. Minister of Labor Hanif Dhakiri was to be present on stage in favor of the two-day event. “Being a moslem in Indonesia encompasses two different perspectives: I am a moslem who happens to be living in Indonesia and I am an Indonesian who happens to be a moslem. I pick the second,” said he. “My being a moslem can never be separated from my being Indonesian. This Ramadhan Jazz Festival justifies it all, that we can be a devout moslem and a good Indonesian. You don’t have to be conservative, ‘jadul’ (Indonesian slang for ‘obsolete’) or ‘katrok’ (Indonesian slang for ‘rustic’).”

He later specified the importance of being a moslem without stripping away the local cultures and identity. Added he,”You can be a good Sundanese — or Javanese — and a good moslem at the same time.”

The festival was just getting absurd as the public official stayed on stage after he concluded his speech. He sang out loud for all of us there while I absurdly watch him through the window panes inside the mosque with both of my legs stretched. Sipping my bottled drinking water, I turned my head around only to find a notice saying,”Do not open the windows as the mosque is air-conditioned.” The doors and windows were all opened, making me scratch my head. I made up my mind: It was not only a night of collision but also full of contradiction.

Marriage Equality and Celibacy

A young man for decades longed for equality in all of his aspects of life. He got what he wanted that fateful day. The new leader of the society he was living in was so liberal he allowed everyone to marry anyone they wished. Even a human being of the similar kinship, gender, and so forth. Yet, the young man went bored. He wanted to push the boundaries. Now even further. He loved a book so much he decided to marry it. He went to the ruler of society. Yes, he allowed the young man to marry the book. He got overly elated by the permission. He slept with it every night. He hugged it every time he could. He even had an intercourse with it every midnight but they never had any offsprings. Again, he got bored. The young man stumbled upon a heavenly spirit. He fell in love with it, too. And of course, he wanted to marry it, and he asked the leader’s permission and he did at last get it, while abandoning the book as the boredom got its most extreme. He flirted with the heavenly spirit. He adored it so much but the thing was he could never touch it. At one point, the boredom appeared once again. Now the young man wanted marriage no more. He wanted celibacy for which he asked the permission to the wise leader. The leader frowned upon learning the young man’s wish. “You can marry anyone, anything. Isn’t that enough?” The young man spoke,”It is enough. More than enough. To let me arrive to the conclusion that I want no one, nothing, but my Self.” It seemed celibacy did not impress the leader. So he lightly told some guards,”Take him to my lions. They need some flesh to eat.” The young man stabbed himself before they reached the lions’s cage. Hence, he finally met with Celibacy. For good.

The Liar

‎In a kingdom where a slave was working, a grand master and his chief maid lived. The slave knew the chief maid was a liar. A pathological one. While the slave along with his co-slaves worked days and nights in the most honest fashion they could, the maid pretended to be working more than the slaves to get all their credits.

One day, when the sunlight ‎began baking the ivory tower they lived in, the grand master uttered,”I desired cool air in my hall.”

“Your wish is my command, your majesty,” the chief maid replied.

She ordered the slave and all his friends,”You all hear the command. He wants the coolest air but remember, I want the cooler one than his. Or else I shall tell him all of you don’t work as expected.”

The slave’s thin arms reached out in the air, as if asking for divine assistance.

He leisurely walked into the control room of the entire ivory tower. ‎And click! He activated the arctic mode in the centralized air conditioning system and locked all the gates afterwards, leaving only the grand master and the chief maid dying frozen inside the structure.

Within minutes, he and his friends were freed already. Swimming in the pond, they were reborn as independent creatures.

(image credit: wikimedia)

Kiat Atasi Kedinginan dan Kepanasan di Tempat Kerja

Cuaca di luar begitu terik tetapi ironisnya Anda meringkuk kedinginan di meja kerja Anda. Bekerja menjadi begitu kurang nyaman karena Anda kerap buang air kecil atau terus salah mengetik sehingga pekerjaan makin lama untuk diselesaikan. Namun, di sisi kantor yang lain rekan kerja Anda mengeluh pendingin ruangan yang tak bekerja maksimal sehingga membuat mereka kegerahan sepanjang jam kerja.

Jika Anda juga mengalami maslaah serupa, tak ada salahnya menyimak kiat dari Grant Bue, pakar dari Johnson Space Center NASA yang kerap menghadapi masalah sama. Tim Bue membuat model thermal yang nyaman di kabin-kabin pesawat dan . Berikut kiatnya mengatasi kesenjangan suhu saat bekerja.

HANGATKAN TORSO
Memakai pakaian tebal memang ampuh tetapi yang lebih penting ialah hangatkan torso Anda. Saat bahu, dada dan perut kedinginan, aliran darah dalam tubuh di kulit, kaki dan lengan akan tersendat. Jadi saran Bue adalah pakai baju berlapis agar badan tetap hangat namun tidak sampai membuat Anda kegerahan.

PAKAI ALAS KHUSUS
Saat duduk, pakailah mat pelapis khusus yang berguna untuk menahan panas tubuh agar tidak keluar begitu saja saat dingin menyerang bokong dan punggung yang menyentuh kursi. Produk itu misalnya Brunton Heatsync Zone.

Namun demikian cara itu dalam jangka panjang kontraproduktif agar torso tubuh tetap hangat, kata Kenneth Diller, profesor teknik biommedis di University of Texas, Austin dan juga pakar tentang regulasi suhu di badan manusia. Menghangatkan daerah pinggul bisa membuat “kebocoran panas” melalui telapak tangan kaki kita, kata Diller.

Untuk mengatasinya, pastikan kedua kaki diinsulasi juga, ujarnya. Jika sepatu kurang hangat bagi Anda, tambahkan sandal ekstra.

KENAKAN PENUTUP LEHER
Bue mengatakan aliran darah yang penting mengalir di sekitar leher agar kita tetap hangat. Memakai scarf menghalangi keluarnya panas tubuh dari leher.

TUTUP TELINGA
Tutupi lubang telinga karena kedua lubang ini juga titik-titik keluarnya panas tubuh, kata Diller. Penutup telinga besar efektif menghangatkan tubuh juga.

PERSERING BERGERAK
Bue menyarankan untuk tidak berdiam diri. Seringlah bergerak. “Berjalan dan bergerak menaikkan tingkat metabolisme dan menjaga darah tetap mengalir dalam tubuh,” ungkapnya.

Lain halnya jika kantor Anda terlalu panas, Bue menyarankan agar:

ARAHKAN KIPAS ANGIN KE KEPALA
“Saat tingkat metabolisme Anda sesuai untuk bekerja, yang sekitar 450 BTU per jam, mayoritas pengaturan panas tubuh terjadi di kepala,” ujar Bue. Jadi Anda tinggal arahkan angin sejuk ke bagian tubuh yang menolak sebagian besar panas.

DINGINKAN ANGGOTA BADAN
Memakai gel pendingin di telapak kaki dan tangan efektif mengusir panas. Tetap pegang selama beberapa menit, jelas Diller.

Katedral St. Joseph

‎”Satu, dua…” Sebelum foto berhasil diambil, sekonyong-konyong seorang pria menyeruak dari dalam aula utama gereja katedral tua di Old Square, Hanoi. Isyarat tangannya menghalau para turis nan lancang agar keluar segera dari kekhidmatan p‎eribadatan siang itu.

Kami pun melangkah keluar, mencoba memahami bahwa ada ritual relijius yang tengah berlangsung dan tak bisa disela dengan suara jepretan kamera dan gaya memuakkan foto-foto diri wisatawan.

Di luar terik mentari makin menjadi-jadi. Seolah matahari telah membelah diri menjadi lebih dari satu.

Bersama seorang teman, saya seberangi zebra cross ke sebuah area lapang di tengah kota tua Hanoi itu. Walau kepala terlindung dengan topi, sekujur badan tertimpa pancaran kehangatan matahari musim panas di pukul dua belas. Berenang di tengah banjir sinar itu, saya menebar pandangan. Sepasang calon mempelai tengah berfoto-foto beberapa meter dari kami. Yang pria berjas lengkap, tak peduli dengan cuaca meski peluh bercucuran di dalam pakaian. Sementara itu, seorang model perempuan semampai berambut panjang terurai mengenakan sepatu hak tinggi, dan menjadi mangsa para pria yang berdiri mengagumi. Caping ala Vietnam itu memayungi sang bidadari. “Ah, gila pinggangnya kecil sekali!” rutuk seorang perempuan Indonesia iri, tetapi tidak dengki.

Di tengah taman kota itu berdiri tegak patung Bunda Maria dengan Yesus yang masih bayi di lengannya. Mereka sudah di sana puluhan tahun menantang cuaca ‎ekstrim di Hanoi yang bisa berubah-ubah dari belasan hingga 40-an derajat celcius. Lapisan cat yang terkelupas itu menjadi buktinya.

Terbenam dalam Narasi Kejam Perang Vietnam

DI ANTARA SEKIAN banyak tempat di Vietnam, tiada yang setara dengan Museum Perang di Ho Chi Minh City dalam hal tingkat kengerian. Jika Kompleks Terowongan Bawah Tanah Cu Chi membuat Anda lemas, menyaksikan ‎foto-foto detil perang di museum yang berlokasi di tengah kota ini akan membuat Anda serasa kehilangan seluruh tulang belulang
kemanusiaan Anda.

Suasana yang depresif melingkupi kami yang masuk ke sini. Gedung bercat kuning itu hening dan akhirnya kesunyian itu dipecahkan oleh suara Noni. Gadis Vietnam 25 tahun yang pernah bermukim di Indonesia itu bercerita ‎dengan kecepatan tinggi, seolah ingin secepatnya menyelesaikan narasi kekejaman peperangan yang menorehkan luka yang tak terperi di catatan sejarah bangsanya.

Ada nada kebencian dalam nada bicara Noni saat berbicara tentang negeri Paman Sam, yang bisa dimaklumi. Prancis masih mencoba mempertahankan pengaruhnya dengan memerangi Vietnam hingga tahun 1954 meski kemerdekaan Vietnam telah dideklarasikan sang bapak bangsa Ho Chi Minh pada tanggal 2 September 1945. ‎Hal yang sama juga dialami bangsa kita yang harus mengalami Agresi Militer Belanda dua kali.

Hanya saja kita sedikit lebih beruntung. Vietnam kembali didera peperangan berkepanjangan begitu Amerika Serikat muncul atas nama pemberantasan kaum komunis yang di Vietnam disebut Viet Kong (Viet Cong).

Kekejaman perang lagi-lagi terjadi begitu garis batas antara para serdadu dan pihak-pihak yang terlibat perang (combatants)‎ dan warga sipil yang lemah (non-combatants) begitu kabur. Pembantaian massal pun terjadi: kampung-kampung diberangus, anak-anak dan perempuan turut menjadi sasaran, kaum pria setempat disiksa kalau tak berpihak pada Amerika. Kira-kira 3 juta jiwa rakyat Vietnam melayang sepanjang perang. Sementara AS harus merelakan puluhan ribu nyawa prajuritnya pula. Brutal.

‎Dari foto pria lokal yang meringis saat serdadu Amerika memuntir lengannya hingga melebihi rotasi sendi bahu yang wajar, tubuh seorang manusia yang menjadi serpihan setelah terkena ranjau yang kemudian diangkat seorang prajurit AS, pesakitan yang dibuang dari helikopter AS, hingga miniatur sumur kecil tempat bersembunyinya 3 anak kecil dan 1 orang wanita hamil yang diberondong peluru AS dalam suatu serangan malam di sebuah kampung rakyat Vietnam sudah lebih dari cukup bagi siapa saja untuk membuktikan kengerian perang selama dua dekade yang berujung pada kemenangan kaum komunis lokal.

Ada komparasi bernada guyonan tetapi mengiris hati di antara warga negara-negara bekas jajahan seperti Indonesia dan Vietnam. Jika bisa memilih negara penjajah, kami mungkin akan lebih memilih Inggris. Itu mungkin karena meski dijajah, perekonomian masih berkembang dan buktinya negara-negara jajahan Inggris tak begitu keok di era perdagangan bebas seperti sekarang. Begitu juga Noni. Saat ia membandingkan Prancis yang menjajah negerinya 100 tahun dan AS yang memerangi bangsanya cuma 20 tahun, ia berkata,”Saat penjajahan Prancis, ekonomi Vietnam masih berkembang. Tapi begitu AS datang, cuma 20 tahun saja sudah rusak semuanya. Semua peninggalan Prancis di Vietnam juga dirusak AS kecuali yang berada di kota Saigon karena di sini basis pertahanan mereka.”

Kejinya peperangan masih membekas di lubuk hati rakyat Vietnam. Dan butuh waktu lama untuk memulihkannya. Atau mungkin tidak akan pulih untuk selama-lamanya, seperti cacat yang diderita sekelompok orang Vietnam akibat terpapar bom dan toksin yang kami temui setelah tur museum usai di dekat gerbang depan museum.

Permanen…

Menanti Monster Naga Muncul di Teluk Ha Long

‎JUMAT MALAM BUS yang saya tumpangi menderu tanpa henti di sebuah ruas jalan yang kalaupun saya tahu namanya saya akan kesulitan melafalkannya. Jalan lurus itu membelah sebuah kawasan. Di kanan kiri hanya rumah penduduk. Sesekali mata ini menemukan alfabet hangeul dari Korea meskipun cahaya yang ada cuma remang-remang.

Para pengusaha Korsel merasukkan pengaruh ekonomi mereka di tanah Vietnam. Sehingga tak ayal rumah-rumah makan bertema Korea bermunculan. Sebuah restoran mahal dengan penerangan lebih melimpah terlihat di sisi kanan. Sekilas saya tangkap nuansa negeri ginseng. Mungkin itu juga dibuat oleh pengusaha atau investor dari Seoul. Kentara sekali kemajuan yang terjadi begitu pemerintah komunis Vietnam membuka diri pada pasar internasional. Mereka tahu hidup terisolasi hanya akan membuat rakyat melarat. ‎

Perjalanan darat yang menghabiskan waktu 4 jam dari Hanoi ke tujuan kami yang eksotis ini membuat saya mengantuk. Saya raih sebuah majalah. Di sebuah halaman, sebuah advertorial UNESCO menarik mata. Tercetak dalam huruf kapital:”WE’RE NOT ASKING YOU TO SAVE THE WORLD. JUST ITS GREATEST PLACES.” Dua belas foto pemandangan menakjubkan dari 12 tempat terindah di dunia mengelilingi 2 kalimat persuasif tadi. Dan salah satunya adalah foto tempat yang akan segera kami tuju esok hari: Teluk Ha Long (Ha Long Bay).

‎—+++—

TIDUR MALAM ITU sunggu‎h nikmat. Tak bisa saya jelaskan apa yang membuat saya pulas. Padahal sebelumnya saat menginap di Hanoi, baru lewat tengah malam saya baru bisa memejamkan mata sepenuhnya. ‎
Menurut penuturan Toni, kawasan sekitar Ha Long Bay tak cuma dikenal karena keindahannya tetapi juga karena potensi pertambangan batubaranya. “Ada perusahaan Indonesia yang berinvestasi di sini juga lho.”

Teluk itu ditetapkan sebagai World Heritage Site (tempat warisan‎ dunia) oleh UNESCO di tahun 1994. Sejak itu pulalah, kota Hong Gai (yang kata Toni bermakna “pulau wanita”) di dekatnya makin ramai dan menjadi kota provinsi Ha Long.

“Di sini juga ada pelabuhan internasional yang dibuat orang Prancis untuk mengekspor barang ke pelabuhan Hai Fong yang letaknya 70 km dari sini atau ke luar negeri‎,” kata Toni.

Di dekade 1980-an, terjadi diaspora Vietnam. Jutaan warga Vietnam lari meninggalkan tanah air mereka. Ada yang merantau dengan kapal-kapal perahu menuju Tiongkok, Hong Kong, Batam, Malaysia, Thailand, dan sebagainya untuk kemudian tinggal beberapa tahun hingga bisa pergi ke Eropa atau AS. ‎

Ha Long yang kini dikunjungi 8 juta turis per tahunnya itu juga tak bersih dari terjangan peperangan. Tahun 1964 pesawat-pesawat AS mendarat di sana. Tujuannya menghancurkan pelabuhan Ha Long dengan bom-bom raksasa agar warga Vietnam Utara tak bisa membantu saudara mereka di selatan yang berada di bawah penindasan AS.‎

—+++—

SEMBARI MENIKMATI SANTAPAN pagi berupa salad, pisang dan jus buah semangka dan jeruk untuk mencegah sembelit selama melancong (beberapa teman dengan jujur mengaku tak membuang apapun dari saluran cerna mereka selama berhari-hari dalam tur, yang membuat mereka cemas bukan kepalang), saya melempar pandangan ke arah depan melewati kaca jendela hotel kami yang apik itu. Lansekap berbukit tertampil di depan hotel. Lalu lintas sepi layaknya Jakarta di Minggu pagi.

Sekonyong-konyong mata saya terpaku pada seekor burung yang membentangkan sayapnya di pagi bergerimis itu. Perawakannya mirip bentuk garuda. Saya yakin itu burung pemangsa langka. Tetapi mengingat ini di tengah kota yang ramai, apakah itu mungkin?

Langit yang suram memayungi kami dari hotel hingga Ha Long Bay, teluk yang digandrungi itu. Mendung ternyata tak cuma menggantung tanggung, karena akhirnya jatuh jua ke bumi pesisir Ha Long. ‎Tetap hawa tak makin sejuk.

Begitu tiket perahu pesiar seharga 150 ribu dong (mata uang Vietnam) itu di tangan, kami pun berangkat dari pelabuhan yang dari pagi sudah disesaki turis-turis dari berbagai negara. Perahu yang cukup mantap ukuran dan bobotnya itu akan mengantar kami mengitari teluk yang sedang disiram air dari langit.

Dari mitos lokal, seekor naga yang diasosiasikan dengan penguasa air itu dikatakan bersemayam dan membentuk teluk megah tersebut dengan gua-gua kapur raksasa di dalam perut buminya. ‎Lalu saya pikir naga itu mungkin sedang kencing atau menangis saat kami bertandang. Makanya hujan begini.

Beberapa nelayan dalam suatu film dokumenter pernah mengklaim menyaksikan bayangan suatu makhluk nan panjang mirip naga di bawah permukaan air. Entah apakah kesaksian mereka itu hanya demi sensasi semata tetapi itu semua membuat Teluk Ha Long pada satu titik mirip dengan Danau Loch Ness nun jauh di Eropa Barat sana. Keduanya menyimpan daya tarik misterius yang dieksploitasi manusia agar bisa dipakai sebagai magnet turis.

—+++—

BRAK!!! KAMI TERSENTAK. Perahu-perahu pesiar tersebut mengarung liar meski ruang lewat di pelabuhan tak banyak. Mereka seakan mengadopsi tata laku pengemudi sepeda motor yang terlihat tidak terkendali. Mereka tak segan saling menabrakkan perahu masing-masing. Ini gila, bagaimana kalau tiba-tiba kayu-kayu ini terbelah dan air mengisi bagian dalam perahu? Beberapa saat kemudian, kami para pelancong asing berupaya singkirkan pikiran itu. Mereka lebih tahu apa yang mereka lakukan — bahwa benturan-benturan itu tidak akan menenggelamkan.

Begitu di tengah jalan, hujan makin lebat. Kami turun dengan berjas hujan warna-warni. Turis-turis lain juga berhamburan keluar dari perahu-perahu tadi. Rupanya tiap satu rombongan dibawa satu perahu pesiar. Jadi barang-barang tak akan tertukar. Keamanan terjaga baik. ‎
Sesudah naik beberapa ratus anak tangga, di depan saya terbentang sebuah gua kapur. Mirip dengan gua-gua kapur di Gunung Kidul, Yogyakarta. Bedanya, Vietnam sudah menghiasnya. Dari kejauhan, terpancar cahaya lampu cerah berwarna kuning, merah dan hijau untuk mempermolek suasana dalam gua. Cukup menarik untuk membuat tempat ini lebih semarak. Pemandu kami Toni mempersilakan semuanya mencoba menikmati bentuk-bentuk unik di stalagmit dan stalagtit gua. Ia menyebut “orang tua”, “anak kecil”, “naga besar”, “dua sejoli” dan sebagainya. Saya mencoba keras menggunakan level imajinasi tertinggi saya dalam memandangi bebatuan kapur ini. Tetap saja gagal. ‎

Keluar dari sana saya masih harus berlomba dengan banyak turis lokal yang juga membanjiri tempat itu. Ditambah harus meniti anak tangga yang begitu banyak dan basah karena gerimis, rasanya sudah tidak sabar saja menikmati santap siang.

Betul, santap siang kami hari itu terasa istimewa. Bukan karena bahan makanannya tetapi karena suasana dan tempatnya. Lagi-lagi beraneka ragam makanan laut dihidangkan begitu kami para penumpang kembali berada di atas perahu pesiar. Kepiting laut, ikan, udang, tiram membuat perut sesak dalam sekejap. Lalu semilir angin teluk pun membuai sampai hampir menidurkan semua yang kekenyangan.

Untung cuaca buruk tersibak begitu kami selesai makan siang. Gerimis sirna dan perahu pesiar kami pun mengarungi Teluk Ha Long dengan lancar.

Semua naik ke dek atas tempat nahkoda, seorang pria Vietnam dengan singlet putih kusam, sedang mengemudi santai. Kami berebut hampir seperti kesetanan. Apalagi kalau bukan untuk menemukan angle sempurna mengambil foto, baik bersama teman atau sendiri.

Saya sendiri menyempatkan berfoto di ujung buritan. Iseng saja saya kaitkan kaki ke belakang leher dan kepala dan seorang teman mengabadikan nya. Bergaya yoga dengan Teluk Ha Long sebagai latarnya. Di layar gawai, pemandangan Ha Long yang berkabut tipis siang itu mirip latar belakang di sebuah studio foto. Amat sempurna dan surreal.


Studi: Berlibur, Bukan Bekerja Mati-matian, yang Buat Anda Naik Pangkat dan Naik Gaji

‎TIDAK MASUK AKAL? Saya juga awalnya berpikir demikian. Bagaimana bisa berlibur membuat atasan mempromosikan kita? Meski kontraintuitif secara sekilas tetapi begitulah simpulan dari studi yang dilakukan U. S. Travel Association mengenai liburan dan dampaknya pada kinerja perusahaan dan pegawai di dalamnya.

Proyek penelitian itu bernama Project: Time Off. Menurut Gary Oster sang pemimpin pelaksana proyek, kebanyakan orang mengabaikan liburan karena berpikir akan berdampak buruk pada persepsi atasan pada mereka. “Namun, sebenarnya bukan itu masalahnya,” tukasnya. Berikut beberapa poin mengenai manfaat liburan bagi produktivitas kerja menurut Shawn Achor, penulis buku The Happiness Advantage.

LIBURAN NAIKKAN PELUANG NAIK JABATAN. ‎Menurut penelitian itu, mereka yang menghabiskan peluang berlibur memiliki peluang 6,5 persen lebih tinggi naik gaji atau naik pangkat daripada mereka yang tidak menggunakan waktu cuti mereka. Ternyata bekerja tanpa henti tidak menjamin lebih cepat dipromosikan atau naik gaji.

PIKIRAN YANG POSITIF TINGKATKAN KINERJA BISNIS. Saat otak penuh semangat positif, produktivitas naik hingga 31 persen, klaim Shawn. Dengan berbekal produktivitas tinggi itu, penjualan melambung sampai 37 persen dan kreativitas dan pendapatan bisa naik 3 kali lipat. Intinya, gembirakan dan istirahatkan otak secara berkala agar bisa kembali bekerja dengan lebih baik dan menghasilkan sesuatu yang lebih unggul. Mengunjungi tempat baru dan melakukan hal-hal yang di luar rutinitas membuat kita lebih segar secara psikis dan mental.

Akan tetapi agar liburan memberikan manfaat maksimal, perhatikan agar tingkat stresnya serendah mungkin. Caranya: 1. Merencanakannya jauh-jauh hari
2. Menyiapkan rekan pengganti di tempat kerja
3. Pilih tujuan sejauh mungkin dari kota asal
4. Siapkan tetek bengeknya sebelum berangkat

Karena akan percuma bila berlibur tetapi dalam kondisi kacau bukan? Alih-alih pulang dengan lebih bahagia malah makin frustrasi.

ATASAN ANDA ANGGAP ANDA LEBIH PRODUKTIF. Menurut riset U.S. Travel Association, para manajer menghubungkan kebahagiaan pribadi dengan tingkat produktivitas stafnya. Pada kenyataannya, para atasan menyarankan pegawai berlibur dengan alasan: kebahagiaan pribadi (31 persen), produktivitas (21 persen). Saat manusia bahagai, ia akan lebih mudah diajak bekerjasama bukan?

MELEWATKAN LIBURAN ARTINYA MELEWATKAN KENAIKAN GAJI. Kalkulasinya sederhana saja. Jika liburan jadi salah satu bentuk kompensasi pekerjaan, kenapa Anda harus melewatkannya? Anda bisa menunda bekerja demi berlibur sejenak karena sejatinya pekerjaan tak akan ada habisnya.


Pelesir Vietnam: Napak Tilas Cara Viet Kong Bertahan Hidup Bak Tikus Tanah

FIRASAT BURUK SUDAH timbul sejak dalam perjalanan dari Ho Chi Minh City (Saigon). Cukup beralasan, karena kami diajak menyelami masa kelam Vietnam. Sebuah masa yang mungkin generasi muda saat ini selalu bergidik jika membaca atau membayangkan. Sebuah masa saat nyawa manusia semurah semut-semut tanpa nama.

Suasana teror langsung tercium dari gerbang masuk kompleks terowongan Cu Chi yang berlokasi di distrik Cu Chi yang berjarak 55 km dari pusat kota Ho Chi Minh City. ‎Ada yang menyeramkan dari gerak pepohonan di Cu Chi. Rumpun-rumpun ilalang dan bambu begitu lebat di sini. Mirip hutan. Itu karena kawasan ini tak lagi berhutan selebat dulu. Sepanjang perjalanan, rumah-rumah penduduk bertebaran. Daerah suburbia yang mulai mekar, begitulah kondisi distrik Cu Chi.

Kalau saya bisa bandingkan, aura Terowongan Cu Chi mirip kompleks Monumen Lubang Buaya.‎ Amis darah itu mungkin sudah sirna dari hidung manusia, tetapi begitu kisah-kisah itu digemakan lagi, kekejaman berdarah itu kembali menebar anyir di sekeliling siapa saja yang berkunjung.

‎Cu Chi dekat dengan Saigon yang dijadikan basis pasukan AS. Akan tetapi, pasukan Viet Kong yang komunis itu berhasil bercokol di sini selama bertahun-tahun. Itu semua berkat taktik perang gerilya yang didukung dengan pembangunan terowongan bawah tanah yang klaim Noni sang pemandu kami mencapai 200 km panjangnya. Mengingat pembuatannya hanya dengan alat pengeruk ala kadarnya dan tenaga manusia, bisa dikatakan ini sebuah mahakarya yang mengingatkan kita betapa saat terdesak dan demi menyelamatkan diri, manusia bisa berbuat di luar bayangan sesamanya.

‎Sesak dan pengap luar biasa, itu bayangan saya. Belum lagi jika Anda claustrophobia. Anda bisa meraung-raung di dalamnya, panik tak tahu bagaimana harus keluar dari lorong-lorong yang seperti maze tidak berujung itu. Ditambah dengan kegelapan yang merundung, sungguh tur dalam terowongan sangat menantang bagi Anda dan saya yang sejak bayi hanya tahu kekejaman perang dari buku sejarah, film dokumenter dan kisah para sesepuh.

Pemandu kami dari Vietnam, Noni, menjelaskan dengan suara nasalnya yang khas sambil menunjuk sebuah maket berlapis kaca bening:”Di kawasan Cu Chi antara tahun 1966-1967 ditetapkan sebagai kawasan bebas tembak sehingga prajurit AS bebas menembaki siapa saja karena di situ adalah kawasan yang dikuasai Viet Kong (Viet Cong). Pagi Amerika yang menguasai, malam Viet Kong. Penduduk Cu Chi tidak lagi tinggal di rumah-rumah mereka saat perang Vietnam berkecamuk karena rumah-rumah mereka sudah dihancurkan semua. Mereka dikumpulkan di dalam satu perkampungan khusus di sana mereka diawasi oleh AS. Pagi mereka diantar ke sawah untuk bekerja, petang pulang ke kampung. Begitu malam turun, siapa saja yang ada di luar rumah pasti ditembak karena dianggap pesuruh Viet Kong. Malam menjadi waktu yang tepat bagi Viet Kong untuk memasang ranjau dan jebakan. Viet Kong bersembunyi di hutan dekat rumah penduduk karena mereka butuh suplai makanan dan senjata. Dan penduduk membantu menyelundupkan semua itu.”

Perkampungan bawah tanah di Cu Chi yang menjadi target operasi militer AS selama bertahun-tahun itu terbukti sukses membuat AS frustrasi dan berhasil memperpanjang perang yang menguras uang pemerintah AS. Bayangkan saja selama kurang lebih 20 tahun harus berperang dan tiap tahun menggelontorkan biaya 1 miliar dollar untuk memerangi sesuatu yang tidak jelas.

Terowongan Cu Chi memiliki 3 lapisan. Kata Noni lagi, lapisan pertama yang teratas berkedalaman cuma 3 meter dari permukaan tanah. Yang kedua berkedalaman 6 meter dan ketiga bisa mencapai 8-12 meter. Lapisan pertama dan kedua rawan serangan bom. Karena itu, ada ruangan khusus perempuan, anak kecil dan lansia di dalam terowongan dengan kedalaman lapis tiga.

Noni terus menjelaskan tanpa henti disertai dengan suara detak jarum jam dinding yang sungguh mirip bom waktu. Bagaimana kami tidak bergidik di sini?

Sulit membayangkan untuk beraktivitas layaknya manusia lain dalam kompleks terowongan ini. Tetapi orang-orang itu bisa. Tidur misalnya bisa dilakukan dengan hanya memasang ayunan (hammock). Mereka juga bisa rapat, dan juga membalas serangan AS dari gundukan dan parit kecil yang bisa ditutup dan terhubung dengan jaringan terowongan yang panjangnya di luar nalar tadi.

Gemas dengan kebandelan ‘tikus-tikus tanah’ Viet Kong ini, AS memutar otak. Satu siasat untuk memberantas mereka adalah dengan mengalirkan air sebanyak mungkin ke dalam terowongan. Viet Kong mengatasinya dengan membuat pintu berbentuk katup karet sehingga air tak bocor ke lapisan yang lebih bawah. Agar orang AS tak bisa masuk, dan meskipun bisa masuk tetapi jangan sampai berkeliaran semaunya, di beberapa titik terowongan dipasangi dengan jebakan sederhana namun mematikan berupa bambu runcing. ‘Tikus-tikus Amerika’ (prajurit AS yang bertubuh kecil sehingga bisa masuk terowongan) tak pelak menjadi korban-korban jebakan sadis itu.

“WAAAAAAAAAAAA!!!!” Noni pemandu kami selama di Saigon itu menjerit histeris. Kami ikut terperanjat juga karena tiba-tiba seorang pria Kaukasia berbadan tinggi besar dan berambut ikal muncul dari lubang yang sebelumya tak kami pikir ada. Sial, jantung kami rasanya mau terlontar keluar! Untung saja di dalam rombongan tidak ada yang hobi latah seronok atau bersumpah serapah.

“Tuh yang besar saja bisa,” seseorang dalam rombongan memantik tantangan. Hanya beberapa dari kami yang menjawab tantangan itu.

Saya salah satunya. Saya mencoba masuk lewat pintu lainnya yang berjarak sekitar 10 meter dari lubang keluarnya pria Eropa tadi. Ada beberapa anak tangga mungil dari semen menuju ke dalam rongga terowongan itu. “Kalau terjebak bagaimana keluarnya?” gumam saya. Urusan ukuran badan saya tak terlalu pusing, saya tak akan terjebak karena itu. Saya lebih mencemaskan jika tersesat di dalam. Karena tiada penerangan dan apakah benar hanya ada satu jalur saja? Kalau memilih jalur yang salah, bisa-bisa saya sesak napas di dalamnya. Saya sungguh berpikir keras agar keriangan sore itu tak menjadi tragedi serius.

Seorang teman berada di belakang sambil menyuruh saya membawa ponsel yang lampu flash-nya menyala terang. Kami berdua masuk dengan badan merunduk. Lantai terowongan itu memang seperti dibuat khusus untuk orang Asia. Tidak heran jika ada beberapa serdadu AS yang nekat masuk dan tewas kehabisan napas atau terjebak di dalamnya dahulu. Kepekatan suasana terowongan juga mencekam bagi makhluk-makhuk urban yang dimanja cahaya lampu kapanpun kami mau, seperti saya. Bahkan meski ada flash itu menerangi jalan kami, rasanya tak mampu menenteramkan suasana hati. Lantai terowongan itu penuh dengan dedaunan yang terserak. Baru kemudian saya tahu dari sumber bacaan bahwa dulu prajurit Viet Kong dan rakyat Vietnam yang bersembunyi di sini kerap menjadi korban serangga berbisa semacam kalajengking dan hewan-hewan beracun.

Tidak ada ancaman hewan berbisa di lantai terowongan bukan berarti kami sudah merasa aman. Begitu saya sorotkan lampu ke depan, ada dua jalan yang harus saya pilih. Bingung, saya pun panik. “Yang mana ini??” Untung teman saya menyarankan ke kanan, yang benar. Dan saya sedikit lega.

Siksaan belum berakhir. Sedetik dua detik kemudian saya tercekat. Ada beberapa pasang bola mata berwarna merah di bagian atas terowongan yang tingginya cuma dua pertiga tinggi badan saya itu. Saya amati lagi, ternyata itu kelelawar-kelelawar kecil yang terkejut dengan kehadiran kami. Lalu fantasi makin membuat ngeri. “Bagaimana kalau kelelawar ini menggigit??!! TIdakkk!!!” Jerit saya dalam hati, lalu memutuskan merangkak saja agar bisa sejauh mungkin dari hewan-hewan yang bergelantung itu.

“Oh akhirnya ada cahaya di depan!” Sorak saya dalam hati lagi. Setidaknya jika saya tidak bisa tenang, saya harus berpura-pura tenang. Itu filosofi saya. Tetapi berpura-pura tenang ternyata tak cukup. Kepanikan dalam gelap dan kecemasan terhadap kelelawar yang bisa mengisap darah yang tak seberapa ini membuat saya terus melangkah dan ingin secepat mungkin keluar dari terowongan dan menghirup udara bebas dan merasakan sinar matahari lagi. Saya tak peduli lagi, lalu terus melangkah dan begitu lubang terlihat di atas saya menggapai tepiannya dan… ahhh!!! Jidat saya terkena tepian lubang keluar terowongan yang ternyata diperkokoh dengan lempengan besi yang sudah berkarat.

Begitu saya keluar saya tak peduli dengan semua hingga akhirnya ada yang berteriak,”Ih, berdarah!!!”

Saya sentuh area atas alis kanan saya dan cairan merah itu memang ada. Ah, setidaknya saya tidak dimangsa kelelawar pengisap darah di sana. Dan saya baru sadar kotornya badan dan pakaian karena serpihan daun kering bercampur tanah terhambur menyambut saya saat keluar dari lubang durjana tadi.

Drama ini cukup sudah. Marcel pemandu kami dari Indonesia mencoba menghibur dengan berseloroh,”Ah, dapat kenangan dan oleh-oleh tak terlupakan dari sini ya…” Saya tak sempat bahkan hanya untuk melempar senyum kecut karena saya sibuk membersihkan badan dan pakaian dari keringat, debu dan daun. Ditambah dengan udara yang lembab di tengah hutan, saya ingin melempar diri ke jacuzzi berair hangat dan tidur di hotel saja sambil memulihkan harga diri yang tercabik setelah insiden berdarah tadi.

Meski semangat saya sudah turun drastis, tur terowongan Cu Chi terus berlanjut.

Noni menunjukkan gundukan-gundukan sarang rayap yang dipakai Viet Kong sebagai saluran udara mereka. Sebuah cerita unik ia beberkan. Untuk melacak Viet Kong, para serdadu AS menggunakan anjing-anjing pelacak ke hutan-hutan Cu Chi dan menemukan bahwa lubang-lubang rayap itu mengeluarkan aroma manusia Vietnam yang asing. Begitu ada gundukan yang dicurigai, AS memberikan aroma cabai yang pedas sehingga bila memang ada manusia di dalamnya akan terdengar suara bersin. Baru mereka menghancurkannya. Namun, Viet Kong juga tak kalah licik. Mengetahui para prajurit AS juga kerap menjual barang dan pakaian bekas mereka ke penduduk lokal, pejuang Viet Kong pun menggunakan aroma manusia Amerika untuk mengelabui anjing pelacak. Barang dan pakaian orang AS itu pun dibawa masuk ke terowongan dan dipasang dekat lubang-lubang ventilasi. Jadi anjing-anjing pun tak menyalak lagi. Sungguh trik yang tak kalah cerdas.

Sejak tahun 1966 AS telah mengirimkan pasukan dalam operasi militer Cedar Fall untuk memberangus semua pejuang Viet Kong di terowongan Cu Chi namun hingga 1973 mereka tak kunjung berhasil. Viet Kong benar-benar seperti kelompok tikus yang susah dibasmi. Mereka juga piawai berperang gerilya. Cuma bersenjatakan seadanya, Viet Kong terus bertahan melawan AS yang mulai kelimpungan. Ditambah dengan dana perang yang terus membengkak, pilihan paling logis yang bisa ditempuh AS ialah mundur teratur.

Travel Writer Anida Dyah Berbagi di #awesomejourney

MERANDAI ITU BRUTAL! Ia memaksa setiap orang yang ada di dalamnya untuk melepas ego, mempercayai orang asing dan kehilangan semua kenyamanan yang selama ini sudah dinikmati. Menjadi perandai juga mau tidak mau mendorong manusia membuka pikirannya terhadap hal-hal yang ada di luar dirinya. Itulah sisi menantang dari kegiatan berkelana bebas alias backpacking di tanah asing. Begitu kata penulis perjalanan (travel writer) Anida Dyah, yang siang tadi di Conclave Wijaya Jakarta mencoba meyakinkan kami bahwa aktivitas melancong tak selamanya indah. Ada sisi-sisi liar yang harus dimaklumi dan diatasi.

Saya sepakat. Jangankan bepergian dengan orang yang baru dikenal, bepergian dengan keluarga terdekat atau teman kerja kita ke
tempat-tempat yang lazim dikunjungi turis saja sudah memunculkan banyak masalah. Apalagi jika kita harus bersama-sama dalam sebuah perjalanan dengan orang asing ke tujuan yang entah kapan akan berakhir. Karena rencana di atas kertas atau dalam benak bisa saja buyar dari detik pertama perjalanan dimulai.

Lain dari kebanyakan orang yang menganggap melancong sebagai cara melarikan diri dari rutinitas (baca: dunia nyata), Anida menggunakan perjalanan sebagai sebuah alat untuk memberikan terapi bagi diri. “[…] juga media untuk mewujudkan mimpi-mimpi saya waktu kecil dan pencarian jati diri,” ungkap wanita lulusan jurusan arsitektur Universitas Parahyangan yang telah membuahkan satu karya buku dari perjalanannya itu.

Anida ‘menyalahkan’ sang ayah atas hasratnya yang begitu tinggi dengan petualangan. Perempuan asal kota gudeg itu mengakui sudah ‘dicekoki’ buku-buku petualangan sejak kecil. Dari buku tulisan Daniel Defoe Robinson Crusoe hingga Lima Sekawan karya Enid Blyton dilahapnya.

Keinginannya merandai ke luar negeri makin berkuliminasi tatkala ia merasakan kejenuhan yang tidak terbendung lagi di tahun kelima bekerja dalam sebuah perusahaan Singapura.

Tahun 2009 menjadi titik balik bagi kehidupan Anida karena sang ibunda meninggal dunia akibat kanker. “Saya terpikir untuk keluar dari zona nyaman dan me-reset hidup saya dari nol,” kenang penulis buku Under the Southern Star itu.

Tak pikir panjang, Anidya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Australia. “Saya beli tiket untuk pergi ke Australia dan izin ke ayah saya untuk melakukan perjalanan setidaknya satu tahun. Saya sejujurnya tidak tahu kapan akan pulang.”

Dan mental Anida diasah begitu ia tiba di Perth, Australia. Ia yang sudah merasakan kenyamanan bekerja sebagai seorang project manager di perusahaan besar saat itu harus rela bekerja kasar sebagai pelayan restoran selama 3 bulan yang gajinya ia tabung untuk biaya berkelana.

“Setelah 3 bulan itu, saya melanjutkan perjalanan dengan mencari tumpangan dari Perth untuk sampai ke Melbourne,” ucapnya.Ia mencari tumpangan dengan mengiklankan dirinya di sebuah situs di negeri kanguru. Ia dipertemukan oleh takdir dengan sebuah rombongan backpacker yang isinya 3 orang Jerman dan 1 dari Prancis. Kisah perjalanannya selama 30 hari bersama rombongan inilah yang kemudian ia tuangkan dalam buku Under the Southern Star.

Dari Australia, Anida berlanjut ke Selandia Baru. Sebagai penggemar berat film trilogi Lord of the Ring, ia mewajibkan diri berkunjung ke setting film tersebut di sana dan menyaksikan pemandangan dari langit. Bekerja sebagai fotografer lepas, ia pun menuju ke Skandinavia (Finlandia) dan Afrika Utara, tepatnya Maroko.

Anida mengklaim destinasi bukan hal terpenting. Ia juga sudah mengabaikan panduan, biaya, dan sebagainya yang biasa diperhatikan pelancong reguler atau turis. “Kita tidak bisa menentukan budget karena tiap orang bisa berbeda tergantung cara melakukan perjalanan,” cetusnya.

Dalam mengabadikan pengalaman perjalanan, Anida mengandalkan cerita yang bermuatan emosi yang bisa mengajak pembaca terlibat di dalamnya. Seolah pembaca turut berada di belakangnya. Ini yang membuat kisah perjalanan menarik diikuti, bukan cuma sederet fakta atau jurnal pribadi biasa.

ANIDA BEBERKAN KIATNYA untuk menulis kisah perjalanan yang bernas. Yang pertama yakni setting/ latar tempat. Jangan hanya menggambarkan secara mentah tetapi juga membagikan kisah di balik latar itu.

Interaksi juga penting untuk dilakukan dengan manusia yang ditemui di sekeliling selama perjalanan. Karena dengan begitu, asumsi-asumsi dan stigma dalam benak kita yang terbentuk pasca observasi semata bisa diverifikasi. Apakah memang benar demikian atau tidak? Sikap skeptis itu perlu dipelihara seorang penulis perjalanan. Anida mencontohkan saat ia menulis tentang detil mengenai tato seorang teman
perjalanannya yang bertema Viking. Nuansa unik dan personal inilah yang ia telisik dan angkat untuk memperkaya kisahnya. Dan untuk itu, ia tak segan bertanya pada orang yang bersangkutan. Untuk bisa mendapatkan detil unik itu, Anida menyarankan kita untuk selalu mencatat. Urusan nanti dipakai dalam tulisan atau tidak bukan masalah besar. Yang penting mencatatnya dulu serinci-rincinya.

Temukan juga hal-hal baru dan menarik yang belum banyak diangkat orang. Caranya bisa saja dengan menjelajahi tempat-tempat yang tak banyak dikunjungi wisatawan. Anida sendiri menemukan bahwa ternyata Australia bukan hanya kota-kota besar modern dan tempat tinggal koala dan kanguru, tetapi juga sarang banyak hewan beracun seperti kalajengking, ular, dan sebagainya. “Australia juga duta masa lalu — duta purba,” tuturnya sambil menunjukkan fotonya di sebuah bebatuan raksasa lebar di tepi pantai selatan benua itu yang ia katakan sebagai titik patahan antara Australia dan Antartika puluhan juta tahun lalu saat Pangea (satu benua raksasa) masih ada. Sejarah masa lalu ini bisa diselipkan dalam kisah perjalanan juga.

“Konflik itu pemicu agar orang terus membaca,” saran Anida. Jadi tidak hanya dalam novel atau cerpen saja penulis membutuhkan konflik. Dalam kisah perjalanan pun, hendaknya kita bisa mempertajam konflik agar pembaca terus membaca hingga lembar terakhir. Konflik kecil bisa digunakan sedemikian rupa untuk menarik kisah perjalanan. Memilih makanan untuk dikonsumsi saja bisa dijadikan satu konflik menarik, jelas Anida. Konflik yang dialami rombongan Anida saat itu misalnya adalah saat mobil mereka melintasi gurun di tengah musim panas yang suhunya bisa mencapai 45 derajat Celcius dan kehabisan bensin sebelum mencapai tujuan.

Akhirnya, semua konflik eksternal itu menggiring kita untuk masuk dalam diri kita sendiri. Refleksi diri juga menjadi bagian penting dalam sebuah kisah perjalanan sehingga membuat kisah itu lebih personal dan emosional. Sepanjang perjalanannya, Anida kadang teringat dengan ingatan-ingatan masa lalu yang masih tertanam dalam.
Kontemplasi internal ini menarik pula untuk dikemukakan. Bagi Anida, aspek kontemplasi ini disimbolkan dalam judul bukunya. Bintang selatan itu melambangkan sang ayah yang sejak kecil mengenalkannya pada rasi bintang pari yang menjadi penunjuk arah selatan. “Dan kebetulan rasi bintang pari juga menjadi lambang dalam benderanya. Bagi kaum Aborigin, rasi bintang pari itu jelmaan dari ketua suku mereka Mirabuka yang setelah wafat diangkat sebagai dewa langit dan bertugas menunjukkan arah bagi mereka yang tersesat.”

Pelesir Vietnam: Ho Chi Minh, Sang Ikon Bangsa Pemberontak

NEGERI PAMAN HO memiliki sejarah panjang. Namun, satu benang merah yang menjadi penyatunya: pemberontakan. Vietnam telah beribu-ribu tahun lalu bergejolak menolak dominasi Tiongkok, peradaban raksasa di utara. Bangsa Vietnam yang menjadi bagian dari wilayah kekaisaran Tiongkok di bagian paling selatan itu memang menyerap banyak kebudayaan Tiongkok dalam kehidupan mereka. Hanya saja mereka segan tunduk dalam aturan Tiongkok.

Konon, pemberontakan melawan Tiongkok yang dilakukan 2000-an tahun lalu itu (kira-kira abad pertama setelah Masehi) dianggap sebagai tonggak bersejarah bagi bangsa Vietnam. Mereka dengan setia
mengingatnya dalam peringatan Trung, karena yang memicu pemerontakan itu adalah Trung bersaudara (yang dikenang sebagai pahlawan perempuan Vietnam). Pemberontakan itu memang gagal tetapi semangatnya masih terus menyala dalam dada orang Vietnam sejati.

Peperangan melawan Tiongkok berlangsung selama 1000 tahun setelah kegagalan pemberontakan Trung bersaudara. Vietnam juga terus memperluas wilayah mereka hingga ke selatan, tempat perbatasan yang ditetapkan saat ini.

Vietnam, seperti bangsa Indonesia di masa lalu, juga mengalami fragmentasi. Meskipun mengaku sebagai satu bangsa, rakyat Vietnam juga kerap terlibat dalam perang saudara. Hanya ada 54 suku bangsa di Vietnam dan dengan wilayah mereka yang lebih kecil dari nusantara, jumlah friksi dan konflik memang tak sekolosal di tanah air kita.

Abad ke-19 menjadi saksi bahwa persatuan Vietnam masih terlalu rapuh untuk mempertahankan diri melawan invasi asing. Kali ini dari benua Eropa. Prancis menjejakkan kaki mereka di sana sekitar tahun 1860 di sekitar kota Saigon yang kini berjuluk Ho Chi Minh City. Dalam waktu 20 tahun, Vietnam utara dan tengah mereka taklukkan. Tahun 1885, Vietnam kembali menjadi bangsa tertindas.

Jejak-jejak pemberontakan di masa lalu itu masih dapat ditemui di kawasan kota tua Hanoi yang bangunan dan pagar-pagarnya banyak yang berwarna kuning cerah. Mirip emas. Arsitektur dan tata kota khas Prancis sangat kentara di Hanoi lama. Dan ruang untuk pejalan kakinya lebih lapang dari yang kita temui di Jakarta.

Kala saya di sana di sebuah pagi di bulan Juni ini, udaranya menyiksa. Kegerahan tingkat dewa. Cuaca tanpa angin, langit penuh mega. Jadi meskipun sinar mentari tak menyengat, kelembaban tinggi membuat siapa saja di Hanoi bak terperangkap dalam tanur raksasa.

Semua itu terobati dengan lansekap perkotaan yang molek. Kata Toni yang memandu kami, kota Hanoi lama ini didesain dalam gaya Prancis selatan. Cuaca di Vietnam mirip dengan cuaca Prancis selatan, imbuhnya. “Maksudnya segerah ini?” tanya saya dalam hati sambil mengipasi tubuh dengan topi.

Saya berada di sebuah lapangan luas mirip Tianamen di Beijing. Di sebuah gedung berpilar kokoh dengan cat gelap, konon jenazah sang pemimpin besar Vietnam itu diawetkan bak mumi Mesir. Apakah demikian? Saya tak bisa memastikan, karena pengunjung tak diperkenankan masuk dan benar-benar melihat dengan mata kepala sendiri raga Ho Chi Minh yang legendaris itu.

Kebangkitan Vietnam memiliki cerita yang hampir sama dengan bangsa kita, Indonesia. Kaum bangsawan pribumi yang cukup beruntung memiliki kesempatan mengenyam pendidikan ala kaum penjajah dan kelompok elit ini kemudian tersulut semangatnya untuk mengangkat dan membebaskan rakyat mereka yang dijadikan sapi perahan.

Di antara anak-anak bangasawan Vietnam yang menyerap pendidikan Barat itu adalah Ho Chi Minh (19 May 1890 – 2 September 1969). Pria yang bernama alias Nguyễn Tất Thành dibesarkan dengan semangat patriotisme tinggi dari sang ayah, seorang pejabat lokal yang memilih untuk mundur tatkala diharuskan mengabdi untuk penjajah Prancis. Saat masih muda, Ho sudah berkelana ke Barat. Ia pernah bekerja sebagai tukang masak di Inggris, AS, dan Prancis. Tahun 1917, ia tiba di Paris dengan nama samaran Nguyễn Ái Quốc, yang artinya sang Patriot. Ia mulai
mengampanyekan kemerdekaan Vietnam dan karena itu ia dikenal luas oleh kalangan warga Vietnam yang tinggal di Prancis kala itu. Tiga tahun kemudian ia menjadi salah satu pendiri Partai Komunis Prancis dan dapat dikatakan sebagai orang Vietnam pertama yang mendeklarasikan sebagai komunis. Dari sana, ia dikirim ke Moskow di tahun 1923 lalu banyak terlibat dalam banyak perjalanan yang tujuannya merangkul lebih banyak orang Vietnam untuk memperkokoh partai revolusionernya. Sang pejuang melalangbuana dari Jerman, Tiongkok, Thailand, Prancis, hingga Rusia. Pengalamannya bereksplorasi itu membuatnya luwes bergaul dan berdiplomasi dengan orang-orang berbagai bangsa. Sebuah keahlian yang sungguh berfaedah kelak baginya saat mengemban tugas negara.

Saat Perang Dunia II berkecamuk, Jepang masuk ke Vietnam yang lepas dari penindasan Prancis. Jepang mendukung sebagian kaum nasionalis lokal namun ada juga yang tak suka dengan kehadiran Jepang. Salah satunya ialah Viet Minh, sebuah gerakan yang digagas Nguyễn Ái Quốc yang mengubah nama menjadi Ho Chi Minh, yang maknanya “Dia yang Mencerahkan”. Inilah titik historis kiprah Ho di tanah airnya setelah menjelajah mancanegara selama 30 tahun. Ia memutuskan pulang, bukan untuk tetirah.

Saat Jepang berkuasa, Ho harus menyaksikan 2 juta rakyat Vietnam melayang akibat wabah kelaparan. Itu karena tentara Jepang merampas semua persediaan pangan rakyat negeri itu untuk diri mereka dan sebagian diekspor ke Jepang. Begitu buruknya wabah itu hingga rakyat harus makan daging tikus untuk menyambung nyawa.

Jika kita mengenal sengitnya perang Vietnam melawan AS, sulit untuk percaya bahwa sebelumnya Ho Chi Minh pernah berteman dengan Sekutu (baca : AS). Ho dan orang-orangnya memang pernah berkawan dengan Sekutu untuk menyingkirkan Jepang dari negerinya.

Archimedes Patti, OSS Officer dari AS, memiliki kesan mendalam tentang Ho. Bertemu dengan Ho di perbatasan IndoChina- Tiongkok April tahun 1945, Patti menggambarkan Ho sebagai sosok yang “menarik, peka, lembut serta rapuh dan suka berbicara panjang lebar tentang kondisi umum tidak hanya di indo China tetapi juga seluruh dunia.”

Pejabat AS lainnya, Abbot Low Moffat dari State Department berkomentar tentang pribadi Ho yang ia katakan sebagai “pertama-tama nasionalis, kemudian baru komunis.” Ia lebih mengutamakan pembebasan bangsa Vietnam dari apapun, baru ia mendirikan sebuah pemerintahan yang beraliran komunis.

Bagi kebanyakan rakyat Vietnam masa kini, seperti Toni yang memandu kami pagi itu, presiden pertama mereka adalah orang yang rendah hati, tak memikirkan kemewahan meski sebenarnya ia bisa saja mendapatkannya. Saat telunjuknya mengarah ke istana presiden yang pernah digunakan Ho Chi Minh itu, Toni menjelaskan pada kami,”Ini istana presiden yang butuh waktu 6 tahun untuk dibangun dari pajak rakyat Indochina (Vietnam, Laos, Kamboja), tetapi presiden Ho Chi Minh tidak tinggal di sini. Beliau hanya menggunakan istana ini untuk bekerja, bertemu dan menjamu tamu-tamu negara.”

Tidak menikah membuat kehidupan Ho menjadi jauh lebih simpel. Ia jadi tak ada alasan untuk mempertahankan dan mewariskan kekuasaan secara eksklusif untuk keturunan dan keluarganya.

Dedikasi total Ho pada Vietnam memang paripurna. Sang pemimpin memilih untuk tinggal di sebuah rumah paviliun yang mulanya dihuni tukang listrik Prancis selama 4 tahun. Tetapi ia tetap tak merasa cocok dan menolak tinggal di sana hingga kemudian pindah ke sebuah rumah panggung yang didirikan di samping istana kepresidenan yang megah. “Presiden Ho ingin hidup dalam suasana asli Vietnam, maka ia memutuskan tinggal di rumah panggung mungil bergaya tradisional khas orang pegunungan yang dekat kolam ikan.” Kata Toni, ikan-ikan mas di dalamnya bisa berkerumun hanya dengan bertepuk tangan. Kami pun mencoba bertepuk tangan dan ikan-ikan itu bergeming. Ah, mungkin ikan-ikan yang dimaksudkan sudah mati!

Gaya hidup sederhana Ho sekali lagi tecermin begitu kami memasuki sebuah bangunan yang menyimpan 3 unit mobil antik. Dari kiri ke kanan, kami menyaksikan mobil dari yang termewah yang diberikan Moskow padanya hingga mobil Peugeot yang paling sederhana yang banyak dipakai orang sipil. Ia menolak memakai mobil hadiah Rusia yang tahan peluru itu karena ia merasa, lagi-lagi, terlalu mewah.

Ruang perpustakaan milik Ho di paviliun mungil itu masih tertata rapi. Di dindingnya, dua foto dalam bingkai menunjukkan wajah dua tokoh yang paling berpengaruh dalam pemikiran-pemikiran Ho sebagai seorang negarawan: Karl Marx dan Lenin.

Berjalan di sekitar rumah panggung Ho, sulit dipercaya itu tempat tinggal presiden sebuah negara. Suasananya suram, entah karena warna kayunya yang kelam atau karena pepohonan besar di sekitarnya yang membuat sinar matahari tak dapat menembus ruangan di dalamnya. Turun dari rumah panggung, sebuah gundukan tanah terlihat jelas. Ternyata di dalamnya adalah bunker, perlindungan dari serangan bom udara musuh.

%d bloggers like this: